• July 18, 2024
Tentang Orang Filipina di Luar Negeri

Tentang Orang Filipina di Luar Negeri

Saya merasa lebih seperti orang Filipina di luar negeri dibandingkan di dalam negeri, namun saya menggunakan sudut pandang itu untuk keuntungan saya

Tahun lalu, saya takjub melihat betapa saya merasa lebih seperti orang Filipina di Singapura dibandingkan di Filipina.

Sebagai seorang “orang Filipina asing” yang lahir di Indonesia dan bersekolah di sekolah menengah internasional, saya sangat tertarik dengan Singapura. Saya tahu bahwa kota ini adalah kota kosmopolitan yang dihuni oleh orang Tionghoa, Melayu, India, dan orang asing yang dapat mengajari saya tentang budaya lain.

Bagaimanapun, globalisme menemukan benang merah di antara berbagai ras. Pindah ke luar negeri adalah kesempatan sempurna untuk mengasimilasi dan melokalisasi cara hidup baru.

Namun untuk beberapa saat saya bingung.

Saya tidak menyangka bahwa pindah ke luar negeri akan menjelaskan betapa Filipinanya saya sampai saya menghubungkan titik-titik tersebut dengan warga negara lain.

Saya tidak perlu berbicara bahasa Tagalog dengan lancar atau mendiskusikan politik atau sejarah Filipina untuk menandai diri saya sebagai orang Filipina. Memahami isu identitas orang Filipina kini menjadi hal yang praktis.

Daripada mencoba menemukan identitas orang Filipina, seperti yang dimaksud orang Filipina ketika saya masih tinggal di rumah, tinggal di luar negeri justru memunculkan sifat orang Filipina dalam diri saya tanpa saya harus berusaha terlalu keras.

BERGERAK. Rica mendokumentasikan hari dia pindah ke Singapura.

Rika Facundo

‘Filipinoisme’

Di Singapura yang peraturannya ditegakkan dengan ketat, masyarakat Filipinalah yang berpikir dua kali untuk menyeberang jalan di lampu merah. Namun orang Filipina kemungkinan besar tidak akan mempraktikkannya ketika dia kembali ke rumah.

Di Singapura, dimana keluhan mengenai keterlambatan kereta merupakan hal biasa, masyarakat Filipina akan memiliki kesabaran untuk tersenyum mengenai hal tersebut. Kami terbiasa dengan lalu lintas tanpa henti di EDSA karena ketahanan kami berasal dari perjuangan yang lebih besar seperti kemiskinan dan bencana alam.

Di Singapura, yang merupakan pusat global bagi para profesional, masyarakat Filipina mempunyai kebiasaan mengatakan “Saya minta maaf” ketika mereka tidak perlu melakukannya.

Di Singapura, negara dengan etos kerja yang kuat dan ketat, saya belajar bahwa keterampilan dapat dikembangkan namun rasa kasih sayang tidak pernah bisa diajarkan, dan itulah yang saya syukuri dari budaya Filipina. Bayangkan ancaman ganda yang bisa kita hadapi jika kita bisa memanfaatkan kedua sifat tersebut.

Di Singapura, atau negara lain tempat kita bermigrasi, gaya hidup kita berubah.

Budaya kolektivis yang menjadi ciri sebagian besar negara-negara Asia memupuk kemandirian yang berakar pada orang tua dan penolong kita, dan tumbuh dengan saling ketergantungan.

Biasanya, kemerdekaan penuh baru diberikan kepada masyarakat Filipina yang sudah jauh lebih tua, sehingga kurangnya keterampilan rumah tangga – memasak, bersih-bersih, dan mencuci pakaian, serta buta huruf dalam hal keuangan, menjadi lebih jelas ketika tinggal di luar negeri.

Ekspatriat kelas menengah atas yang baru lahir mungkin mencari di Google “cara menghilangkan noda luntur warna” dan “cara membuka toilet atau kamar mandi yang tersumbat tanpa Ya.” Filipina mungkin merupakan negara dunia ketiga, namun Anda dapat menghargai bagaimana rumah dapat memanjakan Anda jika Anda tidak perlu membayar sewa.

Memang benar, saya menyadari bahwa kita memerlukan kontras untuk melihat garis-garis halus yang menentukan siapa diri kita. Paparan di luar negeri membuat kita sangat sadar akan kekuatan dan kelemahan yang lahir dari budaya Filipina – sifat-sifat yang dapat kita manfaatkan dan upayakan untuk menjadi orang Filipina yang lebih baik, untuk bersaing dalam perekonomian global, pelajaran yang dapat kita ambil bagi kita yang membayarnya ke depan ketika kita kembali ke rumah.

Gambar yang lebih besar

Paparan di luar negeri juga memberikan kesamaan yang lebih besar di antara masyarakat Filipina dari latar belakang yang berbeda. Dengan mengambil langkah mundur dan melihat gambaran yang lebih besar, hal-hal sepele seperti bahasa, geografi, kulit, dan kelas sosial ekonomi menjadi kurang penting.

Keterhubungan dengan Filipina ini terlihat jelas ketika saya menghadiri acara di sebuah lembaga swadaya masyarakat (LSM) tempat saya menjadi sukarelawan. Saya mendengarkan seorang pekerja rumah tangga berbicara tentang perjuangannya bekerja di Singapura.

Terlepas dari perbedaan latar belakang pendidikan dan ekonomi, saya dapat mengaitkan sifat tentatif izin kerja kami dengan stereotip yang harus kami tantang. Terlebih lagi, kami berdua meninggalkan Manila untuk mengejar masa depan yang menjanjikan. Tas kami penuh dengan kisah-kisah yang kami bawa ke Singapura – kisah-kisah yang berisi tentang keluarga, teman, dan impian.

DUNIA KECIL. Di dunia barunya, Rica masih terhubung dengan akar Filipina-nya

Rika Facundo

Filipina modern

Kini, karena semakin mudah untuk bepergian, bekerja atau belajar di luar negeri, saya gembira dengan paparan yang akan diperoleh masyarakat Filipina di usia yang lebih muda.

Berbeda dengan sebelumnya ketika anak budaya ketiga (TCK) lahir dari lingkungan tempat orang tuanya menetap, generasi baru akan terglobalisasi dan terlokalisasi sebagai hasil dari pilihan untuk pindah ke luar negeri.

Saya yakin para pekerja Filipina di luar negeri, ekspatriat, dan “orang Filipina perantauan”lah yang akan membentuk masa depan Filipina, tidak hanya melalui pengiriman uang, namun dengan pemahaman yang lebih baik tentang siapa kita dan apa yang bisa kita lakukan sebagai sebuah negara.

Sudah setahun sejak saya meninggalkan Manila. Memang benar, saya masih merasa lebih seperti orang Filipina di luar negeri dibandingkan di dalam negeri, namun saya menggunakan sudut pandang itu untuk keuntungan saya.

Di sini saya menyadari bahwa ini bukan tentang menemukan identitas Filipina Anda, tetapi merangkul bagaimana DNA budaya yang mendasarinya telah mengangkat Anda menjadi satu kesatuan. Ini tentang menghargai nuansa dan nilai-nilai yang membedakan Anda dari orang lain di dunia. – Rappler.com

Togel SDY