• July 18, 2024
Janet Napoles dan masa lalu yang tragis

Janet Napoles dan masa lalu yang tragis

Mantan komplotan kudeta Ariel Querubin mengenang bagaimana Janet Napoles terjerat dengan istri dan kehidupannya

MANILA, Filipina – Ia telah bangkit dari kehilangan tragisnya hampir dua dekade lalu. Dia menikah lagi, membangun kembali kariernya dan menyekolahkan anak-anaknya. Namun dalam satu skandal dia langsung dibawa ke masa lalu. Mantan Kolonel Marinir Ariel Querubin kehilangan istrinya 31 tahun 19 tahun lalu, pada 19 Agustus 1994. Hari itu tiba-tiba menjadi hidup bulan lalu ketika Penyelidik Harian Filipina Janet “Jenny” Lim Napoles mengungkap dan mengaitkannya dengan dugaan penipuan tong daging babi bernilai miliaran dolar. BACA: Kapunan: Napoles adalah kambing hitam anggota parlemen korup yang mengetahui Querubin karena Napoles. Sehari sebelum istrinya meninggal, dia berbicara dengan Napoleon melalui telepon untuk memintanya mengembalikan investasi istrinya. “Saya memintanya dengan cara yang lembut, tolong kembalikan saja uangnya. Karena itu adalah uang yang diperoleh dengan susah payah. Ini adalah uang istri saya dan saudara perempuannya,” kenang Querubin dalam wawancara telepon dengan Rappler. Saat itu tahun 1994. Hanya setahun sejak Querubin dibebaskan dari penjara karena keterlibatannya dalam kudeta Desember 1989 yang hampir menggulingkan pemerintahan Cory Aquino. Pasangan muda ini perlahan-lahan membangun kembali kehidupan mereka dengan balita mereka, seorang laki-laki dan seorang bayi perempuan. Napoleon sebenarnya berdiri sebagai bayi perempuan itu ibu baptis (ibu baptis), menurut Querubin. Darah dan peluru mengikat kedua keluarga itu. Querubin dan Jaime Napoles keduanya adalah kapten Marinir Filipina ketika mereka bergabung dalam kudeta bulan Desember 1989. Kapten Napoles kemudian ditugaskan ke Komando Angkatan Laut Subic, sementara Querubin mengambil kursus intelijen tingkat lanjut di Fort Bonifacio. Pada tanggal 1 Desember 1989, Querubin memimpin penyerangan terhadap Komando Logistik Angkatan Darat di Kamp Aguinaldo. Napoles, sebaliknya, menaiki Marines’ Landing Vehicle Tracked (LVT), sebuah kendaraan pasukan penyerang yang terbakar di Gerbang 1 Kamp. Aguinaldo. LVT sekarang ditampilkan di kamp. Kedua petugas tersebut terluka dalam kudeta 9 hari tersebut. Querubin kemudian menghabiskan waktu bertahun-tahun di penjara; Napoles kemudian meninggalkan militer dan membantu istrinya, yang saat itu menjadi “pemasok militer yang sedang kesulitan,” kata Querubin.

Investasi

Setelah Querubin dibebaskan dari penjara pada tahun 1993, keluarga Marinir yang terlibat dalam kudeta berhubungan kembali satu sama lain. Janet Napoles akhirnya berhasil membujuk istri Querubin, Loreta Cercenia dan seorang teman dokter militer, untuk berinvestasi di sebuah galangan kapal di Cebu. Napoles menjanjikan pembayaran bunga bulanan sebesar 5% atas uang yang dia minta untuk diberikan oleh Loreta dan temannya, menurut seorang mantan dokter militer yang juga setuju untuk berinvestasi dalam bisnis Napoles. Nyonya Querubin, seorang dokter, mengambil risiko, tergiur dengan janji pengembalian investasi yang cepat. Pada saat ini, Querubin telah diangkat kembali menjadi tentara dan ditugaskan sebagai komandan di Basilan. Tidak butuh waktu lama sebelum Ny. Querubin tahu ada yang tidak beres. Pada akhir tahun 1993, cek yang ditulis oleh Ny. Napoleon dikeluarkan, mulai bangkit dan menjadi langka.

