• July 18, 2024
Bagaimana kinerja PH dalam perawatan kesehatan mental?

Bagaimana kinerja PH dalam perawatan kesehatan mental?

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – “Depresi, orang-orang mengada-ada. Mereka melakukannya sendiri.”

(Depresi, itu hanya dibuat-buat. Orang-orang mengarangnya sendiri.)

Komentarnya biasa saja dan diabaikan, namun reaksi balasannya cepat Makan bulaga tuan rumah Joey de Leon. Dalam beberapa jam setelah komentarnya menjadi viral di dunia maya, netizen media sosial mengkritik pembawa acara televisi tersebut karena komentarnya yang meremehkan, dengan mengatakan bahwa komentar tersebut menambah stigma seputar kesehatan mental.

Sehari kemudian, De Leon meminta maaf karena meremehkan masalah kesehatan masyarakat yang serius yang tidak sepenuhnya dia pahami.

Mungkin permintaan maaf yang cepat ini dipicu oleh reaksi negatif dari media sosial, namun hal ini juga bisa menjadi indikasi betapa terbukanya isu kesehatan mental dibahas, setidaknya secara online.

Meskipun masih menjadi topik yang disalahpahami oleh sebagian masyarakat Filipina, terdapat kemajuan dalam kesadaran Filipina terhadap masalah ini dan langkah-langkah yang diambil untuk mengatasi masalah kesehatan ini.


Awal tahun ini, negara ini selangkah lebih dekat untuk memiliki undang-undang kesehatan mentalnya sendiri. Hotline nasional untuk bantuan kesehatan mental diluncurkan tahun lalu. Secara online, masyarakat yang peduli menyebarkan hotline dan sumber daya untuk merujuk satu sama lain ke psikiater dan sumber daya kesehatan mental – keduanya merupakan indikasi betapa besarnya masalah yang ada di Filipina, dan bagaimana masyarakat Filipina kini secara terbuka mencari bantuan.

Pada Hari Kesehatan Mental Sedunia, Rappler melihat beberapa manfaat kesehatan mental di negara ini, dan tantangan yang terus dihadapi oleh inisiatif ini.

Garis harapan dan depresi

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), lebih dari 100 juta orang menderita gangguan mental di kawasan Pasifik Barat, termasuk di Filipina, dengan gangguan depresi mencakup 5,73% gangguan mental di wilayah tersebut.

Di seluruh dunia, lebih dari 300 juta orang kini hidup dengan depresi, yang merupakan penyebab utama buruknya kesehatan dan kecacatan di seluruh dunia.

Pada tahun 2004, berakhir 4,5 juta kasus depresi telah dilaporkan di Filipina, menurut Departemen Kesehatan (DOH) – namun jumlah tersebut kemungkinan akan jauh lebih tinggi, karena banyak dari mereka yang menderita depresi ragu untuk mencari bantuan karena stigma yang masih mendominasi gangguan mental.

Mereka yang menderita depresi juga tidak menunjukkan gejala yang lebih jelas dibandingkan dengan mereka yang menderita gangguan psikotik seperti skizofrenia, dimana gejalanya jauh lebih terlihat dan cenderung dianggap lebih parah.

Tidak demikian halnya dengan depresi.

“Ada perilaku mencari bantuan yang buruk untuk depresi, karena orang tidak melihat perilaku ‘terganggu’ orang tersebut,” kata Dinah Nadera, psikiater dan presiden organisasi non-pemerintah Foundation Awit.

“Orang-orang melihat orang ini sedih dan tidak berbuat banyak karena dia kehilangan minat pada hal-hal yang dulu dia sukai. Mereka tidak paham kalau orang ini depresi dan bukan sekedar malas,” ujarnya.

Salah satu langkah positif untuk membantu mengatasi depresi adalah peluncuran Hopeline pada tahun 2016.

Dari 3.479 panggilan yang diterima hotline dukungan krisis 24/7, 605 panggilan berasal dari orang yang mengaku mengalami depresi, sedangkan 496 orang membutuhkan informasi mengenai depresi dan bunuh diri. 479 orang lainnya menelepon karena stres atau kemungkinan depresi, sementara 111 orang mengaku bunuh diri.

