• July 18, 2024
Rowena Guanzon dicopot dari jabatan Komisaris Comelec

Rowena Guanzon dicopot dari jabatan Komisaris Comelec

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Proses pemakzulan untuk mencopot Guanzon tidak akan melampaui masa pensiunnya pada 2 Februari 2022

Ringkasan
  • Rumor mengklaim: Komisioner Pemilihan Umum (Comelec) Rowena Guanzon memiliki Ferdinand “Bongbong” Marcos Jr. didiskualifikasi dari jabatan Komisioner Pemilihan (Comelec). dalam pemilihan presiden.
  • Kapan: TIDAK BENAR
  • Kebenaran: Seorang komisaris Comelec seperti Guanzon hanya dapat diberhentikan melalui pemakzulan. Ini adalah proses panjang yang belum dimulai dan tidak akan mencapai jadwal pensiun Guanzon pada 2 Februari 2022. Comelec juga tidak memiliki pernyataan tentang pencopotan Guanzon dari jabatan komisaris.
  • Mengapa Anda harus memeriksa fakta: Pada saat cek fakta ini ditulis, video dengan rumor ini mendapat lebih dari 2.600 reaksi, 400 komentar, dan 139.649 penayangan di YouTube.
Detail

Postingan tanggal 29 Januari di saluran YouTube “Banat Trending News” menyebutkan bahwa Komisioner Pemilihan Umum (Comelec) Rowena Guanzon telah dicopot dari jabatannya.

Judul postingan tersebut berbunyi, “HALA! MENGONFIRMASI! MATAP0S BILANG AYAH D1S-QUAL!FY-si BBM! GUANZON DARI COMELC DIHAPUS? MENANGIS”

Thumbnail video YouTube tersebut juga memuat kalimat “Konfirmasi sibak sa pesto” beserta foto Guanzon, juru bicara Comelec James Jimenez, Presiden Rodrigo Duterte, calon presiden Ferdinand “Bongbong” Marcos Jr., dan Atty. Larry Gadon.

Juga terlihat garis yang ditumpangkan “OMG! Rowena Gunson hilang!” sepanjang video.

Pada saat pemeriksaan fakta ini ditulis, video tersebut mendapat lebih dari 2.600 reaksi, 400 komentar, dan 139.649 penayangan di YouTube.

Pepatah ini tidak benar.

Seorang komisaris Comelec seperti Guanzon hanya dapat diberhentikan melalui pemakzulan. Ini adalah proses panjang yang belum dimulai dan tidak akan mencapai jadwal pensiun Guanzon pada 2 Februari 2022. Comelec juga tidak memiliki pernyataan tentang pencopotan Guanzon dari jabatan komisaris.

Berdasarkan Pasal XI Konstitusi Filipina tahun 1987, pemakzulan untuk memberhentikan pejabat komisi konstitusi akan melalui proses yang berbeda.

Dalam Pasal 3 pasal tersebut disebutkan bahwa segala persoalan pemakzulan diberikan paling lama 10 hari kerja sebelum dituangkan dalam Tata Tertib DPR. Setelah itu, kasus tersebut akan diberikan waktu tiga hari sidang untuk diserahkan ke Komite Kehakiman DPR, dan kasus tersebut akan diadili dalam waktu 60 hari sidang sebelum komite tersebut merumuskan resolusi.

FAKTA CEPAT: Bagaimana cara kerja penuntutan?

Guanzon akan pensiun pada 2 Februari 2022, mengakhiri tujuh tahun masa jabatannya di Comelec yang dimulai ketika ia diangkat ke pos tersebut pada tahun 2015.

Beberapa hari sebelum jadwal pensiunnya, Guanzon secara terbuka mengumumkan bahwa dia telah memilih untuk mendiskualifikasi calon presiden Marcos. Guanzon tidak menunggu divisinya mengeluarkan keputusannya setelah ponente, Komisaris Aimee Ferolino, diduga menjadi “incommunicado”.

Menanggapi apa yang dilakukan Guanzon, Penasihat Umum Partido Federal ng Pilipinas George Briones meminta Comelec untuk menyelidiki Guanzon dan mencabut izinnya sebagai pengacara.

Guanzon mengatakan bahwa penyelidikan kasus administratif terhadapnya tidak termasuk dalam yurisdiksi Comelec en banc karena dia adalah pejabat yang dapat dimakzulkan berdasarkan Konstitusi. – Lorenz Dantes Gairah/Rappler.com

Bagikan jika Anda melihat halaman, grup, akun, situs web, artikel, atau foto Facebook yang mencurigakan di jaringan Anda. Kirimkan ke [email protected]. Setiap orang pemeriksaan faktamari kita lawan penyebaran informasi palsu atau menyesatkan.

Data SGP Hari Ini