• July 18, 2024
Pikiran tentang Putri Seorang Imigran

Pikiran tentang Putri Seorang Imigran

Kami mungkin minoritas, tapi kami ada di sini. Kita mungkin berada di negara baru. Disini.

Itu adalah pemandangan yang sangat saya ingat dengan baik. Guru saya meminta kami untuk mengangkat tangan jika kami mengidentifikasi diri kami dengan pertanyaannya, sebuah pengantar untuk topik berikutnya tentang Pekerja Filipina di Luar Negeri (OFWs).

Pertama, dia menanyakan siapa di antara kami yang salah satu orangtuanya bekerja di luar negeri. Karena ingin menjadi bagian dari mayoritas, saya mengangkat tangan dan menceritakan bahwa ayah saya (seperti banyak orang lainnya) bekerja di luar negeri.

Guru mengajukan pertanyaan kedua – siapa yang kedua orang tuanya bekerja di luar negeri? Masih terlalu bersemangat untuk melakukan aktivitas menarik, saya mengangkat tangan. Saya langsung dimanjakan dan dihibur. Saat itulah aku menyadari bahwa aku sendirian.

Saya tidak tahu bahwa saya bukan bagian dari norma dan kejadian itu tetap tersimpan dalam ingatan saya. Renungan itu berakhir di jurnal saya dan tidak dibagikan kepada siapa pun. Aku lebih khawatir dengan reaksi orang tuaku, aku tidak ingin mereka khawatir dengan apa yang aku pikirkan.

Saya berusia 12 tahun ketika pertama kali meninggalkan negara itu, menuju penerbangan internasional jarak jauh pertama saya. Kami sedang dalam perjalanan ke London. Apa yang awalnya dijadwalkan sebagai liburan tiga bulan setelah mereka diberikan visa penduduk tanggungan berubah menjadi urusan 10 tahun.

Butuh perjuangan selama 10 tahun untuk terbang ke London mengunjungi orang tua kami yang berada di luar negeri ketika sekolah libur dan kemudian terbang kembali ke tempat tinggal kami yang sederhana di Iloilo dua hingga tiga bulan setelah itu.

Imigran

12 tahun kemudian, saya menyelesaikan gelar saya di Filipina dan secara permanen bergabung dengan keluarga saya di London. Saya tidak menyadari bahwa saya menjadi salah satu dari sedikit imigran generasi 1,5 Filipina.

Itu adalah pemikiran yang saya sambut dengan sepenuh hati, namun itu juga merupakan kenyataan yang tidak dipahami oleh sebagian besar keluarga dan teman kami. Kami salah satu yang beruntung, kata mereka. Kita bisa menjalani kehidupan yang berbeda, menganut dua budaya, berbicara bahasa ibu, namun tetap berinteraksi dengan orang asing di tempat baru.

Itu adalah pengalaman yang hanya dimiliki sedikit orang, dan dalam beberapa hal kami merasa senang. Namun, seseorang juga tidak memahami perasaan dua rumah. Setiap kali kami berada di London, kami merindukan segala sesuatu tentang kehidupan kami di Iloilo, suasana dan kesederhanaannya, terutama keluarga dan teman yang kami kenal dan cintai. Namun setiap kali kami pulang ke Filipina, kami merindukan suara, bau, seluruh hiruk pikuk London.

Sebagai anak perempuan yang bekerja dari dua orang tua yang bekerja di luar negeri, saya tahu nilai pekerjaan yang menyediakan makanan bagi kita dan mendanai gaya hidup yang nyaman. Orang-orang di kampung halaman tidak menyadari betapa sulitnya menjadi bagian dari negara baru.

Saya memiliki sedikit masalah dengan rasisme, mengingat warna coklat saya dan apa yang mereka sebut sebagai aksen Amerika saya.

Ada serangan kecil di mana beberapa orang berpindah tempat duduk saat saya berada di kereta, hanya karena saya berkulit coklat. Itu terjadi beberapa tahun lalu, dalam perjalanan ke pedesaan.

Di kota seperti London, setiap orang tampak aneh dan beragam, namun kebanyakan dari mereka adalah orang Inggris. Percaya atau tidak, ada banyak orang yang akan menegur Anda karena mereka berbicara dengan aksen yang tidak mereka pahami atau menggunakan istilah sehari-hari atau “Amerika”. Saya menepisnya dengan mudah, menyadari bahwa komentar seperti itu datang dari orang-orang yang menolak menerima keberagaman di kota.

‘Disini’

Dalam beberapa bulan terakhir, saya mulai merasa kesal karena merasa bahwa menjadi seorang imigran adalah hal yang salah – terutama setelah pemberitaan mengenai meningkatnya jumlah imigran yang mencari padang rumput yang lebih hijau di Inggris (UK) dan dampaknya terhadap lingkungan hidup. ekonomi lokal.

Sejujurnya, komentar negatif tersebut tidak adil karena sebagian besar warga Filipina yang bekerja di sini hanya memenuhi permintaan tenaga kerja yang tidak dapat dipenuhi oleh warga negara Inggris. Bagaimana kita bisa dikritik ketika kita membayar pajak, berkontribusi pada perekonomian negara dan tidak mengklaim manfaat? Saya bertanya pada diri sendiri, mengapa kami dikutuk karena menjadi imigran?

Jika Dinas Kesehatan Nasional Inggris tidak melakukan rekrutmen massal di Filipina dan mencari orang tua kami, kami tidak akan berada di sini. Mereka memperjelas tuntutan mereka ketika mereka merekrut perawat pada tahun 2000, lalu mengapa kita sekarang merasa tidak diinginkan? Saya menolak untuk percaya bahwa keberagaman di London yang telah kita nikmati dalam beberapa tahun terakhir semakin memudar.

Sebagai imigran, kami juga melakukan pengorbanan sendiri. Kami harus meninggalkan sebagian hidup kami di Filipina dan memulai hidup baru di negara asing. Kami menganut budaya asing dan melakukan penyesuaian untuk menyeimbangkan pendidikan kami dengan budaya mereka.

Kami mungkin minoritas, tapi kami ada di sini. Kita mungkin berada di negara baru. Disini. Kami ada dan berusaha menjadi representasi yang baik dari Filipina. – Rappler.com

Angelie Benjamin berasal dari kota Iloilo dan mencoba menyesuaikan diri dengan kehidupan kota London yang sibuk. Dia pertama kali terbang ke London pada tahun 2001 dan sekarang menjadi penduduk tetap pada tahun 2009. Dia bekerja di sana sebagai perawat junior dan penulis lepas untuk situs berita musik Korea.

SDY Prize