• July 18, 2024
OFW yang meninggal di tangan majikannya di Kuwait

OFW yang meninggal di tangan majikannya di Kuwait

MANILA, Filipina – Berita tentang pembunuhan tragis Pekerja Filipina Rantau (OFW) Jullebee Ranara di Kuwait telah menimbulkan kejutan di seluruh Filipina, dan pemerintah yang prihatin, kelompok hak asasi manusia, dan orang-orang tercinta Ranara menyerukan keadilan.

Ranara, seorang pekerja rumah tangga berusia 34 tahun, diduga dibunuh oleh putra majikannya yang berusia 17 tahun. Mayatnya yang terbakar ditemukan di gurun pada 21 Januari.

Pihak berwenang menerbangkan jenazahnya kembali ke Filipina pada tanggal 27 Januari, dengan biaya repatriasi ditanggung oleh majikannya. Pejabat pemerintah Kuwait telah berjanji kepada keluarga Jullebee dan Sekretaris Pekerja Migran, Susan Ople, bahwa keadilan akan ditegakkan.

Ople, yang yakin bahwa pihak berwenang Kuwait bersedia melakukan dialog untuk reformasi ketenagakerjaan, menolak opsi untuk menerapkan larangan penempatan di negara Teluk tersebut.

Nasib Ranara bukanlah yang pertama terjadi. Meskipun kekerasan terhadap pekerja rumah tangga merajalela di Timur Tengah, yang merupakan tujuan populer bagi OFW, kematian tertentu dari OFW yang sebelumnya berada di Kuwait telah mendorong tindakan diplomatik antara Filipina dan Kuwait.

Berikut beberapa hal yang perlu diketahui tentang beberapa OFW yang meninggal sebelum Jullebee Ranara di Kuwait.

Joanna Demafelis

Pada bulan Februari 2018, muncul laporan tentang mayat warga Filipina yang ditemukan di lemari es di sebuah apartemen kosong di Kuwait. Dia adalah Joanna Demafelis, 29 tahun, yang bekerja sebagai pembantu rumah tangga untuk wanita Suriah Mouna Ali Hassoun dan suaminya yang berasal dari Lebanon, Nader Essam Assaf.

Jenazahnya disimpan di freezer selama hampir dua tahun.

'Aib nasional': Kematian dan kepulangan Joanna Demafelis

Pada tanggal 9 Februari, Presiden Rodrigo Duterte menyerang Kuwait atas banyaknya laporan kematian OFW di wilayah tersebut.

“Apa yang kamu lakukan terhadap bangsaku?” Duterte bertanya. “Apakah ada yang salah dengan budayamu? Apakah ada yang salah dengan nilai-nilai Anda?”

Pada tanggal 12 Februari, Departemen Tenaga Kerja dan Ketenagakerjaan Filipina (DOLE) mengeluarkan larangan menyeluruh terhadap penempatan OFW ke Kuwait. Jenazah Demafelis diterbangkan kembali ke Filipina empat hari kemudian.

Majikan Joanna ditangkap pada bulan Februari di ibukota Suriah, Damaskus. Pada bulan April, pengadilan Kuwait menjatuhkan hukuman mati kepada pasangan tersebut dengan cara digantung atas pembunuhan Demafelis.

Pada bulan Mei, Filipina mencabut larangan penempatannya ke Kuwait setelah kedua negara menandatangani nota perjanjian (MOA) untuk perlindungan tambahan bagi OFW di negara tersebut.

Pada September 2019, pengadilan Suriah memutuskan Hassoun bersalah atas pembunuhan.

Kemuliaan Danau Constance

Pada bulan Mei 2019, pekerja rumah tangga berusia 47 tahun, Constancia Lago Dayag, dinyatakan meninggal saat tiba di Rumah Sakit Al Sabah di Kuwait.

Sekretaris Perburuhan saat itu Silvestre Bello III dikatakan dia meninggal “di tangan majikannya”. Menurut Bello, ada beberapa luka memar dan hematoma di tubuh Dayag, dan ada mentimun yang dimasukkan ke tubuhnya.

Kematian Dayag terjadi hanya setahun setelah Filipina dan Kuwait menandatangani nota kesepakatan untuk lebih melindungi pekerja Filipina.

“Saya menuntut pemerintah Kuwait atas kematian mengerikan seorang pekerja Filipina lainnya di tangan majikannya di Kuwait,” kata Bello.

“Terlepas dari pelanggaran nyata terhadap perjanjian perlindungan OFW antara pemerintah kami dan Kuwait, hal ini tampaknya merupakan pelanggaran kontrak kerja yang dilakukan oleh pemberi kerja asing,” tambahnya.

Departemen Luar Negeri mengatakan kepada media bahwa majikan Dayag, Bader Ibrahim Mohammad Hussain, dibebankan dengan pembunuhan kriminal.

A Waktu Kuwait laporan mengatakan bahwa sumber keamanan Kuwait menemukan dalam penyelidikan awal bahwa Dayag meninggal karena sebab alamiah.

