• June 21, 2024
Dunia koleksi pisau Filipina

Dunia koleksi pisau Filipina

Sesuai dengan ribuan pulau di kepulauan Filipina, terdapat beragam istilah pedang Filipina dan banyak sekali terminologi pedang.

Selama pandemi tahun 2020, ketika lockdown menghentikan rutinitas normal dan sebagian besar orang menjadi terkurung, saya mengamati kebangkitan hobi — dan tidak terkecuali para kolektor pisau. Campuran media baja tempa, kayu dan material lainnya menghasilkan suatu alat yang tajam dan berkemampuan tinggi. Pisau tradisional (yang saya sebut sebagai “Pisau Filipina”) dibuat dengan bahan, peralatan, dan metode penempaan asli. Meskipun tidak glamor dan secanggih pisau asing atau adat, ada sesuatu pada pisau Filipina yang menonjolkan identitas uniknya. Mungkin itu strategi dari pandai besi (pandai besi asli) dan pengrajin puas dengan bahan yang sederhana namun kokoh, proses pemukulan dan penggilingan yang lama, atau cita rasa budaya yang tertanam pada desain pegangan dan sarungnya.

Ada kolektor yang tujuan utamanya adalah untuk memamerkan atau mendidik, dan karya mereka disusun di museum pribadi, ruang piala, atau sekadar digantung di dinding rumah. Ada juga yang mengumpulkan pisau untuk mempelajari penggunaan dan pemotongan yang benar, baik untuk tugas kerajinan hutan atau pelatihan seni bela diri.

Foto oleh penulis
GAMBAR 1. Penelitian penulis saat ini: dua adelbolo. Dari atas ke bawah, era dan wilayah produksi: Laguna pertengahan akhir tahun 1800an, Quezon pertengahan akhir tahun 1800an. Foto oleh penulis

Minat utama saya adalah mengklasifikasikan pedang tempur kuno Filipina melalui penelitian sejarah dan budaya. “Membongkar dan menganalisis setiap komponen” adalah nasihat berharga dari Sali Style Nagarajen, mentor saya dan pakar pedang terkemuka Filipina. Berbasis di Amerika Serikat, Mr. Nagarajen dan kelompoknya diam-diam telah memperoleh dan mempelajari pisau Filipina sejak tahun 1990an. Mereka telah diakui oleh para akademisi lokal dan asing atas kontribusi mereka dalam penelitian lemma Filipina.

GAMBAR 2. Dua barung. Dari atas ke bawah, era dan wilayah produksi: Sulu akhir tahun 1800an, Zamboanga awal pertengahan tahun 1900an. Di bagian atas, perhatikan lasan perak di bagian bawah tuas – upaya restorasi modern oleh pemilik sebelumnya. Di bagian bawah, barung diberi tanda “Reyes”, mungkin nama perusahaan pembuat pisau di Zamboanga. Potongan bertanda “Reyes” lainnya dapat ditemukan di koleksi pribadi. Foto oleh penulis

Mayoritas pedang Filipina kuno kita jatuh ke tangan kolonial – pertama Spanyol, kemudian Amerika Serikat. Pisau yang bermigrasi ini secara kolektif disebut “bringbacks,” istilah populer yang digunakan oleh tentara Amerika untuk pisau Filipina yang diperoleh sebagai rampasan perang, hadiah, atau perdagangan dengan panda dan pengrajin. Halaman Amerika menunjukkan, lelang militaria dan eBay penuh dengan artefak budaya Filipina bekas namun masih tajam. Pedang paling berharga berasal dari Bangsamoro, yang mendapat kekaguman dari penjajah atas perlawanan sengit dan tak kenal lelah mereka dari Mindanao dan Sulu.

GAMBAR 3. Daun padi (berbisik dengan baik di Ilocano) pisau. Meskipun mereka memiliki nama yang sama, mereka berbeda dalam banyak aspek. Dari atas ke bawah, era dan wilayah produksi: Quezon awal tahun 1900an, Ilocos Norte pertengahan tahun 1900an, Ilocos Norte awal pertengahan tahun 1900an, dan Laguna awal tahun 1900an. Foto oleh penulis

Klasifikasi yang tepat dari pisau Filipina adalah sebuah tesis tersendiri. Yang memperumit proses klasifikasi adalah variasi bilah pisau di tingkat provinsi dan bahkan kota. Misalnya, daun padi adalah profil bilah yang umum ditemukan di Luzon. Namun, setiap kota memiliki perbedaan dalam hal material dan dimensi komponen, profil bilah, konstruksi tuas, dan ciri khas sarungnya. Lalu ada lapisan kompleksitas tambahan saat menganalisis pisau lama. Secara tradisional, pisau Filipina dibuat oleh minimal tiga orang: pandai besi, pembuat tuas, dan pembuat sarung. Komponen biasanya diproduksi dan dirakit di satu tempat, namun ada kalanya komponen dibuat di wilayah berbeda – atau era berbeda! Gagang dan sarungnya – secara kolektif disebut “keausan” mata pisau – dapat diganti karena kebutuhan (keausan) atau karena pilihan (pilihan pengguna).

Peneliti lemming Filipina mempelajari ratusan spesimen untuk mengamati evolusi melalui periode sejarah yang berbeda dan memperhitungkan variasi berdasarkan wilayah. Semua kemungkinan permutasi harus dipertimbangkan untuk mendapatkan klasifikasi bilah yang logis dan akurat.

