• July 18, 2024
Kerugian ikan nila melonjak karena ikan baru membunuh Danau Cotabato Selatan

Kerugian ikan nila melonjak karena ikan baru membunuh Danau Cotabato Selatan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Karena banyaknya ikan nila mati yang mengapung di salah satu bagian Danau Sebu, para pemilik tambak dengan panik menangkap ikan prematur dan menjualnya dengan harga yang jauh lebih rendah untuk menghindari kerugian lebih lanjut.

JENDERAL SANTOS, Filipina – Danau Sebu di Cotabato Selatan kembali dilanda gelombang pembunuhan ikan, yang dimulai pada hari Rabu, 25 Januari dan sejauh ini telah berdampak pada ikan nila senilai jutaan peso selama periode tiga hari.

Pembunuhan ikan yang sedang berlangsung, yang dikenal oleh masyarakat setempat sebagai “kamahong”, adalah yang ketiga yang melanda danau tersebut sejak awal Januari, sehingga menambah jumlah kandang ikan yang terkena dampak di tiga kota menjadi 2.023 pada hari Jumat, 27 Januari.

Kerugian sejauh ini diperkirakan oleh para pejabat sekitar P7 juta.

Kota Danau Sebu saat ini berada dalam kondisi bencana akibat gelombang sebelumnya kamahongdengan pemerintah setempat memberikan bantuan kepada nelayan terdampak dalam bentuk paket sembako.

Dewan kota kini sedang mempertimbangkan kemungkinan moratorium pengoperasian keramba ikan untuk memungkinkan rehabilitasi alami danau, yang bisa memakan waktu hingga satu tahun atau lebih.

Keramba yang terkena dampak diperkirakan berisi 253 ton nila dengan berbagai ukuran, dengan nilai pasar rata-rata hampir P18 juta, menurut penjaga danau Rudy Muyco.

Muyco mengatakan gelombang baru kamahong Hal ini terjadi ketika para petani ikan nila masih berusaha memulihkan kerugian mereka akibat pembunuhan ikan bulan ini yang berdampak pada hampir separuh kandang ikan di danau.

Fenomena tersebut diduga disebabkan oleh menipisnya oksigen terlarut di danau akibat kurangnya sinar matahari. Daerah sekitar danau telah diguyur hujan dalam beberapa hari terakhir, dan matahari hampir tidak muncul, kata Muyco.

Pada hari Rabu, banyak ikan nila terlihat mengambang di salah satu bagian danau, menyebabkan operator keramba ikan panik menangkap ikan prematur dan menjualnya dengan harga diskon untuk menghindari kerugian lebih lanjut.

Tilapia kini dijual di sepanjang jalan dengan harga P30 hingga P70 per kilo, tergantung ukurannya, sehingga menarik pembeli grosir ke kota dataran tinggi ini, yang terkenal di kalangan wisatawan domestik karena tempat-tempat indah dan hidangan nila yang lezat.

Muyco mengaku kecewa karena meskipun ada upaya untuk mendidik para petani ikan nila mengenai praktik budidaya ikan yang benar, masih ada yang mengabaikannya dan terus melakukan praktik yang tidak aman dalam upaya menghemat biaya.

“Eceng gondok banyak terdapat di sekitar kandang ikan, pertanda bahwa mereka tidak menjaga sanitasi yang baik,” ujarnya.

Dia mengatakan lebih dari separuh danau itu sudah “mati secara teknis” dan memerlukan tindakan drastis untuk menghidupkannya kembali, seperti moratorium jangka panjang yang mengharuskan semua operasi pembenihan ikan harus dihentikan.

Seruan Muyco untuk melakukan moratorium didukung oleh kepala dewan kota Danau Sebu, yang mengatakan bahwa mereka sedang mempertimbangkan kemungkinan moratorium operasi keramba ikan agar danau tersebut bisa direhabilitasi.

Wakil Walikota Remie Unggol mengatakan ada kebutuhan mendesak untuk melakukan moratorium untuk menyelamatkan danau dan industri budidaya ikan nila lokal, yang merupakan sumber pendapatan utama bagi banyak warga, terutama masyarakat adat T’boli yang sebagian besar mendiami wilayah tersebut.

Ia mengatakan yang dibutuhkan adalah moratorium yang akan berlangsung selama enam bulan hingga satu tahun agar danau tersebut dapat direhabilitasi secara penuh.

Unggol juga mengatakan dewan kota akan meninjau peraturan kota yang ada tentang pengoperasian keramba ikan di danau yang sudah bertahun-tahun tidak diberlakukan.

Danau Sebu, yang terbesar dari tiga danau di kota ini, memiliki lebih dari 5.000 kandang ikan, sebagian besar untuk ikan nila, yang mencakup sekitar sepertiga luas danau. Meskipun ada upaya untuk membatasi jumlah keramba ikan di danau, jumlahnya justru meningkat dari tahun ke tahun.

Danau Sebu saat ini memiliki lebih dari 2.000 operator keramba ikan, banyak di antaranya adalah pengusaha dan pejabat pemerintah dari luar negeri, menurut Unggol. – Rappler.com

sbobet