Jenazah Dayag dikembalikan ke provinsi asalnya, Isabela, pada 24 Mei. Anak sulung Dayag bercerita pada Lovely Jane di a Bintang Filipina laporan bahwa wajah ibunya tidak dapat dikenali, dan tubuhnya mulai membusuk.

Sweet Jane mengatakan dalam laporannya bahwa dia tidak percaya ibunya meninggal karena sebab alamiah.

Jeanelyn Villavende

Pada bulan Desember 2019, pemerintah Filipina “mengutuk keras” pembunuhan pekerja rumah tangga Filipina lainnya di Kuwait, Jeanelyn Villavende.

DOLE mengatakan Villavende telah meninggal ketika dia tiba di rumah sakit dan perawat di sana melaporkan bahwa dia “hitam dan biru”.

Menurut DOLE, keluarga OFW terakhir kali berbicara dengannya pada Oktober 2019. Ketika mereka mencoba menghubunginya pada tanggal 13 Desember, majikan perempuannya menjawab dan mengatakan Villavende sedang “sibuk”.

Departemen Kehakiman mengatakan dia diserang secara seksual dan dianiaya secara fisik selama berminggu-minggu sebelum dia meninggal. Laporan otopsi dari Biro Investigasi Nasional mengatakan dia memiliki “indikasi yang jelas” melakukan pelecehan seksual, dan bahwa dia memiliki “luka lama yang sudah sembuh”.

Pada bulan Januari 2020, DOLE mengungkapkan bahwa Villavende telah memberi tahu agen perekrutannya tentang pelecehan dan kekurangan pembayaran pada bulan September 2019, namun kekhawatirannya diabaikan.

DOLE mengatakan bahwa dugaan upaya pemerintah Kuwait untuk menutupi penyebab sebenarnya kematian Villavende, dan kegagalannya mencapai kesepakatan mengenai kontrak kerja standar sesuai dengan MOA 2018, mendorong Filipina untuk melakukan tindakan tersebut. larangan penyebaran lagi.

Larangan itu dicabut sebulan kemudian. Bello mengatakan dewan pengurus Administrasi Ketenagakerjaan Luar Negeri Filipina menyetujui pencabutan larangan tersebut sepenuhnya setelah tuntutan pembunuhan diajukan terhadap majikan Villavende pada bulan Desember 2019. Bello sebelumnya melaporkan bahwa majikan tersebut telah ditahan oleh pihak berwenang Kuwait.

Pada bulan Desember 2020, Pengadilan Kriminal Kuwait menjatuhkan hukuman mati kepada majikan perempuan Villavende atas pembunuhan OFW. Sedangkan menurut ABS-CBN laporansuami majikan dijatuhi hukuman empat tahun penjara karena tidak melaporkan kejahatan tersebut.

Tindakan perlindungan bagi OFW di Kuwait

Apa isi MOA 2018 yang diduga terus dilanggar oleh Kuwait? Berikut adalah ciri-ciri utama dari perjanjian tersebut:

  • Pengusaha harus menyediakan makanan, perumahan dan pakaian bagi pekerja Filipina dan mendaftarkan mereka ke dalam sistem asuransi kesehatan.
  • Majikan tidak boleh menyita paspor dan dokumen perjalanan pekerja Filipina lainnya.
  • Pekerja Filipina harus diizinkan menggunakan ponsel mereka.
  • Pengusaha yang mempunyai catatan pelanggaran atau penyalahgunaan kontrak akan didiskualifikasi dari perekrutan pekerja.
  • Pengusaha harus memfasilitasi pembukaan rekening bank atas nama pekerja, dan memberikan kesempatan yang wajar kepada pekerja untuk mengirimkan gaji bulanannya ke Filipina.
  • Pekerja Filipina akan memiliki akses terhadap layanan dari Departemen Tenaga Kerja Rumah Tangga Kuwait untuk menyelesaikan perselisihan.
  • Pemindahan pekerja ke pemberi kerja lain harus dilakukan dengan persetujuan pekerja Filipina atau dengan rambu jalan dari Kantor Perburuhan Luar Negeri Filipina.
  • Filipina harus memastikan bahwa pekerja rumah tangganya mendapatkan pelatihan dan sertifikasi mengenai pekerjaan rumah tangga, dan telah menerima orientasi mengenai hukum dan adat istiadat Kuwait.

Menurut hal laporan dari Masyarakat Hak Asasi Manusia Kuwait mengenai undang-undang pekerja rumah tangga di negara tersebut, adalah ilegal bagi majikan untuk memberikan pekerja mereka “pekerjaan berbahaya yang dapat mempengaruhi kesehatan pekerja atau menurunkan martabat pekerja”.

Pada tahun 2017, Kedutaan Besar Filipina di Kuwait mencatat sekitar 6.000 kasus pelecehan, pelecehan seksual, dan pemerkosaan.

Pada bulan Desember 2022, dari 268.100 OFW di Kuwait, sekitar 73% adalah pekerja rumah tangga perempuan, berdasarkan data dari Departemen Pekerja Migran. – Rappler.com


Result SGP