• July 18, 2024
Duterte akan menandatangani anggaran nasional pada 28 Desember 2021

Duterte akan menandatangani anggaran nasional pada 28 Desember 2021

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Presiden Rodrigo Duterte memveto item tertentu dalam rancangan undang-undang anggaran, kata Malacañang

Presiden Rodrigo Duterte dijadwalkan menandatangani undang-undang anggaran nasional tahun 2021 sebesar P4,5 triliun pada hari Senin, 28 Desember, menurut Malacañang.

Penandatanganan anggaran sebelum akhir tahun akan memastikan bahwa tidak akan ada penerapan kembali anggaran tahun 2020, yang tidak dirumuskan untuk mengatasi pandemi COVID-19.

Istana mengatakan Duterte akan memveto beberapa item dalam anggaran yang diusulkan, namun tidak spesifik.

Saya yakin akan ada pesan veto, tapi saya tidak berhak membahas apa saja item tersebut.,” kata juru bicara kepresidenan Harry Roque kepada wartawan, Jumat, 25 Desember.

(Pasti akan ada pesan veto, tapi saya tidak berhak membahas item mana yang diveto.)

Veto garis berarti penolakan terhadap ketentuan atau item tertentu dalam RUU tersebut, yang mana presiden mempunyai wewenang untuk melakukannya terhadap RUU anggaran apa pun.

Apa saja isi usulan APBN 2021?

Salah satu pertimbangan terbesar anggota parlemen dalam menetapkan anggaran adalah dana untuk melawan pandemi, khususnya peluncuran vaksin.

Jika ditandatangani oleh Duterte, maka pemerintah akan menyiapkan dana sebesar P72,5 miliar untuk pembelian vaksin COVID-19 dan peralatan lainnya agar pemerintah dapat memulai vaksinasi di kalangan masyarakat umum pada kuartal kedua tahun 2021.

Dari jumlah tersebut, P2,5 miliar diserahkan ke Departemen Kesehatan, sedangkan P70 miliar merupakan alokasi yang tidak terprogram, bergantung pada ketersediaan pendapatan pemerintah tahun depan.

Mengapa sebagian besar anggaran vaksin COVID-19 masuk dalam daftar tunggu?  Politik

Jika digabungkan dengan P10 miliar untuk vaksin dalam Bayanihan to Recover As One Act (Bayanihan 2), total anggaran negara untuk program imunisasi COVID-19 akan mencapai P82,5 miliar pada tahun 2021.

Namun Pemimpin Minoritas Senat Franklin Drilon sebelumnya menyatakan keprihatinan bahwa tidak ada jaminan bahwa pemerintah akan mendapatkan dana vaksin sebesar P70 miliar karena bergantung pada pemerintah yang memiliki kelebihan pengumpulan pajak.

“Kami semua tidak yakin bagaimana kami akan membiayai dana tidak terprogram sebesar P70 miliar itu karena, dengan menyesal saya katakan, apa yang Anda simpulkan sebagai pengumpulan berlebih, mengingat pandemi ini – tidak ada pengumpulan berlebih,” katanya.

Namun Senator Sonny Angara mengatakan Departemen Keuangan menyebutkan kemungkinan besar akan terdapat cukup penerimaan negara bukan pajak atau kelebihan pungutan.

Dana untuk gugus tugas anti-komunis yang kontroversial

GAB tahun 2021 juga mencakup anggaran sebesar P19,1 miliar untuk Satuan Tugas Nasional untuk Mengakhiri Konflik Bersenjata Komunis Lokal (NTF-ELCAC), jumlah yang mengkhawatirkan anggota parlemen progresif dan aktivis hak asasi manusia karena satuan tugas tersebut berada di belakang pemberian label merah pada pemerintah. kritikus.

Perwakilan Bayan Muna Eufemia Cullamat mengatakan, usulan anggaran NTF-ELCAC ini seharusnya disisihkan untuk sektor lain yang sangat membutuhkan dana lebih.

Penghargaan tertinggi

Sepuluh instansi yang mendapat alokasi tertinggi dalam RAPBN 2021 adalah sebagai berikut:

  • Pendidikan (termasuk DepEd, SUCs, CHED, TESDA) – P708,2 miliar
  • Departemen Pekerjaan Umum dan Bina Marga – P694,8 miliar
  • Departemen Kesehatan (termasuk vaksin DOH, PhilHealth, COVID-19) – P287,5 miliar
  • Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah – P247,5 miliar
  • Departemen Pertahanan Nasional – P205,5 miliar
  • Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan – ​​P176,7 miliar
  • Departemen Perhubungan – P87,4 miliar
  • Departemen Pertanian – P68,6 miliar
  • Kehakiman – P44,1 miliar
  • Departemen Tenaga Kerja dan Ketenagakerjaan – ​​P36,6 miliar

– dengan laporan dari Mara Cepeda, JC Gotinga/Rappler.com

Data HK Hari Ini