• July 18, 2024
Perusahaan-perusahaan yang salah, politik menambah masalah sampah

Perusahaan-perusahaan yang salah, politik menambah masalah sampah

Penutup

Bagian 1: Panglao: Naiki sapi perah pariwisata
Bagian 2: Sampah di surga: Harga kenaikan Panglao sebagai tujuan wisata
Bagian 3: Sistem Baru untuk Masalah Lama: Perjuangan Panglao dengan Sampah Padat
Bagian 4: Di Panglao: Pariwisata mendanai pengelolaan dan konservasi limbah

PANGLAO, Bohol – Saat Nenita* membuka toko sari-sarinya di sepanjang Jalan Lingkar Panglao, dia memastikan pembeli membuang sampahnya di tempat sampah yang tepat.

Dia mengikuti aturan: 4 tempat sampah ditandai dengan benar dengan residu yang dapat terbiodegradasi, tidak dapat terurai secara hayati, dan limbah khusus. Dia melangkah lebih jauh dengan menunjukkan jenis sampah apa yang boleh dibuang ke tempat sampah tersebut.

“Jika saya tidak bercerai, saya akan didenda oleh pemerintah kota,” katanya sambil menyerahkan kembalian kepada seorang warga setempat yang membeli sebatang rokok. “Saya tidak mau didenda, itu buang-buang penghasilan.”

Sejak Kota Panglao menerapkan kebijakan “Tidak Ada Pemilahan, Tidak Ada Pengumpulan”, pengusaha lokal diharuskan menyediakan 4 tong sampah yang dapat menampung berbagai kategori sampah.

Tuduhan pelanggaran, jika menumpuk, menjadi masalah besar bagi pemilik toko kecil seperti Nenita yang terkadang harus membayar P25.000 sekaligus untuk mendapatkan izin walikota. Namun hal ini tidak terjadi pada bisnis lain di Panglao.

Data dari Dinas Pengelolaan Sampah Kota menunjukkan bahwa terdapat 774 pelanggaran segregasi yang dilakukan oleh 211 pelaku usaha di wilayah tersebut.

Di bagian atas daftar terdapat restoran dan bar, diikuti oleh hotel dan resor kecil. Toko suvenir, toko barang umum, dan spa termasuk di antara 20 tempat yang paling banyak melakukan pelanggaran di provinsi tersebut.

Sebagian besar penjahat kelas atas juga berbisnis di Barangay Tawala.

Pada tahun 2017 saja, terdapat 652 pelanggaran yang didokumentasikan berdasarkan inspeksi dari pintu ke pintu yang dilakukan oleh pejuang lingkungan Panglao di Tawala. Aksi ini dilakukan oleh 141 perusahaan, sebagian besar resor dan restoran.

Angka ini menarik: terdapat 606 bisnis terdaftar di Tawala pada tahun 2017. Ini berarti satu hingga dua bisnis melakukan pelanggaran segregasi setiap hari di pusat pariwisata baru Bohol.

Mereka yang gagal memisahkan diri—baik rumah tangga maupun non-rumah tangga—harus menghadapi dua masalah tambahan: denda dan sampah yang tidak dikumpulkan.

Hal ini menimbulkan masalah lain di kotamadya: pembuangan sampah ilegal.

“Kadang-kadang, saat kami melakukan inspeksi, para pejuang lingkungan menyadari bahwa volume sampah sangat sedikit. Kami mengetahuinya karena mereka (bisnis) sedang membuka lowongan habal habal pengemudi (sepeda motor) membuang sampahnya,” kata Manuel Fudolin dari bagian pengelolaan sampah.

Pada hari-hari biasa, Fudolin mengendarai sepeda motornya dengan harapan bisa melihat penduduk setempat membakar sampah, yang sebagian besar adalah sisa makanan, yang melanggar Undang-Undang Udara Bersih tahun 1999.

Dia telah sukses sejauh ini. Sebanyak 18 pelanggar, sebagian besar resor dan individu, tertangkap basah membuang limbah non-biodegradable di lahan kosong di Panglao.

“Sekarang para penjahat lebih pintar,” kata Fudolin. “Mereka membakar kuitansi atau merobeknya hingga berkeping-keping agar tidak tertangkap.”

Masalah yang diperburuk oleh bisnis swasta

Meskipun Dinas Pengelolaan Sampah tidak mempunyai kewenangan kepolisian untuk menangkap pelanggar, namun sanksi tetap dikenakan setelah izin tahunan diperbarui. Agar suatu usaha dapat memperoleh izin, ia harus membayar denda karena kesalahan pengelolaan limbah padat dan masalah sanitasi.

Namun, ada pula yang menunda mendapatkan izin.