Meskipun para pendukung kesehatan mental memuji hotline krisis ini sebagai langkah menuju arah yang benar, penerapannya masih menyisakan ruang untuk perbaikan. Awal tahun ini, Hopeline mendapat kecaman dari netizen yang mengeluhkan respons apatis terhadap krisis dan tidak dapat diaksesnya hotline 24/7 di luar jam kerja. (BACA: Hotline bunuh diri Filipina terungkap karena dugaan tidak dapat diakses)

Saat ini, layanannya terbatas hanya untuk menjawab panggilan telepon dan pertanyaan, serta merujuk pasien ke ahli kesehatan mental. Namun tidak semua fasilitas layanan kesehatan mental mudah diakses dan tersedia bagi penelepon yang dirujuk oleh Hopeline. Misalnya, operator mungkin ingin merujuk penelepon ke rumah sakit terdekat yang memiliki layanan kesehatan mental – namun rumah sakit tersebut mungkin masih terlalu jauh, terutama jika penelepon berasal dari provinsi.

Yang menambah masalah adalah kurangnya psikiater di negara ini. Filipina hanya memiliki satu psikiater untuk setiap 250.000 penduduk, jauh dari rasio ideal satu psikiater untuk 50.000 penduduk.

Pada bulan Juni 2019, Departemen Kesehatan mengonfirmasi bahwa mereka tidak dapat lagi mendanai hotline tersebut, dan menambahkan bahwa Hopeline telah menjadi mitra terpercaya dalam memberikan harapan dan dukungan kepada masyarakat Filipina yang memiliki masalah kesehatan mental.

BERDASARKAN KOMUNITAS.  Melatih dokter dan petugas kesehatan setempat dapat membantu mengatasi masalah kesehatan mental di kalangan penyintas bencana.

Layanan Berbasis Komunitas

Dalam upaya untuk menutup kesenjangan ini, pemerintah memperluas program kesehatan mental masyarakat, dan melatih pejabat kesehatan kota dan kota untuk mengidentifikasi masalah kesehatan mental di antara pasien mereka.

Idenya adalah bahwa dokter umum harus dapat menilai kebutuhan kesehatan mental pasiennya, mengidentifikasi kemungkinan masalah dan membuat diagnosis untuk masalah kesehatan mental dasar. Kasus yang lebih lanjut atau terspesialisasi dapat dirujuk ke psikiater terlatih.

Program berbasis komunitas ini diluncurkan pada tahun 2013, menyusul kehancuran yang disebabkan oleh Topan Yolanda (Haiyan) di Filipina tengah.

WHO melatih petugas kesehatan setempat mengenai pertolongan pertama psikologis untuk membantu para penyintas pulih dari trauma kehilangan rumah dan orang-orang yang mereka cintai setelah topan terburuk yang melanda negara tersebut.

Nadera mengatakan bahwa beberapa bulan setelah bencana, masalah kesehatan mental mulai terlihat jelas di kalangan para penyintas.

Untuk proyek ini, dokter lokal dilatih untuk mengidentifikasi dan mendiagnosis berbagai kondisi kesehatan mental prioritas seperti psikosis, depresi, demensia, epilepsi, masalah kesehatan mental anak dan remaja, penyalahgunaan zat dan kondisi medis penting lainnya secara emosional seperti kecemasan dan anoreksia.

Setelah proyek WHO berakhir, Nadera mengatakan ada permintaan dan tuntutan dari berbagai provinsi dan wilayah agar DOH melanjutkan pelatihan di berbagai unit kesehatan pedesaan di seluruh negeri.

Mengatasi stigma

Meskipun pemerintah meningkatkan sumber daya untuk layanan kesehatan mental, tantangan lainnya adalah membuat masyarakat Filipina mengatasi stigma tersebut dan mendapatkan bantuan profesional. Beberapa kelompok menggunakan teknologi untuk membantu mengatasi hal ini, dengan kelompok dan kampanye online seperti #MentalHealthPH mencantumkan sumber daya bagi mereka yang mencari konsultasi dengan profesional. Aplikasi, seperti PsychUP yang dibuat oleh siswa, juga sedang dieksplorasi untuk menargetkan mereka yang mencari sumber daya kesehatan mental online.

Dalam pekerjaannya dengan unit kesehatan pedesaan dan program masyarakat, Nadera mengatakan dia telah melihat bahwa pasien lebih terbuka terhadap pengobatan masalah kesehatan mental.

