• July 18, 2024
Kegelisahan sekolah hukum

Kegelisahan sekolah hukum

Waktu berlalu cepat. Hampir 6 bulan yang lalu, lulusan hukum yang goyah berangkat ke Universitas Santo Tomas (UST) di España Boulevard untuk mengikuti tes akhir menjadi pengacara.

Hari ini penantian panjang akhirnya berakhir. “Dewa Faura” mengumumkan putusan yang telah lama ditunggu-tunggu untuk tahun ini, putaran terakhir dari rintangan panjang pendidikan hukum – hasil ujian pengacara.

Lulus ujian pengacara – atau gagal – mungkin hanya salah satu aspek dari perjalanan mahasiswa hukum menuju portal profesi hukum.

Petualangan sesungguhnya dimulai pada hari pertama kelas.

Tanyakan kepada mahasiswa hukum mana pun, dan kemungkinan besar Anda akan mendapatkan jawaban serupa. Pertama, ini adalah arena akademis yang sangat berbeda, jauh dari rutinitas kelas biasanya.

Masyarakat mempunyai cara tersendiri dalam menunjukkan rasa hormatnya yang tinggi terhadap mahasiswa hukum dan saya bangga menjadi salah satu dari mereka. Rasa hormat dan kesopanan yang ditunjukkan masyarakat kepada orang-orang yang berprofesi di bidang hukum, harus Anda sadari, diperoleh bukan sejak mereka lulus ujian dan menjadi pengacara penuh, namun sejak mereka menjadi mahasiswa hukum.

Sekolah hukum yang bertahan

Sebagai seorang mahasiswa hukum, saya punya cerita tersendiri tentang perjuangan mempertahankan rasa hormat tersebut. Bertahan adalah salah satunya.

Untuk bertahan di sekolah hukum, Anda harus memiliki pikiran yang satu arah—membaca, membaca, dan membaca.

Terkadang sepertinya tidak ada jalan keluar dari kehidupan yang didorong oleh buku ini.

Dalam kasus saya, saya harus mengesampingkan kehidupan sosial saya, jika ada, bahkan kegiatan keagamaan, hanya untuk menghabiskan lebih banyak waktu membaca banyak hal yang diberikan oleh profesor kami.

Namun jalan yang lebih berbahaya dan menakutkan bagi setiap mahasiswa hukum adalah presentasi kelas. Mahasiswa hukum, bahkan sebagian besar pengacara mapan yang saya kenal, punya cerita sendiri tentang kesalahan pembacaan. Aku suka menceritakan milikku.

Kecelakaan pertama

Saat itu Senin malam, pertemuan pertama untuk kelas hukum lingkungan saya. Keheningan memekakkan telinga saat aku berdiri dengan gagah setelah namaku dipanggil. Itu adalah awal dari malam yang panjang untuk resital kelas.

Kasus ini menyangkut konstitusionalitas UU IPRA, sebuah undang-undang baru yang melindungi hak leluhur masyarakat adat atas tanah.

Saat aku hendak membahas putusan pengadilan, profesorku yang sangat eksentrik tiba-tiba menyela dan mulai melontarkan pertanyaan tanpa pandang bulu.

Saat masih mengenakan armor dan bertarung, aku terlihat seperti korban yang tak berdaya untuk sementara waktu. Adrenalin terus terpacu saat saya mencari jawaban lebih lanjut. Sebagian besar pertanyaannya sangat sulit dan dia mempostingnya, seolah-olah dia telah menulis perbedaan pendapat tentang masalah itu.

Setelah perbedaan pendapatnya yang tidak tertulis, dia tiba-tiba bergumam: “Tuan. Bonoan, apakah kamu membaca buku Zaide?” Saya tetap pada pendirian saya dan dengan bangga menjawab ya untuk pertanyaan itu. Saya tidak punya pilihan selain mempertahankan argumen saya tentang manfaat Inkuisisi Spanyol, jika tidak, saya akan berada dalam ketidakpastian.

Aku tidak boleh gemetar saat ini, kataku berulang kali pada diriku sendiri.