Data usaha yang terdaftar dari Badan Perizinan dan Usaha (BPLO) tersedia tetapi tidak lengkap. Artinya, beberapa bisnis di Panglao menjalankan bisnis tanpa dokumen yang diperlukan.

Di Dinas Pariwisata, Leonidas Senica mengakui praktik tersebut lumrah. Di sisi lain, mereka melacak bisnis nyata di lapangan dan menunjukkan bisnis mana yang beroperasi tanpa registrasi yang diperlukan.

Contoh kasus: Pusat penyelaman sementara. Dinas Pariwisata mencatat ada 13 pusat penyelaman sementara di Panglao yang tidak terdaftar di pemerintah kota.

Resor di Panglao
Jumlah resor berdasarkan catatan 336
Dengan sertifikat kepatuhan lingkungan 84
Dengan izin pembuangan yang sah 6
Dengan izin pembuangan yang dikeluarkan 4
Tanpa izin pemberhentian 323
Non-operasional 3

Setelah penutupan Boracay, LPP mengevaluasi resor di Panglao dan menemukan bahwa sebagian besar resor tidak memiliki izin lingkungan. Sumber: Biro Pengelolaan Lingkungan Hidup Wilayah 7, per 26 April 2018

Demikian pula, sebagian besar resor dan hotel di Panglao terus menerima wisatawan meski tanpa Sertifikat Kepatuhan Lingkungan (ECC) dan izin pembuangan yang memadai. (BACA: Pulau Panglao berikutnya dalam ‘tindakan keras DENR terhadap pelanggar lingkungan’)

Di bidang pariwisata, beberapa pelaku usaha juga enggan mengungkapkan jumlah pasti kedatangan pengunjung, sehingga membatasi program pemerintah kota yang bertujuan melindungi wisatawan.

Hanya 55% dari total jumlah hotel, resor, dan penginapan di pulau tersebut yang melaporkan angka sebenarnya ke kantor pariwisata. Mereka mempunyai kasus “outlier” atau resor yang tidak mengungkapkan data dan angka hunian palsu.

“Jika sebuah resor memiliki lebih dari 300 kamar dan mereka hanya menerima 5.000 tamu dalam setahun, Anda pasti tidak akan mempercayainya, bukan? Jadi kami tidak sertakan angkanya,” ujarnya. “Jika angkanya ternyata tidak kredibel, kami tidak memasukkannya ke dalam data akhir,” tambahnya.

Kurangnya data yang lengkap menghambat upaya kantor setempat untuk mengawasi tidak hanya limbah padat, namun juga operasional bisnis di wilayah tersebut. Hal ini juga menunda permintaan pendanaan nasional untuk jalan, peralatan untuk layanan sosial dan pembangunan gedung untuk wisatawan.

Juga tidak jelas apakah bisnis Panglao, terutama bisnis besar, mempunyai program pengelolaan limbah padat internal yang ekstensif.

Kami menghubungi Asosiasi Hotel, Resor, dan Restoran Bohol (BAHRR), organisasi induk lembaga pariwisata di provinsi tersebut, namun mereka tidak menanggapi pertanyaan kami.

Birokrasi yang rapuh

Pemerintahan walikota Panglao yang tidak stabil juga telah mengalihkan perhatian dari masalah sampah.

Awal tahun ini, Walikota Leonila Montero dipecat oleh Ombudsman karena melanggar larangan pengangkatan satu tahun. Ombudsman memutuskan dia bersalah atas “pelanggaran sederhana” dan didenda 3 bulan skorsing tanpa dibayar. (BACA: Walikota Panglao diskors, menghadapi dakwaan korupsi karena menunjuk kandidat yang kalah)

Wakil Walikota Pedro Fuertes segera menjabat.

Saat tahun 2018 dibuka, Montero tidak dapat kembali menjabat. Fuertes menolak untuk mengosongkan kursi walikota meskipun ada perintah dari Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah (DILG), dengan alasan bahwa hal tersebut tidak memiliki dukungan hukum.

Namun tarik menarik terus berlanjut. (BACA: Menyebarkan ‘Humor’ Adalah Sabotase Ekonomi – Memo Walikota Bohol)

Juni lalu, Pengadilan Banding mengeluarkan keputusan yang mengangkat kembali Montero sebagai walikota Panglao. Hal ini didukung oleh Memorandum DILG Wilayah VII tertanggal 27 Oktober 2018, yang menyerukan “implementasi segera keputusan CA terhadap Walikota Leonila P. Montero dari Panglao, Bohol.”

Bagaimana politik Panglao mempengaruhi program pariwisata dan pengelolaan sampah?

Banyak sekali, kata Frater Miloy Bululan dari Holy Name University (HNU). Bululan berspesialisasi dalam studi pariwisata dan meraih gelar doktor dalam Pembangunan Internasional. HNU adalah sekolah swasta terbesar di Kota Tagbilaran.

