• July 18, 2024
(Catatan Ilonggo) Permainan yang biasa kami mainkan

(Catatan Ilonggo) Permainan yang biasa kami mainkan

Di sepanjang Esplanade 3, salah satu jembatan yang baru dicat memiliki motif permainan tradisional anak-anak – bola, jackstone, layang-layang, kelereng, sandal, dan kaleng. Itu mengingatkan saya pada permainan tradisional anak-anak beberapa dekade yang lalu. Kemudian permainan yang diturunkan dari generasi yang lebih tua membuat kami terhibur, bugar, kecokelatan, dan berkeringat.

Permainan yang biasa dimainkan antara lain memukul, holen, tumbling party, trumpeting, losmen, touchball, berita pertempuran, jackstone, lompat, petik, renang, sik-yu, sud-sud, tendangan, penghapus dan lagsanay. Nama-nama tersebut membangkitkan aliran kenangan hangat, dengan suara obrolan dan tawa. Kami bergegas keluar kelas saat istirahat dan bekerja sama untuk bermain.

Permainannya sering kali bersifat gender – biasanya anak perempuan memainkan pico dan jackstone, sedangkan anak laki-laki memainkan gasing, laba-laba, dan kelereng. Permainan lainnya dimainkan secara merata oleh anak laki-laki dan perempuan. Kami akan puas dengan apa pun yang tersedia; berbagai tingkat aktivitas fisik akan terlibat – berlari, melompat, melompat, jongkok, menangkap, berjongkok dan melempar. Hal ini memerlukan kecepatan, ketangkasan, koordinasi tangan dan kaki yang baik, keseimbangan dan kerja sama tim, dan merupakan bagian penting dari pertumbuhan. Kami akan menemukan cara untuk memilih teman bermain yang paling terampil, atau mencoba menyeimbangkan anggota tim dengan menugaskan orang-orang yang memiliki keterampilan yang kurang lebih sama ke tim yang berbeda sehingga tidak terlalu melenceng.

Panduan Abogado/Rappler

Yang tidak terlalu membebani secara fisik adalah sungka, catur, catur Cina, domino atau catur, namun tetap melibatkan konsentrasi, fokus, strategi dan gerakan antisipatif. Saat kita menginjak bangku SMA, bola basket, voli, dan sepak bola akan lebih populer, terutama yang ada dalam kalender atletik dan olah raga. Secara diam-diam ada permainan taruhan di mana seseorang akan mencoba mengalahkan teman sekelasnya dengan membuka buku ke halaman yang berakhir dengan angka lebih tinggi.

Favorit masa kecil, kasihan, melibatkan dua pemain atau tim lawan dengan jumlah yang sama, lubang berbentuk mangkuk di tanah, dan dua tongkat: satu panjangnya sekitar 12 inci, yang lain sekitar enam, biasanya dipotong dari tongkat yang lebih panjang. Agoho adalah kayu favorit untuk digunakan, berbentuk bulat dan mudah didapat. Akan ada tiga tahap: satu untuk menempatkan tongkat pendek tegak lurus di atas lubang, dan gunakan tongkat yang lebih panjang untuk mendorongnya keluar; kemudian, lemparkan tongkat yang lebih kecil ke udara dan pukul dengan tongkat yang lebih panjang; dan yang ketiga, seimbangkan tongkat yang lebih kecil pada lubang, salah satu ujungnya sedikit menonjol, dan pukul dua kali secara berurutan. Lawan mencoba menangkap tongkat yang lebih kecil; jika gagal, poin dihitung berdasarkan jarak panjang tongkat dari lubang. Jika tongkat kecil tersebut tertangkap sebelum menyentuh tanah, maka giliran mereka yang bermain. Dalam variasinya, tongkat kecil dilempar kembali ke dekat lubang untuk meminimalkan poin tim lain.

Panduan Abogado/Rappler

Inns, tubiganay atau patintero melibatkan dua tim dan menggambar garis di tanah. Satu tim mencoba melewati garis dan mundur, tim lain harus mencoba menyentuhnya sambil tetap berada di garis.

