• July 18, 2024
Pengadilan India memerintahkan audit terkait virus corona terhadap pabrik Renault-Nissan

Pengadilan India memerintahkan audit terkait virus corona terhadap pabrik Renault-Nissan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Para pekerja mogok karena kekhawatiran akan COVID-19. Nissan membantah tuduhan para pekerja bahwa mereka tidak mematuhi protokol keselamatan dengan baik.

Pengadilan India pada Senin (31 Mei) memerintahkan para pejabat untuk memeriksa protokol keselamatan terkait virus corona di pabrik mobil Renault-Nissan di Tamil Nadu, tempat para pekerja melakukan pemogokan atas tuduhan bahwa aturan jarak sosial tidak dipatuhi.

Para pekerja di pabrik di India selatan, yang dimiliki bersama oleh Renault dan mitra aliansi Nissan Motor, tidak masuk tugas pada hari Senin karena masalah keselamatan terkait COVID-19, kata serikat pekerja.

Nissan, yang memiliki saham mayoritas di pabrik tersebut, membantah tuduhan para pekerja bahwa mereka tidak mematuhi protokol keselamatan dan mengatakan kepada pengadilan India bahwa mereka mengikuti semua pedoman. Mereka tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Pabrik Renault-Nissan telah ditutup sejak Rabu 26 Mei.

Penutupan ini merupakan tanda tantangan yang dihadapi perusahaan dalam melanjutkan operasinya ketika infeksi baru meningkat di India. Negara bagian Tamil Nadu adalah salah satu negara bagian yang terkena dampak paling parah, dengan lebih dari 30.000 kasus baru per hari.

Ratusan pekerja di dekat pusat manufaktur mobil di Chennai jatuh sakit karena COVID-19 dan puluhan orang meninggal, kata serikat pekerja.

Renault-Nissan, Ford dan Hyundai berhenti bekerja di pabrik mereka minggu lalu setelah para pekerja melakukan protes dan beberapa melakukan pemogokan.

Hyundai Motor Company telah menangguhkan salah satu dari tiga shiftnya di sebuah pabrik dekat Chennai selama tiga minggu karena virus corona, menurut memo internal kepada karyawan yang ditinjau oleh Reuters dan dua sumber yang mengetahui masalah tersebut.

Seorang juru bicara mengkonfirmasi Hyundai akan mengoperasikan dua shift mulai Senin, menambahkan bahwa mereka “memantau dengan cermat situasi pandemi di negara bagian tersebut” dan mematuhi pedoman keselamatan.

Pekerja Renault-Nissan menolak untuk kembali bekerja pada hari Senin, dan mengatakan dalam sebuah surat kepada perusahaan bahwa tuntutan mereka, termasuk penjarakan sosial, rehabilitasi keluarga pekerja yang meninggal, dan perawatan medis bagi mereka yang terkena dampak COVID-19, tidak akan dipenuhi. terpengaruh, tidak terpenuhi.

protokol COVID-19

Dua hakim memerintahkan seorang pejabat senior pemerintah yang bertanggung jawab atas keselamatan industri untuk mengunjungi pabrik pada hari Selasa, 1 Juni, untuk pemeriksaan, sementara para pekerja juga diminta untuk melanjutkan tugas mereka.

Norma penjarakan harus dipertahankan tanpa kecuali, kata pengadilan dan memerintahkan manajemen dan pekerja untuk mencapai solusi damai.

Pemerintah negara bagian Tamil Nadu pada hari Sabtu, 29 Mei, mengizinkan produsen mobil di dekat Chennai untuk terus beroperasi tetapi meminta mereka untuk memastikan protokol jarak sosial dipatuhi.

Salah satu pengulas mencatat bahwa satu pabrik yang diperiksa oleh departemen keselamatan industri negara bagian menerima pemberitahuan yang meminta untuk “menunjukkan penyebab” atas dugaan pelanggaran prosedur operasi standar.

Sebuah laporan dari kantor direktur keselamatan industri pada rekayasa infrastruktur Wipro, yang ditinjau oleh Reuters, mencatat bahwa jarak sosial tidak sepenuhnya diikuti.

Laporan tersebut juga menyebutkan bahwa fasilitas desinfeksi tidak tersedia di banyak tempat di pabrik dan tidak ada petugas medis penuh waktu.

Reuters tidak dapat menghubungi Wipro Infrastructure untuk memberikan komentar.

Renault-Nissan mengatakan pihaknya memangkas produksi di pabrik Tamil Nadu, satu-satunya basis manufaktur di India, menjadi 7.129 mobil selama 13 hari kerja di bulan Mei dibandingkan target 18.852 mobil. Pada bulan April, mereka memproduksi 17.207 mobil.

“Mereka mengganggu pekerjaan yang akan mempengaruhi bisnis dan kehidupan ribuan orang, termasuk tanggungan para pekerja itu sendiri,” kata Renault-Nissan dalam pengajuan tertanggal 31 Mei.

Kasus ini akan disidangkan Jumat depan, 4 Juni. – Rappler.com

Pengeluaran Sydney