GAMBAR 4. Selubung pisau Luzon tua. Kepraktisan dan simbolisme berpadu dalam desain sarung Filipina. Foto oleh penulis

Kisah pedang Filipina tidak hanya terkait dengan kekayaan budaya asli kita, tetapi juga dengan peristiwa sejarah yang penting. Ketika api pemberontakan menyebar di Filipina selama era kolonial, bolos pertanian berevolusi menjadi pedang tempur. Ada bilah tipis dan ringan yang digunakan untuk duel dan pertarungan ringan, ada juga bilah berat dan tebal untuk perang.

Foto oleh penulis
GAMBAR 5. Bilah Batanga pada akhir tahun 1800-an untuk direstorasi. Bobot dalam bentuk dibongkar dan dipasang kembali. Foto oleh penulis

Panda dan pengrajin zaman dahulu mengetahui keahlian mereka dalam hal konstruksi bilah dan tuas. Saya diajari bagaimana dan mengapa restorasi pedang oleh Zel Umali (otoritas pedang Panay, Negros, dan Batangas). Meremajakan kilap berbagai komponen ibarat menghidupkan kembali seni zaman dulu. Diantaranya adalah gagang gading yang diukir dengan elegan pada Sulu kalis, ferrule yang dibungkus rotan pada sundang Visayan, dan gagang tanduk carabao yang diukir pada bolos Luzon. Bilah antik dapat diukir dengan asam untuk memperlihatkan pola baja laminasi yang acak atau disengaja, yang merupakan bukti keterampilan dan kecerdikan panda kita.

Foto oleh penulis
GAMBAR 6. Akhir tahun 1800-an bukti dari Sulu. Bilahnya digores dengan asam untuk memperlihatkan pola chevron. Pegangan gagangnya berwarna perak, diselingi tenunan benang perak. Pukulannya terbuat dari gading. Foto oleh penulis

Sesuai dengan ribuan pulau di kepulauan Filipina, terdapat berbagai macam pedang Filipina dan terminologi pedang yang sangat banyak. Itak, buneng, barang, palang, gulok, minasbad, pinuti, talibong, sundang – istilah-istilah pedang yang umum ini dapat ditemukan di seluruh nusantara. Berbagai macam etimologi pedang Filipina saat ini sedang diteliti dan diklasifikasikan oleh Lorenz Lasco, seorang sarjana Filipina yang telah mempelajari dan memulangkan ratusan pedang kuno Filipina. Berbeda dengan bidang penelitian budaya asli lainnya, hanya ada sedikit publikasi akademis buatan Filipina yang berfokus pada klasifikasi pisau Filipina. Sampai saat ini hanya ada satu publikasi besar dengan beberapa artikel akademis dan banyak foto: Persenjataan dan Ornamen Prajurit: Koleksi Senjata Pedang Filipina Edwin R. Bautistaditerbitkan oleh Museum of Indigenous Knowledge pada tahun 2020.

GAMBAR 7. Visayan akhir tahun 1800-an belati terukir untuk mengungkapkan laminasi linier. Dari atas ke bawah: memilih, varian sedikit demi sedikit dari Cebu atau Bohol, dan a bahu dari Leyte. Perhatikan selubung rotan dengan pola anyaman. Foto oleh penulis

Selain media cetak, terdapat sumber media sosial seperti Filipino Traditional Blades (FTB), halaman Facebook yang dijalankan oleh Randy Salazar dan kelompok pekerja alam profesionalnya. Mereka sekarang bekerja dengan Tuan. Nagarajen akan mempromosikan penelitian lemming Filipina di tanah Filipina. Sejauh ini, mereka telah menemukan versi modern dari pedang kuno, menemukan kembali tradisi lisan terkait pedang, dan membuat profil panda dan pengrajin yang sebelumnya tidak dikenal. Mereka juga mengamati bagaimana cara-cara tradisional dalam pembuatan pisau telah berevolusi, berkat ketersediaan peralatan dan mesin modern. Halaman FTB menyediakan data yang diperoleh publik dari “perburuan pedang” di lapangan, dan telah menjadi sumber populer bagi para kolektor pedang yang haus akan pengetahuan dan sumber pedang tradisional.

GAMBAR 8. Pertengahan tahun 1900-an Zanzibarvarian perangkap dari Leyte. Pisau halus yang kompatibel dengan pagar, atau Seni Bela Diri Filipina (FMA) di wilayah Visayan. Foto oleh penulis

Mengumpulkan pisau Filipina membutuhkan waktu, tenaga, dan sumber daya. Manfaat mempelajarinya bermacam-macam – penggunaan perkakas pisau yang tepat, kesadaran akan signifikansi sejarah dan budaya, dan kegunaan atau aplikasi pertahanan diri. Para kolektor pisau Filipina memiliki warisan tajam dan nyata yang harus digunakan, dihargai, dan dilestarikan.

GAMBAR 9. Bilah modern, dari atas ke bawah: daun padi oleh Christian Regalario dari Magdalena, Laguna, dan pedang varian sedikit demi sedikit oleh tim pengrajin di Cebu Utara. Foto oleh penulis

– Rappler.com

Artikel ini didedikasikan untuk Lola Tiktik dan Lolo Mele, kakek dan nenek penulis Batangueno. Penulis mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah mendukung dan memperkaya hobi pedangnya: istrinya, Paola, orang tuanya, Ray dan Vernie, serta keluarga Prof. Juan Lim. Ia juga ingin mengucapkan terima kasih kepada mentornya yang lain: Braulio Agudelo, Prof. Felipe Jocano, jr., Elrik dan Franz Jundis, Walikota Virgil Apostol, Jesus Salon, dan mendiang dr. Doreen Fernandez. Saat bilahnya sudah terpasang di sarungnya, penulis mengelola tiga anak yang sangat aktif, dan bekerja penuh waktu di TaskUs, Inc.

Hongkong Pool