Tentu saja dia kesal dengan jawabanku. Dia hanya memerintahkan saya untuk duduk dan memanggil siswa lain. Saya benar-benar terpukul karena saya telah mempelajari kasus ini dari segala sudut pandang, atau begitulah menurut saya.

Baru kemudian saya mengetahui bahwa profesor saya adalah pendukung setia hak-hak masyarakat adat. Kebetulan, dia termasuk salah satu pengacara yang berargumentasi dalam kasus IPRA di Mahkamah Agung. Apa yang aku pikirkan?

Setelah dipikir-pikir lagi, aku merasa dibenarkan untuk mengajaknya adu pedang, meski akhirnya aku terbunuh.

Sejak saat itu, saya bertekad untuk tidak membatasi bacaan saya hanya pada buku-buku hukum, dan memperluasnya hingga mencakup sejarah dan disiplin ilmu lainnya.

Kecelakaan kedua

Pengalaman buruk saya berikutnya adalah ketika saya memulai hukum gugatan hukum di bawah bimbingan seorang profesor lulusan Jesuit.

Hukum tort adalah topik yang sangat menarik karena sebagian besar membahas tentang kecelakaan dan kecelakaan, dan fakta dari setiap kasus sangat menarik dan menyenangkan untuk dibaca.

Salah satu kasusnya adalah Picart v. Smith, sebuah kasus yang sangat tua namun penting dalam hukum gugatan.

Meski awalnya mudah dibaca, jalinan fakta dan bahasa sehari-hari menjadikannya sepele.

Ketika profesor saya mengocok kartu kelas, saya tiba-tiba bergumam lagi, “Ya Tuhan, bukan saya. Tolong, jangan aku.”

Namun sayang! Akulah orang pertama yang ditelepon! Kata-katanya selanjutnya sangat menghancurkan. “Chris Bonoan, kamu dimana? Oh, ini dia! Tolong ucapkan Picart v. Smith di depan.”

Dalam ketakutan atau kebingungan, dalam urutan apa pun, saya bergumam pada diri sendiri, “Ya Tuhan, Tuhan, mengapa Engkau meninggalkan saya!”

Dan seperti prajurit yang baik lainnya, saya tetap percaya dan terus berusaha menjelaskan kasus tersebut sampai profesor hukum saya yang terhormat meminta saya untuk memvisualisasikan di papan tulis apa yang terjadi dalam peristiwa-peristiwa populer ini. kereta kasus kecelakaan

Sayangnya, saya tidak bisa mencapai sasaran. Dia tiba-tiba menjadi tidak sabar. Tapi siapa yang tidak?

Saya benar-benar menghabiskan lebih dari waktu yang diperbolehkan untuk setiap kasus. Pantas saja ekspresinya masam saat suaraku bergetar. Akhirnya dia berkata, “Duduk Pak, duduk!” dengan nada yang hampir menguburku hidup-hidup.

Teman-teman sekelasku tentu saja tertawa terbahak-bahak dengan pengalamanku yang mengejutkan dan tak terlupakan malam itu.

Untung bagi saya, mereka pernah mengalami pertemuan yang lebih buruk.

Seperti yang saya katakan, akan selalu ada waktu berikutnya. Tapi lain kali jangan terlalu banyak. Kami harus mendapatkan rasa hormat sekarang dan bukan lain kali. Kita selalu punya ruang untuk itu sekali, dan mungkin sekali lagi.

Dan inilah saatnya! Selamat kepada mereka yang lulus Ujian Pengacara Filipina 2013.

Sesungguhnya kamu telah diuji dan ternyata tidak berkekurangan! – Rappler.com

Palu peradilan dan buku hukum menggambarkan stok foto

Christopher Diaz Bonoan adalah mahasiswa hukum yang sedang cuti dan mantan staf kongres. Dia adalah seorang bibliofil bersertifikat dan maniak Beatles. Dia mengelola jurnal/blog online berjudul “Wacana Pikiran Bebas” yang menganjurkan pendidikan sejarah dan hukum generasi muda kita.

Pengeluaran HK