(Catatan Editor: Dalam wawancara dengan Inquirer yang diterbitkan pada 13 Agustus, Napoles ditanya tentang sumber kekayaan keluarganya. Dia mengatakan mereka memulai bisnis pertambangan batu bara di Indonesia pada tahun 1995, sekitar waktu yang sama ketika Querubin mengatakan bahwa Ny. Napoles adalah perusahaan yang sulit. Pada tahun 1998, Nyonya Napoles tetap menjadi pemasok militer dan menandatangani kontrak dengan Marinir Filipina untuk mengirimkan helm Kevlar – sebuah kesepakatan yang akhirnya diketahui telah dicurangi..)

Memori

Kami mempunyai dokter militer, teman Ny. Querubin yang juga di rumah Ny. Bisnis Napoleon berinvestasi, menanyakan ingatannya tentang periode ini. Dalam emailnya kepada kami, dia menulis: “Setelah musim Natal dan tak lama setelah saya melahirkan putri mereka pada bulan Januari 1994, saya terhubung kembali dengan Lorie (Ny. Querubin). Pada titik ini dia memberi tahu saya (kemakmurannya) dengan Jenny (Napoles). Sejak itu kami berdiskusi dan merencanakan bersama bagaimana cara mendapatkan kembali investasi kami. Saat itu menjadi sulit untuk menghubungi Jenny. Sampai saat itu, kami hanya bisa mendapatkan kabar terbaru dan (masukan) melalui teman bersama.” “Suatu malam, sekitar bulan Februari 1994, Lorie bergegas ke rumah kami setelah menerima pemberitahuan dari Jenny bahwa kami akan dibayar malam itu di rumah mereka di Biñan Laguna. Saat itu aku ditinggal sendirian di rumah menjaga kedua anakku yang masih kecil, yang bungsu baru lahir berusia 2 bulan. Kami pergi ke Laguna dan menandai 2 anak saya. Lorie harus ikut denganku dan menggendong bayi itu. Kami diikuti oleh sopir Lorie dengan mobil mereka.” “Saat kami sampai di rumah Jenny, kami disuruh oleh pembantunya untuk menunggu di luar seperti yang diinstruksikan. Kami menunggu dengan sabar di mobil saya sambil dimangsa nyamuk. Lorie menggendong bayi itu dan menenangkannya saat dia mulai menangis. Setelah beberapa saat, kami menjadi tidak sabar dan menyadari bahwa kami menunggu terlalu lama.” “Kami mengetuk pintu dan (menanyakan) Jenny lagi, hanya untuk diberitahu bahwa dia tidak ada di rumah. Saat itu giliranku yang menenangkan Lorie karena dia sedang marah besar dan merasa tidak berdaya. Kami meninggalkan tempat itu dengan perasaan kesal.” Querubin mengenang bahwa selama beberapa waktu istrinya menyembunyikan masalahnya darinya. “Dia mungkin tidak ingin menggangguku di Basilan.” Namun karena kegelisahannya tak bisa lagi disembunyikan, akhirnya ia bercerita tentang kegagalannya menagih uang dari Nyonya Napoles. Pasangan itu segera mengetahui bahwa Ny. Napoles diyakini telah menginvestasikan uangnya pada orang lain, istri militer lainnya, menurut Querubin dan mantan dokter militer tersebut. Istri tentara tersebut, yang identitasnya kami rahasiakan, mengakui kepada mereka bahwa ia memiliki uang mereka, namun bersikeras bahwa ia telah memberikan Ny. Napoleon membayar bunganya. Sayangnya, pembayaran bunga tidak pernah sampai ke Bu Querubin.

Konfrontasi

Sebuah pertemuan diadakan pada tanggal 18 Agustus 1994 di kantor istri militer Makati. Nyonya Querubin dan dokter militer menghadiri pertemuan tersebut, yang juga dihadiri oleh Nyonya Napoles. Querubin mengatakan bahwa saat ini dia disarankan untuk bertanya pada Ny. Napoli untuk menelepon. Dia kemudian berada di rumah sakit Makati untuk terapi fisik rutinnya. “Aku meneleponnya saat pertemuan mereka. Saya menyuruhnya mengembalikan uang istri saya,” kata Querubin. “Dia mulai berteriak dan memberitahuku, jangan berteriak padaku. Saya tidak berteriak, kataku padanya. aku hanya bertanya padamu.” (Dia mulai membentak dan berkata padaku, jangan membentakku. Aku tidak membentakmu, kataku padanya.)

