• July 18, 2024
DA mengusulkan pembekuan harga, lebih banyak impor karena daging babi naik menjadi P450/kilo

DA mengusulkan pembekuan harga, lebih banyak impor karena daging babi naik menjadi P450/kilo

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Departemen Pertanian ingin menetapkan batas atas harga daging babi dan ayam melalui perintah eksekutif Presiden Rodrigo Duterte, karena perintah administratif badan tersebut gagal menjinakkan harga.

Departemen Pertanian (DA) mengusulkan pembekuan harga daging babi dan daging ayam melalui executive order (EO) pada Senin 25 Januari, serta masuknya lebih banyak impor daging babi.

Hal ini terjadi ketika biaya dilaporkan meningkat karena manipulasi pasar di tengah krisis virus corona.

Menteri Pertanian William Dar mengatakan usulan mereka untuk menetapkan harga tertinggi daging babi sebesar P270 per kilo untuk kasim/babi (ham), P330 per kilo untuk liempo (perut babi), dan P160 per kilo untuk ayam berpakaian sudah ada di kantor Kementerian Pertanian. Sekretaris Eksekutif untuk ditinjau.

Dar berharap EO tersebut ditandatangani oleh Presiden Rodrigo Duterte dalam waktu seminggu.

Kepala pertanian mengatakan langkah tersebut akan “mencegah bisnis oportunistik memanipulasi harga kebutuhan pokok dan komoditas utama secara ilegal.”

Berdasarkan data terakhir, harga ham mencapai P400 per kilo, sementara harga daging babi naik menjadi P450 per kilo.

Harga daging babi kira-kira sama dengan harga daging sapi tanpa lemak premium.

Industri babi mengalami kesulitan akibat wabah demam babi Afrika (ASF) yang telah membunuh ribuan babi, serta lockdown di tengah pandemi virus corona.

Harga ayam juga meningkat, mulai dari P160 hingga P200 per kilo.

Oktober lalu, DA mencoba a harga eceran yang disarankan daging babi berdasarkan perintah administratif, namun harga terus meningkat.

Dar mencatat bahwa pedaganglah yang memanipulasi harga karena titik impas penjualan daging babi hanya sekitar P105 per kilo.

DA juga berencana untuk melipatgandakan volume masuk minimum (MAV) atau jumlah impor daging babi yang diperbolehkan dengan tarif yang lebih rendah dari 54,000 metrik ton menjadi 162,000 metrik ton.

Dar mengakui bahwa pasokan daging babi sangat terbatas, namun pada saat yang sama meyakinkan masyarakat Filipina bahwa terdapat cukup daging di negara tersebut.

Beras memang murah, tapi sayur-sayuran dan daging mahal di Filipina yang dilanda resesi

Tidak meyakinkan

Asosiasi Industri Pertanian (SINAG) mempertanyakan usulan DA, dan menambahkan bahwa hal tersebut akan membebani industri peternakan babi.

“Industri tidak terbantu di tengah kehancuran akibat demam babi Afrika, kita sekarang akan lebih menderita dan importir daging babilah yang ingin disubsidi,” Presiden SINAG Rosendo Begitu berkata.

(Pemerintah gagal membantu industri lokal yang terkena demam babi Afrika, dan sekarang mereka akan mengenakan pajak lebih lanjut kepada kami dan ingin mensubsidi importir.)

Meskipun demikian, harga daging babi di Metro Manila tinggi karena sumber daging babi berasal dari daerah Ilocos dan Bicol. Harga pakan juga meningkat.

“Mungkin tidak akan ada lagi daging babi dan ayam yang masuk ke Metro Manila. Atau mungkin mereka hanya ingin mengimpor, mengingat usulan alokasi MAV tiga kali lipat? Mengapa importir selalu menjadi pihak pertama yang dibantu untuk menurunkan tarif?” dia berkata.

(Mungkin suatu hari nanti tidak akan ada lagi daging babi atau ayam di Metro Manila. Atau apakah mereka ingin semua daging diimpor, mengingat adanya usulan untuk melipatgandakan alokasi MAV? Mengapa importir selalu mendapatkan keuntungan dari tarif yang lebih rendah?

SINAG memperkirakan sekitar P134 miliar telah hilang dalam industri daging babi karena berjuang melawan ASF. – Rappler.com

Hongkong Pools