• July 18, 2024
Para penyintas gempa di Turki mempertimbangkan kembali loyalitas pemilu mereka kepada Erdogan

Para penyintas gempa di Turki mempertimbangkan kembali loyalitas pemilu mereka kepada Erdogan

KAHRAMANMARAS, Turki – Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mungkin mengandalkan dukungan pemilih yang kuat dari Cigdemtepe dan kota-kota serta desa-desa lain di Turki tenggara pada masa lalu, namun gempa bumi besar dan respons penyelamatan yang lambat telah membuat dukungan yang tadinya loyal menjadi semakin tidak menentu.

Ada tanda-tanda bahwa Partai AK (AKP) yang dipimpinnya semakin sadar bahwa mereka tidak bisa menerima begitu saja perolehan suara di masa lalu, ketika para pejabat berbicara tentang mempercepat rencana pembangunan kembali menjelang pemilu pada bulan Mei, yang mungkin merupakan pemilu terberat bagi Erdogan selama lebih dari dua dekade.

“Seluruh desa ini memilih AKP, meski tidak ada yang tahu alasannya,” kata seorang sopir truk di Cigdemtepe, yang terletak di atas ladang kapas dan bawang putih di provinsi Kahramanmaras, sebuah wilayah di mana seluruh pusat kota telah hancur.

“Gempa bumi ini jelas mengubah opini kami karena tim pertolongan pertama dan tenda sangat terlambat tiba,” katanya.

Sulit untuk mengukur seberapa besar tantangan yang dihadapi Erdogan, mengingat kurangnya tempat pemungutan suara di wilayah tersebut. Selain itu, pihak oposisi menolak keras sebelum akhirnya menyetujui kandidat untuk menantang Erdogan, sehingga membuat para pemilih kecewa, sementara para ahli mengatakan mereka yang terkena dampak gempa dapat dengan cepat berubah pikiran.

Namun wawancara Reuters dengan hampir 30 warga selama seminggu terakhir di Kahramanmaras, Adiyaman dan Gaziantep – provinsi di mana tenda-tenda putih menghiasi bangunan-bangunan yang berantakan atau runtuh – menunjukkan bahwa loyalitas politik sedang bergeser, bahkan di antara para pendukung Erdogan yang dulunya merupakan pendukung garis keras.

“Pikiran saya telah berubah total,” kata seorang siswa di pedesaan Kahramanmaras, yang seperti siswa lainnya enggan menyebutkan namanya. “Kami menghirup AKP di sini tapi gempa ini telah mengubah segalanya bagi kami. Orang-orang ini tidak tahu apa yang mereka lakukan.”

Bencana paling mematikan dalam sejarah modern Turki menghancurkan kota-kota besar dan kecil serta menewaskan puluhan ribu orang sebulan yang lalu, sebagian besar terjadi di kubu konservatif yang sangat didukung oleh Erdogan dan AKP selama dua dekade.

Meskipun hanya sampel kecil dari 14 juta orang yang terkena dampak gempa bumi di Turki tenggara, pendapat mereka yang diwawancarai memberikan pencerahan tentang bagaimana para pemilih yang sebagian besar berasal dari pedesaan dan kelas pekerja ini dapat mempengaruhi pemilihan presiden dan parlemen.

Banyak yang membenci kebijakan konstruksi AKP yang permisif selama bertahun-tahun yang mengizinkan pembangunan apartemen beton berlantai delapan – ribuan di antaranya hancur akibat gempa.

Beberapa pihak merasa kesal dengan apa yang mereka anggap sebagai pernyataan tidak sensitif dari para pemimpin politik, termasuk Erdogan, yang pekan lalu meminta maaf atas respons terhadap gempa bumi yang bisa dilakukan lebih cepat, sementara sebagian lainnya mencemooh rencana pemerintah untuk melakukan rekonstruksi wilayah hanya dalam waktu satu tahun.

Namun masyarakat juga kesulitan membayangkan bahwa mereka memilih partai oposisi dan kandidat baru mereka, Kemal Kilicdaroglu.

AKP telah memerintah Turki dengan sedikit tantangan pemilu yang serius sejak tahun 2002, dan orang dalam partai tersebut mengatakan kepada Reuters bahwa mereka menyadari adanya kemarahan di antara basis pemilih mereka di wilayah tenggara, namun yakin bahwa kombinasi dari rekonstruksi yang cepat dan oposisi yang kebingungan akan menang.

