• July 18, 2024
OFW ditangkap karena lelucon bom di pesawat di Davao

OFW ditangkap karena lelucon bom di pesawat di Davao

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(PEMBARUAN Pertama) Lelucon ini menunda penerbangan dan menyebabkan lebih dari 200 penumpang, banyak dari mereka marah

DAVAO ORIENTAL, Filipina – Seorang pekerja Filipina perantauan dari Pangasinan mengetahui bahwa membuat lelucon tentang bom masih merupakan larangan besar di pesawat terbang dan bandara, sebuah aturan yang merupakan dampak dari serangan teroris 11 September 2001 di Menara Kembar Dunia Pusat Perdagangan di Amerika Serikat.

Wanita berusia 59 tahun, yang datang dari liburan empat hari bersama dua saudara perempuannya, ditangkap di Bandara Internasional Davao pada Minggu, 29 Januari, karena melakukan lelucon bom di pesawat Cebu Pacific Penerbangan 5J978.

Polisi mengatakan wanita tersebut, yang diidentifikasi sebagai Annabelle Macose, dengan bercanda mengatakan kepada pramugari: “Ada bom di sakuku (Ada bom di sakuku.)

Pramugari langsung melaporkan lelucon tersebut kepada kapten yang meminta bantuan keamanan melalui menara kendali Davao.

Personil dari Kelompok Keamanan Penerbangan Kepolisian Nasional Filipina, bersama dengan agen maskapai penerbangan yang dipimpin oleh Manajer Bandara Internasional Davao Rex Obcena, naik ke pesawat untuk menurunkan muatan dan menangkap Macose.

Penumpang lainnya dikeluarkan dari pesawat dan pesawat komersial dipindahkan ke lokasi isolasi yang ditentukan untuk pemeriksaan ulang semua bagasi terdaftar dan barang bawaan.

Insiden tersebut menunda penerbangan dan membuat penumpang merasa tidak nyaman, banyak di antara mereka yang marah dengan apa yang terjadi.

Pesawat tersebut mengangkut 221 penumpang dan dijadwalkan berangkat dari Kota Davao menuju Manila pada pukul 18:45. Penerbangan akhirnya dilanjutkan ke tujuannya, Manila, berangkat dari bandara pada pukul 21:11.

Macose didakwa melanggar PD 1727, undang-undang lelucon anti bom, dengan ancaman denda sebesar P40.000 dan hukuman penjara maksimal lima tahun.

Meski digambarkan oleh keluarganya sebagai komik alami, Kopral Jefry Sabulbero dari Kepolisian Bandara Internasional Davao mengingatkan bahwa melontarkan lelucon bom di tempat umum, khususnya di industri penerbangan, tidak bisa dianggap enteng.

Macose bersama penyelidik dan mengakui bahwa dia melakukan kesalahan.

Dia diserahkan ke Kantor Polisi Sasa untuk ditahan pada Minggu malam.

Kasus terhadapnya diajukan ke Kantor Kejaksaan Kota Davao.

Sabulbero berpesan kepada masyarakat untuk tidak pernah membuat lelucon tentang bom di pesawat dan bandara karena akan ada konsekuensinya, dan selalu waspada terhadap undang-undang yang dapat berdampak pada mereka jika dilanggar. – Rappler.com

sbobet88