(Catatan Editor: Kami berulang kali mencoba menghubungi Ny. Napoles melalui nomor ponselnya. Dia tidak pernah membalas SMS atau telepon kami.)

Dokter militer tersebut mengenang apa yang terjadi hari itu: “Kami tiba sekitar pukul 10.00. tiba di kantor dan Jenny (Ny. Napoles) tiba sebelum tengah hari. Bahkan sebelum kami mulai, Jenny bilang dia tidak bisa tinggal lama, jadi saya menawarkan Lorie (Nyonya Querubin) untuk menanganinya terlebih dahulu.” “Selama diskusi mereka, saya keluar ruangan untuk memberi mereka privasi. Saat aku kembali ke kantor, Jenny sudah pergi. Diskusi panjang pun terjadi dan Lorie mengungkapkan rasa jijiknya beberapa kali selama percakapan kami dengan (istri militer). Saya mencoba menenangkannya dan memintanya untuk beristirahat (di) ruang tunggu di kantor sementara saya bertemu dengan…. Saat itu pasti sudah lewat pukul 13.00 dan kami semua melewatkan makan siang.” Ketika tiba gilirannya untuk mengikuti pertemuan dengan istri militer tersebut, dokter militer tersebut mengatakan bahwa Ny. Querubin telah menunggunya tepat di luar kantor. Dia memperhatikan bahwa dia tampak mengantuk, lelah. Ketika mereka memutuskan untuk pulang, Ny. Querubin memberitahunya bahwa dia pingsan saat menunggunya. Dia memperhatikan celananya yang basah, menandakan bahwa dia telah buang air kecil tanpa menyadarinya. Dokter militer mengatakan hal itu membuatnya khawatir dan dia menawarkan untuk membawanya ke rumah sakit, namun dia menolak. Setelah mengantarnya pulang, dia menelepon Kapten Querubin dan menyarankan dia untuk segera membawanya ke dokter segera setelah dia menyelesaikan terapinya.

KELUARGA.  Mantan Kolonel Marinir Ariel Querubin bersama istrinya sekarang, Pong, dan anak-anaknya.  Foto milik Kolonel Querubin

Bagaimana dia menjadi kaya?

Querubin membawa istrinya ke rumah sakit hari itu. Dia meninggal keesokan harinya, 19 Agustus 1994, karena hipertensi pulmonal yang tidak dapat dijelaskan. Dia berusia 31 tahun dan meninggalkan seorang suami dan dua anak: Alfred Benjamin (AB), yang baru berusia dua tahun, dan Francesca Eufrosina (Faye), yang berusia 7 bulan. (AB sekarang berada di tahun ke-3 kuliah sementara Faye berada di tahun ke-2 kuliah. Kolonel Querubin telah menikah lagi.) Nyonya Napoles bangun pada hari pertama dan membayar Querubin apa yang “dia hutangkan pada istri saya … di dolar.” Dia tidak ingat berapa banyak. “Dia bilang maaf… Aku bilang itu kehendak Tuhan.” Querubin mengatakan sulit untuk mengingat semua peristiwa ini karena peringatan kematian mendiang istrinya semakin dekat. Dia sedang menyelesaikan memoarnya, dan satu bab berjudul “Kematian Dr. Loreta E Cercenia-Querubin.” Dalam draf pertamanya, Querubin mengatakan dia memilih untuk tidak mengidentifikasi Napoles, namun hanya mengungkapkan keadaan menjelang kematian istrinya. Namun, setelah skandal itu, dia mengatakan akan menyebut Napoleon di bab itu. “Alasan saya membagikan cerita ini adalah karena saya akan merugikan negara jika saya tetap diam. Dia hanya perlu membuktikan bagaimana mereka mampu mengumpulkan kekayaan sebanyak itu dalam waktu sesingkat itu. Saya mengenalnya sebagai penyedia yang kesulitan. Dia tidak bisa membayar utangnya. Bagaimana dia menjadi kaya? Dia hanya perlu menjelaskannya.” – Rappler.com

game slot online