• July 18, 2024
Davao Occidental tetap bebas dari virus corona

Davao Occidental tetap bebas dari virus corona

Ketika jumlah pasien COVID-19 meningkat di Wilayah Davao, Davao Occidental berdiri untuk menahan masuknya virus tersebut

KOTA DAVAO – Provinsi Davao Occidental kini menjadi satu-satunya provinsi di Wilayah Davao (Wilayah 11) yang tetap bebas penyakit virus corona hingga Senin, 30 Maret, meski provinsi tetangganya telah mencatat kasus wabah.

Gubernur Davao Occidental Claude Bautista mengatakan ini adalah alasan mengapa ia lebih memilih untuk terus melakukan lockdown total di provinsi berpenduduk 320.000 jiwa tersebut untuk mencegah masuknya penyakit ini.

Sedangkan provinsi – terdiri dari kota Sta. Maria, Malita, Don Marcelino, Jose Abad Santos dan Sarangani atau Pulau Balut – pasien terdaftar yang sedang diselidiki, Bautista mengatakan sejauh ini tidak ada satupun dari mereka yang menunjukkan gejala penyakit tersebut.

“Ada 9 PUI yang kami catat, namun dua diantaranya sudah clear. Sisanya masih dipantau,” ujarnya.

Di seluruh provinsi, 293 orang yang berada dalam pengawasan juga telah dibebaskan sementara 434 orang masih dalam pengawasan, kata Bautista.

“Kami bermaksud mewujudkan provinsi ini bebas Covid-19. Tidak ada penduduk, kecuali mereka yang berada di layanan penting, diperbolehkan bepergian ke luar dan tidak ada satu orang pun dari provinsi yang berdekatan yang diperbolehkan. Kami melakukan lockdown total,” tambahnya.

Bautista mengatakan pengiriman makanan, obat-obatan dan barang-barang penting lainnya diperbolehkan, namun mereka yang terlibat harus mengikuti kebijakan pos pemeriksaan yang ketat.

Ia mengatakan peraturan harus diberlakukan karena provinsi tersebut, yang merupakan bagian dari Davao del Sur pada tahun 2013, tidak bisa bersikap lunak.

“Ini memang masa-masa sulit, oleh karena itu kami mengajak masyarakat untuk bekerja sama. Kita tidak boleh lengah,” tambah Bautista.

Sebaliknya, provinsi tetangga Davao del Sur sudah mencatat dua kasus.

Wali Kota Digos Josef Cagas membenarkan bahwa salah satu dari dua kasus tersebut berasal dari kotanya.

Mengutip laporan Ronald Jumilla, dinas kesehatan kota, Cagas mengatakan kasus positif di kota itu adalah seorang pria berusia 37 tahun yang mungkin menghadiri derby di Matina Gallera di Kota Davao.

“Tes konfirmasi dari Research Institute for Tropical Medicine sudah tiba dan dia positif Covid-19. Pasien saat ini menjalani isolasi di Southern Philippines Medical Center di Davao City dan dalam kondisi stabil,” ujarnya.

Cagas mengatakan, Digos memiliki 36 PUI yang terdiri dari 5 orang yang diterima, dua orang yang diberhentikan, dan 21 orang yang dibebaskan.

Tujuh orang sisanya masih menjalani karantina di rumah.

Belum diketahui secara pasti dari wilayah Davao del Sur mana kasus positif Covid lainnya berasal.

Di Kota Davao, jumlah kasus terus meningkat, menurut Departemen Kesehatan Wilayah 11.

Kasus positif lainnya terkonfirmasi, sehingga jumlah kasus di kota tersebut menjadi 41 dengan 6 kematian.

Davao del Norte juga mengalami peningkatan kasus COVID-19 menjadi 4 dari hanya dua pada hari Minggu, sementara Davao Oriental mencatat dua kasus.

Davao de Oro sebaliknya mempunyai dua lagi pada Selasa, 31 Maret

Tidak ada kematian pasien positif COVID yang tercatat di provinsi-provinsi tersebut.

Ketika jumlah kasus di wilayah tersebut terus meningkat, satuan tugas regional COVID-19 mengeluarkan serangkaian pedoman lain yang semakin membatasi pergerakan orang.

Di bawah tatanan baru, hanya individu yang melapor untuk bekerja, mereka yang membeli makanan dan obat-obatan, mereka yang pergi ke rumah sakit, klinik medis, klinik gigi atau kantor polisi yang diperbolehkan keluar rumah – bersama dengan individu yang harus bertransaksi dengan bisnis yang menyediakan layanan penting. , seperti bank, pompa bensin, perangkat keras dan transfer uang atau pusat pembayaran.

“Pengemudi Jeepney akan terus bekerja untuk pemerintah dengan menyediakan layanan transportasi umum, sanitasi unit jeepney, penerapan jarak sosial, dan penggunaan masker di tempat umum. Jika berlaku, taksi hanya akan menampung maksimal dua (2) penumpang per perjalanan. Sepeda roda tiga dan trisikad akan mengangkut satu (1) penumpang sekali jalan,” katanya.

Satgas Daerah juga melarang anak di bawah umur, warga lanjut usia, ibu hamil, atau orang sakit keluar rumah kecuali dalam keadaan darurat.

“Jika memungkinkan, mereka yang tinggal sendiri dapat meminta anggota keluarga atau teman untuk membantu mereka membeli makanan dan obat-obatan,” tambahnya.

Seluruh kendaraan kargo dari daerah lain yang membawa makanan, obat-obatan, dan kebutuhan lainnya tetap diperbolehkan masuk ke wilayah tersebut, namun awaknya harus menjalani protokol pemeriksaan kesehatan di pos pemeriksaan perbatasan wilayah. – Rappler.com

Togel Sidney