• July 18, 2024
Polisi menyita Shabu senilai P1 juta di Kota Olongapo

Polisi menyita Shabu senilai P1 juta di Kota Olongapo

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Polisi Luzon Tengah melakukan serangkaian penggerebekan anti-narkoba ilegal di Olongapo dan Angeles City

PAMPANGA, Filipina – Intelijen polisi dan agen anti-narkoba menyita metamfetamin hidroklorida atau shabu senilai R1 juta dari 6 tersangka pengedar narkoba di 3 kota Olongapo City di Zambales pada tanggal 26 dan 27 Maret.

Direktur Polisi Kota Olongapo Kolonel Benjamin Sembrano mengatakan para tersangka diidentifikasi sebagai Magnolia Chan, 20, dari Barangay Pag-asa dan Gordon Heights. Bhob Christian Andrade, 22; Benyamin Hernandez, 25; Muslim Berca, 42.

Dia mengatakan, keempatnya masuk dalam daftar pantauan Kepolisian Nasional Filipina-Badan Pemberantasan Narkoba Filipina.

Dari tangan tersangka disita 41 buah kantong plastik kedap panas berisi kemungkinan sabu seberat 150 gram dengan harga Rp500.000; sekantong daun dagga kering; 130 tablet kemungkinan obat pesta; dan pistol Glock 19 9 mm dengan magasin berisi 15 peluru tajam

Di Pantai Baloy, Barangay Barreto, polisi menangkap Omar Khan Benito, 30; dan Ceferino Estrada, 52 tahun, yang menghasilkan 10 sachet sabu seberat 150 gram dengan harga Rp 500.000.

Tanod barangay yang memberlakukan jam malam pada tanggal 26 Maret menimpa 3 orang yang menjual obat-obatan terlarang.

Para tersangka kemudian diidentifikasi sebagai Francis Vargas, 39, mantan narapidana di Penjara Distrik Kota Angeles; Analinda Gonzales, 43; dan Roderick Pija, 46.

Dalam laporan polisi Kota Angeles, diketahui bahwa penjaga barangay keliling melihat Pija di jalan sekitar pukul 23.00 dan menyuruhnya pulang.

Setelah beberapa saat para penjaga melihatnya lagi, kali ini sedang berbicara dengan seorang pria dan seorang wanita.

Saat petugas barangay mendekat, mereka melihat Pija melemparkan sesuatu ke trotoar, yang tampaknya adalah sekantong sabu.

Para tanod juga menyita dari Vargas dan Gonzales sebuah dompet koin hitam berisi 3 sachet kemungkinan sabu.

Semua tersangka yang ditangkap di Kota Olongapo dan Kota Angeles menghadapi dakwaan karena melanggar Undang-Undang Republik 9165, Undang-undang Narkoba Berbahaya Komprehensif tahun 2002.

Selain kepemilikan dan penjualan narkoba, Pija, Vargas dan Gonzales menghadapi dakwaan pelanggaran RA 11332 karena melanggar pedoman pemerintah tentang Peningkatan Karantina Komunitas (ECQ).

Pelanggaran aturan karantina

Sementara itu, Direktur Polisi PRO3 Brigjen Rhodel Sermonia mengumumkan pada Selasa, 31 Maret, Polda berhasil menangkap sekitar 12.000 orang karena melanggar aturan dan pedoman ECQ.

Dari jumlah tersebut, 3.300 orang ditangkap karena melanggar aturan jam 8 malam. sampai jam 5 pagi jam malam sementara yang lainnya ditangkap karena melanggar larangan minuman keras, merokok di tempat umum dan ketidaktaatan di pos pemeriksaan dan pos pemeriksaan.

“Kami terus mengimbau masyarakat untuk tetap berada di dalam rumah dan mengikuti pedoman Karantina Komunitas yang Ditingkatkan untuk membantu mencegah penyebaran COVID-19,” kata Sermonia. – Rappler.com

Togel SDY