• July 18, 2024
Militerisasi pemerintah?  “Benar!”  kata Duterte

Militerisasi pemerintah? “Benar!” kata Duterte

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Presiden Rodrigo Duterte membela kegemarannya menunjuk mantan tentara ke jabatan sipil, dengan mengatakan mereka jarang ‘berdebat’ dengannya

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Presiden Rodrigo Duterte setuju dengan kritiknya bahwa ada militerisasi pemerintah di bawah pemerintahannya.

“Mereka bilang, ‘militerisasi pemerintahan’. Benar!” ujarnya saat penyerahan sertifikat kepemilikan tanah kepada petani di Cagayan de Oro pada Rabu, 31 Oktober.

Ia membela diri mengenai pilihannya untuk menunjuk mantan personel militer atau polisi pada jabatan-jabatan penting di kalangan sipil, dengan mengatakan bahwa mereka yang pernah bertugas di militer cenderung tidak “berdebat” dengannya ketika menerapkan kebijakan pemerintah.

“Itulah mengapa saya menyukai pria militer. Hanya sedikit dari kami yang tersisa – hampir semuanya berasal dari militer kecuali Dabs (mantan ketua TESDA Guiling Mamondiong), saya, Medialdea. Mengapa? Saya tidak punya perlawanan dengan birokrasi, tapi dengan birokrasi, hal itu akan memakan waktu lama. Mereka bahkan akan berdebat dengan Anda,” katanya dalam Bisaya.

“Bahkan saat terjadi bencana, kebakaran atau banjir, orang-orang bodoh itu sudah pergi, mereka tetap minum,” tambahnya.

Kritikus telah meningkatkan kekhawatiran atas militerisasi pemerintah setelah Duterte memerintahkan Angkatan Bersenjata Filipina (AFP) untuk “mengambil alih” Biro Bea Cukai (BOC).

Konstitusi tahun 1987 melarang personel militer aktif diangkat atau ditugaskan pada posisi sipil dalam kapasitas apa pun dan kapan pun. (MEMBACA: Tentara di Bea Cukai? Namun Konstitusi melarang penugasan sipil untuk militer)

Dalam pidatonya, Duterte juga membela mantan kepala Biro Bea Cukai – Isidro Lapeña, mantan jenderal polisi; dan Nicanor Faeldon, mantan perwira kelautan.

Ia mengatakan bahwa terlepas dari seberapa jujur ​​dan kompetennya kedua orang yang ditunjuk tersebut, sifat pekerjaan di Bea Cukai berarti bahwa akan selalu ada saatnya penyelundupan terjadi.

“Setiap hari rata-rata 7.000 kontainer melewati…. Sesuatu akan benar-benar melewatimu,” katanya.

Satu-satunya solusi, katanya, adalah memiliki lebih banyak mesin sinar-X.

“Hal terbaik yang bisa dilakukan di sana adalah membeli mesin sinar X lagi,” kata Duterte.

Presiden juga memberikan penghargaan kepada mantan anggota militer atas rehabilitasi Boracay, yang baru dibuka pada 26 Oktober lalu, setelah 6 bulan ditutup untuk memungkinkan lembaga pemerintah mengatasi polusi. (BACA: Boracay: Surga Terlahir Kembali?)

Ia mengatakan bahwa rehabilitasi tidak akan mungkin terjadi jika ia tidak mengangkat mantan panglima militer – Eduardo Año, yang saat ini menjabat sebagai pejabat di Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah; dan sekretaris lingkungan hidup Roy Cimatu – yang bertanggung jawab.

NPA menyerahkan Sagay

Setelah memuji kebajikan para prajurit, Duterte a teori dibagikan oleh militer dan polisi terkait pembantaian 9 petani di Sagay, Negros Occidental.

Dia mengatakan pemberontak komunis mungkin berada di balik serangan itu.

“Kejadian di Bacolod, padahal saya tidak bisa ke sana karena kami berangkat malam hari dan ada badai petir, jadi saya harus kembali. Jadi gaya komunis adalah mereka membunuh rekan-rekan mereka sendiri dan menyalahkan NPA – NPA sungguh bodoh,” katanya.

Kepala AFP Jenderal Carlito Galvez Jr. sebelumnya mengatakan pemberontak Tentara Rakyat Baru (NPA) menduduki lahan publik dan pribadi untuk menimbulkan ketegangan, dengan harapan dapat memicu kekerasan yang kemudian akan mendiskreditkan pemerintahan Duterte.

Dalam pidatonya, Duterte memperingatkan komunis untuk tidak melakukan hal tersebut.

“Jangan menyita, merampas, atau menduduki tanah yang bukan hak milik,” tegasnya.

Presiden memperingatkan kelompok kiri dalam pidatonya sebelumnya bahwa dia “siap melakukan apa pun untuk menegakkan ketertiban.”

Darurat militer di Mindanao akan berakhir dalam dua bulan, atau pada 31 Desember. AFP dan PNP sedang mempersiapkan rekomendasi mereka kepada Duterte mengenai apakah akan memperpanjang masa berlakunya.

Pemerintah memasukkan ancaman komunis untuk membenarkan permintaan sebelumnya untuk memperpanjang darurat militer, yang telah diberikan oleh Kongres. – Rappler.com

Pengeluaran SDY