Salah satu pejabat partai mengatakan mereka akan “mengalihkan” fokus warga pada upaya pembangunan kembali, dan menekankan bahwa tidak ada orang lain selain Erdogan yang dapat melakukannya dengan cepat. Yang lain mengatakan mereka akan menampilkan rekonstruksi di area di mana 227.000 bangunan telah runtuh atau dibongkar.

Sebagian besar lembaga survei menghindari survei terhadap mereka yang berada di zona bencana, sementara survei nasional menunjukkan bahwa AKP tetap memberikan dukungannya. Mereka menunjuk pada persaingan pemilu yang ketat meskipun ada krisis biaya hidup yang melanda Turki jauh sebelum gempa bumi berkekuatan 7,8 SR dan gempa susulan menimbulkan lebih banyak kritik terhadap pemerintah.

Oposisi yang tidak meyakinkan

Blok oposisi berhaluan tengah akhirnya menunjuk mantan pegawai negeri sipil Kilicdaroglu, pemimpin Partai Rakyat Republik (CHP) sejak 2010, sebagai kandidatnya pada hari Senin.

Wilayah ini memberikan suara 65% atau lebih untuk AKP dan sekutu nasionalisnya, MHP, pada pemilu terakhir tahun 2018. Banyak warga mengatakan kepada Reuters bahwa partai oposisi lambat dalam menentukan kandidat dan hanya akan mendukung kandidat yang memiliki akar nasionalis, seperti Walikota Ankara Mansur. Yavas – yang diharapkan menjadi salah satu wakil presiden Kilicdaroglu jika ia menang.

Salah satu pedagang bahan bangunan di Adiyaman, sebuah kota berpenduduk 650.000 jiwa yang pusat kotanya berupa reruntuhan beton, menertawakan gagasan Kilicdaroglu sebagai presiden.

Umur, seorang akuntan muda di kota tersebut, mengatakan bahwa dia bermaksud untuk memberikan suara pertamanya kepada oposisi, tetapi hanya jika kandidat tersebut adalah “orang yang tidak menonjolkan diri dan efektif seperti Yavas”.

‘Tidak bijaksana mengadakan pemilu’

Para pejabat sempat melontarkan gagasan untuk menunda pemilu – sebelum mundur dan melanjutkan dengan tanggal 14 Mei, sebuah keputusan yang sulit dipahami oleh sebagian orang.

“Tidak bijaksana mengadakan pemilu pada bulan Mei. Orang-orang terluka, kami masih terluka,” kata Mahmut, seorang pekerja asuransi di desa Besni, di mana setelah gempa dia mengatakan dia bisa mendengar sepupunya di bawah reruntuhan selama dua hari sebelum suara mereka berhenti.

Permintaan pengampunan Erdogan tidak diterima dengan baik, katanya, seraya menambahkan bahwa dia biasanya memilih MHP.

“Ada banyak orang yang ingin memilih oposisi… dan saya juga bisa, tapi saya tidak akan memilih Kilicdaroglu karena dia belum memenangkan satu pemilu pun,” katanya.

Mehmet, 52 tahun, seorang subkontraktor konstruksi yang tinggal di sebuah tenda di Adiyaman bersama istri dan anaknya, mengatakan “semua orang” memilih Erdogan sebagai presiden dan dia juga akan melakukannya, namun dia akan menghukum partai AKP dengan memilih MHP.

Mehmet Ali Kulat, ketua lembaga jajak pendapat MAK, mengatakan berdasarkan gempa bumi yang terjadi di masa lalu, para penyintas cenderung menyalahkan pemerintah terlebih dahulu, kemudian beralih ke siapa pun yang membangun kembali rumah.

Hanya ada sekitar 55 bangunan di Igdeli, dimana penduduk desa telah mendirikan tenda sendiri dan berniat membangun kembali sendiri.

“Pemerintah dalam 20 tahun terakhir tidak bekerja untuk rakyat,” kata Mehmet, petani berusia 70 tahun. “Saya juga tidak yakin pihak oposisi mampu melakukan tugasnya. Namun kita memerlukan perubahan mendasar.” – Rappler.com

Keluaran Hongkong