Mirip dengan tag adalah sik-yu dan lagsanay (berlari mengejar seseorang), di mana seseorang mencoba berlari lebih cepat dari lawan dan menyentuh markas lawan terlebih dahulu tanpa diberi tag.

Panduan Abogado/Rappler

Piko mirip dengan hopscotch dan melibatkan lompatan atau lompatan pada diagram garis dan persegi panjang yang digambar di tanah, mendorong koin atau batu datar kecil sambil berdiri dengan satu kaki, dan melompat atau melompat dari satu kotak ke kotak lainnya.

Dalam paaway damang, dua ekor laba-laba saling bertabrakan. Laba-laba biasanya adalah laba-laba rumah atau taman yang disimpan di kotak korek api. Mereka ditempatkan di ujung yang berlawanan dari rusuk daun palem atau bukog, dan mengarah ke tengah, di mana mereka pasti akan menyerang. Ugto-ugto, laba-laba taman berwarna kuning dan hitam, bukanlah petarung yang baik dan mudah dikalahkan oleh laba-laba yang lebih kecil. Yang kalah terjatuh dari tongkat atau terbungkus jaring yang dibuat oleh pemenang.

Panduan Abogado/Rappler

Tumba patis – secara harfiah musim gugur. Di sini, tsinelas pemain diseimbangkan di atas kaleng kosong. Dari jarak sekitar tiga sampai lima meter, pemain lain mencoba membalikkan kaleng dengan melemparkan satu sandal ke arahnya; kemudian mereka mencoba mengambil sandal mereka dan mencoba lari kembali ke markas tanpa tertangkap oleh “itu”. Siapa pun yang tertangkap menjadi “itu” untuk babak berikutnya.

Panduan Abogado/Rappler

Trump (Atas) diputar dengan cara melilitkan seutas tali pada bagian atasnya dan meluncurkannya sehingga tanah berputar pada ujungnya, yaitu ujung tajam paku besar. Tali juga dapat dililitkan pada drum putar untuk mengangkat dan memindahkannya. Dalam pakalay (duel), para pemain mencoba untuk memukul lawan dengan milik mereka. Jika cukup kuat dan miring, dapat merobek yang lain.

Sulpot (meniup dan memukul) melibatkan tabung kayu kecil, biasanya dari bambu Cina atau buluh bagacay asli, ke dalamnya Anda memasukkan kacang hijau atau biji mata-mata (yang kecil berwarna merah dan hitam) dan memukulnya sekuat tenaga. dapat meledakkan, mendorong, dan mengenai sasaran, terutama di bagian belakang kepala, tanpa diketahui identitasnya! Biji mata-mata dikenal sebagai kacang rosario, dan beracun jika tertelan – sesuatu yang tidak kita ketahui pada saat itu.

Karet gelang – letakkan dua karet gelang pada permukaan datar dengan jarak sekitar satu atau dua inci. Para pemain berjongkok pada sisi yang berlawanan, dan dengan meniup salah satu karet gelang secara langsung, cobalah untuk menempatkan satu tanah di atas karet lainnya; yang berhasil menambah koleksi karet gelangnya.

Panduan Abogado/Rappler

Holeyns melibatkan penggalian sekitar tiga atau empat lubang di tanah, dengan jarak yang sama, sambil mencoba menggulung atau memasukkan kelereng ke dalam lubang, atau memukulnya sehingga jatuh ke dalam lubang, atau jatuh jauh dari lubang.

Lukso-lukso (melompat), kebanyakan dimainkan oleh anak perempuan, dan di sini mereka akan mencoba melompati seutas tali yang diatur pada tingkat yang semakin tinggi. Menendang melibatkan penggunaan bagian kaki, telapak tangan, atau siku yang ditekuk untuk memukul piringan datar ke atas – koin bisa digunakan – yang dibungkus warna-warni dengan sedotan plastik, atau dihias dengan bulu, asalkan bisa menyentuh tanah tanpa “tendangan”. “. Orang yang melakukannya paling lama atau yang memiliki pukulan paling sukses akan memenangkan permainan.