“Peran LGU (unit pemerintah daerah) sangat besar dalam mengelola pariwisata dan permasalahan sosial terkait. LGU harus mengeluarkan kebijakan untuk memproses, mengatur dan mengendalikan aktivitas operator tur independen,” katanya.

“Kebijakan berdampak pada izin mendirikan bangunan, pelatihan, dan pengelolaan limbah. Jika tidak, sistem akan berantakan dan masyarakat hanya akan melakukan apa yang menguntungkan mereka,” tambah Bulilan.

Pesta politik ini juga mengesampingkan isu-isu lain dalam memperkuat sistem pengelolaan sampah lokal dan upaya lingkungannya. Selama satu tahun tarik-menarik politik, Panglao menunda penunjukan petugas lingkungan hidup dan sumber daya alam kota (MENRO) untuk mengoordinasikan upaya kantor lokal dengan intervensi provinsi.

Walikota Fuertes menolak diwawancarai untuk serial ini.

Banyak sekali solusi tetapi kemauan politik lemah

Menyelesaikan permasalahan sampah ibarat sebuah tripod, kata dr. Federico Ticong, ketua departemen sosiologi HNU. Ada tiga faktor yang harus dilibatkan secara aktif: unit pemerintah daerah, undang-undang nasional, dan organisasi masyarakat sipil (CSO).

Semua elemen ini hadir, namun goyah, di Panglao.

Terdapat undang-undang nasional tentang pengelolaan sampah padat dan undang-undang tersebut telah diadaptasi, namun sistem tersebut masih kewalahan dengan volume sampah yang dihasilkan oleh bisnis pariwisata. Panglao tidak memiliki gerakan CSO yang kuat.

Ticong mengatakan ada banyak organisasi dan asosiasi di Bohol yang berkampanye untuk pelestarian lingkungan, namun tidak ada pelobi lokal yang kuat dalam pengelolaan limbah padat. Beberapa aktivis lingkungan hidup di masa lalu, kata Ticong, kini telah dipekerjakan oleh hotel dan resor besar.

“Ada juga kekhawatiran tentang seberapa terdidiknya para pemimpin daerah kita dalam pengembangan pariwisata berkelanjutan, termasuk pengelolaan sampah, dan tentu saja betapa tulusnya mereka,” kata Ticong. “Pemkot harus menegakkan kewenangannya terhadap pelanggar. Tidak cukup jika pelanggarnya didenda.”

LGU juga mengecam kurangnya sumber daya yang menyebabkan kegagalan mereka dalam mengadaptasi langkah-langkah pengelolaan limbah padat. Namun insinyur Eligio Ildefonso dari Komisi Nasional Pengelolaan Limbah Padat (NSWMC) di Departemen Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam (DENR) tidak menyetujuinya.

“Kami tidak percaya karena mereka (LGU) menerima IRA (Internal Revenue Allotments). Mereka harus mengalokasikan sumber daya untuk pengelolaan sampah,” kata Ildefonso. “Tidak benar kalau mereka tidak punya uang. Banknya tutup tapi LGU punya uang,” tambahnya. (LGU akan tetap punya uang meski bank tutup.)

Menurut Ildefonso, solusi permasalahan sampah yang menghantui pantai Panglao bermuara pada satu kalimat: kemauan politik.

“Intinya adalah kemauan politik, hanya saja pengelolaan sampah tidak menjadi prioritas mereka,” kata Ildefonso. “Mereka (pejabat daerah) tidak mau menyentuh pengelolaan sampah yang baik dan ketat, karena dianggap akan mengurangi perolehan suara.”

Selain itu, pejabat daerah juga takut akan kemarahan investor.

Boy* yang bekerja di pemerintah kota menunjukkan bahwa Panglao menghargai investor dan prioritas ini memungkinkan perusahaan untuk menghindari aturan seperti beroperasi tanpa izin dan izin yang memadai.

“Saya pikir hal ini selalu bergantung pada CEO lokal. Kalau mereka tidak punya kemauan politik, sekuat apa pun kita gigih, kalau mereka tidak punya kemauan politik, maka kita tidak bisa berbuat apa-apa,” kata Boy.

“Menurut pengalaman saya… ada kemauan politik, tapi setengah matang… tergantung kesenangan mereka. Mereka takut jika ketat, investor akan berhenti berinvestasi di sini.” – Rappler.com

*Nama dirahasiakan berdasarkan permintaan.

Kisah ini adalah bagian dari seri pariwisata dan pengelolaan sampah di Filipina, dan didukung oleh Jaringan Jurnalisme Bumi (EJN) Internews.

SDY Prize