• June 21, 2024
Siapakah Pendeta Apollo Quiboloy, ‘Anak Tuhan yang Ditunjuk’?

Siapakah Pendeta Apollo Quiboloy, ‘Anak Tuhan yang Ditunjuk’?

(PEMBARUAN ke-2) Pengkhotbah Kiamat Apollo Quiboloy adalah bagian dari daftar paling dicari FBI AS, antara lain, karena perdagangan seks anak dan promosi pencucian uang

(Catatan Editor: Cerita ini pertama kali diterbitkan pada 15 Februari 2018. Kami menerbitkan ulang sesuai dengan perkembangan terkini terkait Apollo Quiboloy dan gerejanya Kerajaan Yesus Kristus. Kami juga memperbaiki kesalahan ketik sebelumnya pada nama Felina Salinas , serta menambahkan informasi tentang Jose Maria College.)

MANILA, Filipina – Pengkhotbah kiamat Apollo Quiboloy dan beberapa rekannya di Kerajaan Yesus Kristus (KOJC) kini berada di bawah penyelidikan intensif, dan Biro Investigasi Federal Amerika Serikat (FBI) juga sedang mengejar mereka. .

Quiboloy telah masuk dalam daftar paling dicari FBI sejak awal tahun 2022, antara lain karena perdagangan seks anak dan promosi pencucian uang. Menurut lembaga penegak hukum AS, pendeta tersebut juga memaksa anggotanya untuk “meminta sumbangan untuk badan amal palsu, sumbangan yang sebenarnya digunakan untuk mendanai operasional gereja dan gaya hidup mewah para pemimpinnya”.

Apa gaya hidup mewah ini? Investigasi Rappler menemukan tiga properti di AS dan Kanada bernilai sekitar $6,10 juta (P338 juta) terkait dengan Quiboloy dan KOJC. Ini merupakan tambahan untuk properti di Davao City.

Selain selalu ada dalam kehidupan Presiden Rodrigo Duterte selama masa jabatannya sebagai Walikota Davao City, apa lagi yang perlu diketahui tentang Quiboloy?

‘Anak Tuhan yang Diangkat’

Lahir pada tanggal 25 April 1950, di Kota Davao, Quiboloy mengatakan dia lahir pada “gunung doa” kepada orang tua Kapampangan yang pergi ke Mindanao setelah Perang Dunia II untuk mencari pekerjaan yang lebih baik. Setelah menghabiskan tahun-tahun pembentukannya di Pampanga, keluarganya kembali ke Mindanao, tempat dia menyelesaikan sekolah menengah atas.

Setelah lulus dari Bible College pada awal tahun 1970-an, Quiboloy menghabiskan 4 tahun di United Pantecostal Church, di mana dia melakukan pekerjaan penginjilan.

Pada tahun 1985, Quiboloy mendirikan Kerajaan Yesus Kristus, Nama Di Atas Segala Nama. Dengan hanya 15 anggota, ia mulai berdakwah di Agdao, Kota Davao. Sekte ini kini mengklaim memiliki 4 juta pengikut di seluruh negeri dan 2 juta lainnya di luar negeri.

Sebagai “Putra Tuhan yang Diangkat”, Quiboloy kini melayani sebagai pendeta senior Kerajaan Yesus Kristus. Ia juga mengawasi pengoperasian Sonshine Media Network International – jaringan penyiaran yang ia luncurkan pada tahun 1989 – dan sejumlah stasiun radio, surat kabar, dan majalah.

Perampas tanah?

Kompleks seluas 8 hektar ini menampung markas besar Kerajaan Yesus Kristus, rumah besar Quiboloy, dan Perguruan Tinggi Jose Maria, sebuah sekolah yang ia dirikan dan dinamai menurut nama orang tuanya.

Menurut kelompok tersebut, struktur komposisi tersebut merupakan “gagasan” Quiboloy sendiri situs web. Ia menambahkan bahwa “musik terpusat diputar di mana saja, 24 jam sehari.”

Pendeta tersebut dituduh melakukan perampasan tanah – sebagian besar dari masyarakat adat – sebagai upaya untuk memperluas kompleks rumahnya di Kota Davao.

Pada tahun 2008 Tentara Rakyat Baru (NPA) menuduh Quiboloy tentang pembunuhan pemimpin K’lata-Bagobos Datu Domingo Diarog dan keluarganya setelah mereka menolak menjual tanah mereka kepada pendeta. Quibology menyebut tuduhan itu “tidak berdasar”.

Pada tahun 2014, kelompok Lumad dari Barangay Manuel Guianga menolak masuknya setidaknya 40 pria bersenjata dengan kekerasan, yang memerintahkan mereka meninggalkan rumah. Orang-orang itu diduga disewa oleh Quiboloy sehingga dia “kerajaan.”

Teman Duterte, lalu kritikus
TEMAN 'PANJANG'.  Rody Duterte dan Pastor Apollo Quiboloy bertemu pada akhir hari pemilu tahun 2016 di Kota Davao.  File foto oleh Manman Dejeto/Rappler

Gaya hidup Quiboloy yang mewah kontras dengan kehidupan “sederhana” yang dikatakan Duterte. Antara lain, pendeta tersebut memiliki Cessna Citation Sovereign Plus tahun 2015 dan helikopter Bell 429, yang ditolak Presiden untuk digunakan.

Duterte diakui sebelumnya menerima hadiah berharga dari Quiboloy selama persahabatan “30 tahun” mereka. Diantaranya adalah 3 properti di Woodridge Park, Ma-a, Kota Davao.

Quiboloy, yang selalu hadir dalam kehidupan Duterte sebagai walikota Davao City, perlahan menghilang ketika orang kuat itu terpilih sebagai presiden.

Faktanya, pada bulan Mei 2016, kubu Quiboloy menyatakan kekecewaannya atas penolakan Duterte atas tawaran bantuannya dalam konflik. pemilihan anggota kabinetnya meskipun mengatakan bahwa dia tidak akan melakukannya mencampuri urusan kepentingan nasional. Ini terjadi setelah prediksi Quiboloy sebuah kemenangan besar untuk Duterte, yang dia sebut sebagai “domba berbulu serigala”.

Kubu Duterte segera meminta maaf kepada Quiboloy.

PRIMER: Investigasi, kasus terhadap Apollo Quiboloy

Termasuk Orang Paling Dicari FBI

Quiboloy dan dua rekannya, Teresita Dandan dan Helen Panilag, termasuk dalam daftar paling dicari FBI. Biro tersebut mengatakan para pengikut Quiboloy juga dipaksa melakukan pernikahan palsu atau diminta untuk mendapatkan visa palsu untuk terus meminta sumbangan bagi gereja.

Dia juga dituduh memperlakukan “pastoralnya” sebagai pelayan, antara lain mengharuskan mereka berhubungan seks dengannya. Praktek ini dikatakan disebut sebagai “tugas malam”.

Beberapa mantan anggota KOJC maju untuk berbagi pengalamannya.

Sebuah komite Senat menyebut dia menghina dan menyerukan penangkapannya setelah dia gagal menghadiri sidang. Langkah ini tidak berhasil dihadang oleh Senator Robin Padilla. Pada 13 Maret, panel Senat yang dipimpin oleh Senator Risa Hontiveros memberi Quiboloy waktu 48 jam untuk menjelaskan mengapa dia tidak boleh ditangkap. Rappler.com

Pengeluaran SDY