(Catatan Ilonggo) Rumah yang Hilang, Patung yang Berkembang, dan Legenda Urban Ilonggo Lainnya

Yang tidak terlalu menuntut secara fisik adalah sungka, permainan dua pemain, dengan kerikil atau cangkang tersebar di sepanjang papan kayu berukir yang berlubang di setiap sisinya. Ada juga catur, permainan papan lompat. Variasi permainan ini ada di seluruh Asia. Mereka pasti mempunyai peraturan yang familiar – seperti domino, catur Cina, Scrabble, ular tangga.

Permainan lain yang saya ingat adalah permainan musiman – selama musim camanchile kami akan mencoba dengan hati-hati mengupas lapisan hitam biji camoncil dengan kuku kami; Biji yang terbungkus kulitnya yang berwarna coklat tanpa lapisan hitam konon membawa keberuntungan.

Dikatakan juga bahwa yo-yo ditemukan oleh orang Filipina yang berburu di hutan, yang dapat memukul binatang kecil dan membuat mereka pingsan dengan bantuan cakram kayu!

Mainan kayu dibuat dari kayu bekas, dan roda dari tutup botol, kawat, dan paku. Ini akan disatukan dalam sebuah tali dan akan membuat balita bahagia seperti mobil “kotak korek api” simbol status atau yang dapat dirakit dari set kotak.

Waktu Natal, pesta sekolah, ulang tahun atau festival desa juga akan menjadi kesempatan untuk permainan khusus. Lomba makan apel atau pisang, lomba soda, dll. Saya tidak akan mengikuti kompetisi ini karena alasan praktis – ini berarti seseorang akan lebih cepat kenyang dan tidak dapat menikmati makanan lain yang ditawarkan selama pesta! Ada permainan lain seperti piñata, mungkin impor Meksiko, bunot-bunot (undian undian), estafet telur dalam sendok, dan palo sebo, perlombaan memanjat tiang bambu yang berlumuran lemak untuk memenangkan hadiah di puncak untuk mendapatkan kutub.

Permainan yang sangat lucu, meski sedikit tidak sehat, melibatkan memiringkan kepala ke belakang, meletakkan koin di dahi, dan meringis serta memutarbalikkan wajah untuk memindahkan koin ke mulut, tanpa koin jatuh dan tanpa menggunakan tangan.

Saya bertanya-tanya apakah permainan tradisional ini, dengan aturan dan nama rakyat yang tidak tertulis namun dipahami secara umum, masih dimainkan hingga saat ini. Berjalanlah ke mal mana pun dan Anda akan melihat balita dan orang tua mereka dengan ponsel dan iPad, anak-anak kecil asyik dengan video game atau kartun. Anak-anak digiring ke area bermain di mana seseorang dapat terjatuh di antara bola-bola plastik, melompat di atas trampolin, atau memanjat melalui serangkaian karet gelang dan rintangan – tentu saja dengan biaya tertentu.

Kegiatan budaya dan rekreasi tradisional, jika digantikan dengan olahraga yang sudah mapan, area bermain yang penuh warna namun penuh warna, dan permainan komputer, akan mengakibatkan hilangnya sebagian warisan budaya yang berharga dan tidak dapat diperbaiki lagi. Dalam satu atau dua generasi, permainan tradisional anak-anak ini mungkin akan punah – seperti banyak bahasa, spesies tanaman, dan spesies hewan, yang hanya ada dalam foto, video, karya seni kuno, dan dunia maya. – Rappler.com

Vic Salas adalah seorang dokter dan spesialis kesehatan masyarakat melalui pelatihan, sekarang pensiun dari pekerjaan konsultasi internasional. Dia kembali ke Kota Iloilo, tempat dia menghabiskan seperempat abad pertamanya.

Totobet HK