Namun hal ini tidak berarti bahwa stigma, atau bahkan kepercayaan supernatural seputar masalah kesehatan mental, telah hilang.

“Bahkan jika mereka sekarang bersedia mendapatkan bantuan, stigma tersebut masih ada. Mereka mengakui pengobatan yang diberikan, namun hal itu tidak berarti keyakinan mereka telah berubah,” katanya.

Khususnya di daerah pedesaan, masih terdapat aspek spiritual yang berkaitan dengan kesehatan jiwa, yaitu adanya kepercayaan bahwa gangguan tersebut disebabkan oleh roh dunia lain atau ilmu sihir.

Namun, agar pemahaman tentang kesehatan mental lebih mudah diakses, ia mengatakan perlu mempertimbangkan konteks pasien dan bahasa yang digunakan untuk memberikan penjelasan.

Bahasa dan asal Anda harus benar. Kalau selalu dari sisi medis jelaskan penyakitnya, kalau selalu bicara seperti itu, mereka tidak akan percaya,” dia berkata.

(Bahasa dan konteksnya harus benar. Kalau hanya dari sisi medis dan hanya menjelaskan penyakitnya saja, kalau selalu bicara seperti itu, mereka tidak akan percaya.)

Misalnya, meskipun ia menggunakan istilah medis untuk menjelaskan kondisi pasien, Nadera mengatakan ia tidak sepenuhnya mengabaikan kepercayaan pasien terhadap pengobatan tradisional. Dia bahkan mungkin meminta keluarga pasien untuk itu album cukup menenangkan pasien untuk meminum obat yang diresepkan.

Memperkuat pengetahuan dokter

Meskipun Nadera yakin kini semakin banyak orang yang menyadari kesehatan mental sebagai topik serius yang perlu ditangani, ia juga menekankan bahwa praktisi medis sendiri perlu mengetahui lebih banyak tentang masalah kesehatan mental – meskipun mereka bukan psikiater.

“Tantangannya adalah menghilangkan hambatan tersebut dari dokter umum sehingga ia kini memiliki kemampuan untuk menangani pasien dengan masalah kesehatan mental, kasus yang tidak rumit,” kata Nadera.

Dengan meningkatnya program kesehatan mental masyarakat, dokter harus dapat mempertimbangkan kondisi kesehatan mental pasien ketika membuat diagnosis.

Nadera mencontohkan dokter biasanya hanya melihat gejala fisik penyakit seseorang dan meresepkan obat serta pengobatan untuk gejala fisik tersebut, namun tidak mempertimbangkan bahwa ada aspek kesehatan mental yang juga memperparah penyakit tersebut.

Nadera mengatakan ketika mereka mulai melatih dokter di unit kesehatan pedesaan, beberapa dokter kemudian menyadari bahwa pasien mereka menunjukkan tanda-tanda depresi.

“Mereka tidak pernah menanyakan apa yang mereka rasakan, mereka hanya melihat gejala fisiknya dan mengobatinya. Jadi sekarang mereka mulai bertanya-tanya ketika melihat pola gejala depresi,” ujarnya.

KESEHATAN MENTAL.  Senat menyetujui pembacaan ketiga dan terakhir dari RUU yang berupaya mengintegrasikan layanan kesehatan mental ke dalam sistem kesehatan nasional.

UU Kesehatan Mental

Pada bulan Juni 2018, Presiden Rodrigo Duterte menandatangani Undang-Undang Republik 11036 atau Undang-Undang Kesehatan Mental, yang berupaya menyediakan layanan kesehatan mental yang terjangkau dan dapat diakses oleh masyarakat Filipina. Hal ini sudah berjalan selama hampir 30 tahun – dengan Filipina menjadi salah satu dari sedikit negara di dunia yang tidak memiliki undang-undang kesehatan mental.

Undang-undang tersebut “menegaskan komitmen pemerintah terhadap pendekatan yang lebih holistik terhadap layanan kesehatan: tanpa kesehatan mental yang baik, tidak akan ada kesehatan fisik yang nyata,” menurut Senator Risa Hontiveros, penulis dan sponsor utama.

Undang-undang ini mewajibkan penyediaan layanan kesehatan mental dasar hingga tingkat barangay dan integrasi program dan kebijakan kesehatan mental di sekolah dan tempat kerja. – Rappler.com

login sbobet