• July 18, 2024
Amazon memperkirakan rejeki nomplok di musim semi seiring dibukanya kembali perekonomian AS, dan membukukan rekor keuntungan

Amazon memperkirakan rejeki nomplok di musim semi seiring dibukanya kembali perekonomian AS, dan membukukan rekor keuntungan

Perusahaan melihat tren pengiriman online terus berlanjut setelah pandemi, terutama untuk bahan makanan

Amazon.com Inc, salah satu pemenang terbesar dari pandemi ini, membukukan rekor keuntungan pada hari Kamis, 29 April, menandakan bahwa konsumen akan terus berbelanja di tengah pertumbuhan ekonomi AS dan konversi ke belanja online sepertinya tidak akan hilang.

Sejak awal merebaknya wabah virus corona, pembeli semakin bergantung pada Amazon untuk pengiriman bahan pokok ke rumah, dan perusahaan melihat tren tersebut terus berlanjut pascapandemi, terutama untuk bahan makanan.

Meskipun toko fisik telah tutup, Amazon kini telah membukukan rekor laba kuartalan sebanyak 4 kali berturut-turut, menarik lebih dari 200 juta pelanggan setia Prime, dan mempekerjakan lebih dari 500.000 karyawan untuk memenuhi permintaan yang meningkat.

Amazon memperkirakan pendapatan operasional pada kuartal ini berkisar antara $4,5 miliar hingga $8 miliar, yang mencakup sekitar $1,5 miliar biaya terkait COVID-19.

Saham naik 4% dalam perdagangan setelah jam kerja.

Sepanjang pandemi ini, pengecer online terbesar di dunia ini telah menjadi pusat gejolak di tempat kerja, dengan adanya upaya yang gagal oleh buruh terorganisir untuk menyatukan gudang Amazon di Alabama dan litigasi di New York mengenai apakah hal tersebut lebih mengutamakan keuntungan daripada keselamatan karyawan.

Bisnis Amazon sebagian besar tidak terpengaruh oleh perkembangan ini. Michael Pachter, seorang analis di Wedbush Securities, mengatakan lonjakan jumlah langganan Prime, penerimaan konsumen terhadap pengiriman bahan makanan di tengah COVID-19, dan membaiknya perekonomian menguntungkan Amazon.

“Kebiasaan. Bahan makanan berkualitas baik. Pemeriksaan stimulus,” kata Pachter. “Mereka akan berkembang.”

Pertumbuhan penjualan yang lebih lambat pada periode saat ini dibandingkan dengan kuartal terakhir mencerminkan perbandingan yang lebih ketat dengan tahun lalu, ketika lockdown sedang berlangsung, kata Pachter.

CEO Jeff Bezos menggembar-gemborkan hasil unit komputasi awan perusahaan Amazon Web Services (AWS) dalam siaran persnya, dengan mengatakan, “Hanya dalam 15 tahun, AWS telah menjadi bisnis dengan volume penjualan tahunan senilai $54 miliar yang menyaingi perusahaan teknologi terbesar di dunia, dan pertumbuhannya semakin cepat.”

Pujian tersebut ditujukan kepada Andy Jassy, ​​​​kepala cloud lama AWS yang akan menggantikan Bezos sebagai CEO Amazon musim panas ini. Amazon pekan lalu mengumumkan kesepakatan dengan Dish Network Corp untuk membangun jaringan 5G di AWS, dan divisi tersebut meningkatkan pendapatan sebesar 32% menjadi $13,5 miliar, mengalahkan perkiraan rata-rata analis sebesar $13,2 miliar, menurut data IBES dari Refinitiv.

Brian Olsavsky, chief financial officer Amazon, mengatakan semakin banyak perusahaan yang ingin melakukan outsourcing infrastruktur teknologi mereka ke AWS.

“Kami memperkirakan tren ini akan terus berlanjut seiring kita memasuki pemulihan pascapandemi,” katanya.

Prime Day, acara pemasaran tahunan perusahaan, akan menambah pendapatan kuartal kedua Amazon. Amazon mengungkapkan bahwa acara tersebut akan berlangsung pada bulan Juni, bukan Juli, seperti biasanya, untuk menjangkau pelanggan sebelum mereka pergi berlibur.

Penjualan bahan makanan yang dilakukan oleh anak perusahaan Amazon, Whole Foods Market, juga tetap menjadi titik terang. Olsavsky menyebut toko kelontong sebagai “sebuah penemuan besar selama periode pasca-pandemi.”

Laba kuartal pertama perusahaan meningkat lebih dari tiga kali lipat menjadi $8,1 miliar dari tahun lalu, dengan penjualan $108,5 miliar, mengalahkan perkiraan para analis.

Penjualan iklan meningkat

Amazon hampir menggandakan harga sahamnya pada paruh pertama tahun 2020 karena mendapat manfaat dari pandemi ini. Namun, tahun ini kinerjanya di bawah indeks pasar S&P 500. Sahamnya telah meningkat sekitar 8,5% tahun ini dibandingkan dengan kenaikan indeks sebesar 13%.

Pengeluaran untuk COVID-19 dan logistik mengikis pendapatan Amazon. Perusahaan menggelontorkan uang untuk membeli pesawat kargo dan mengamankan gudang baru, dengan tujuan mendekatkan barang ke pelanggan guna mempercepat pengiriman. Perusahaan tersebut mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya berencana untuk menaikkan gaji bagi lebih dari setengah juta karyawan, yang menghabiskan biaya lebih dari $1 miliar – dan mereka masih membuka lapangan kerja untuk puluhan ribu pekerja lagi.

Olsavsky mengatakan Amazon masih berupaya mengembalikan tingkat pengiriman paket pada hari yang sama ke tingkat sebelum pandemi.

Dia mengatakan kepada wartawan bahwa perusahaannya juga bertujuan untuk meningkatkan pengeluaran untuk konten video tahun ini. Konsumen telah menonton konten di Amazon selama berjam-jam, kata Olsavsky.

Meskipun penjual iklan tertinggal jauh di belakang Facebook Inc dan Google Alphabet Inc, Amazon mengembangkan bisnis iklannya karena penempatan merek sering kali secara langsung menghasilkan penjualan dan menjangkau pelanggan yang menggunakan Amazon dengan tujuan untuk berbelanja.

Jesse Cohen, analis senior di Investing.com, mengatakan: “Di luar unit ritel inti dan cloud, pendapatan iklan semakin menjadi pendorong pertumbuhan material bagi Amazon.”

Amazon mengatakan iklan dan penjualan lainnya naik 77% menjadi $6,9 miliar, melampaui perkiraan analis sebesar $6,2 miliar. – Rappler.com

uni togel