• July 18, 2024
Tentara, MILF menggunakan bola basket untuk membangun aliansi yang lebih kuat di Lanao del Sur

Tentara, MILF menggunakan bola basket untuk membangun aliansi yang lebih kuat di Lanao del Sur

Keringat dan tekad terlihat di wajah para pemain saat mereka bertarung, dan setiap poin yang dicetak merupakan kemenangan kecil dalam upaya berkelanjutan untuk mempertahankan hasil dari proses perdamaian Mindanao.

LANAO DEL SUR, Filipina – Saat matahari terbenam di jalan berdebu Lanao del Sur, sebuah aliansi tak terduga turun ke lapangan basket pada hari Minggu, 29 Januari.

Hanya beberapa menit sebelum pertandingan, para tentara, yang seragamnya dihiasi lambang Angkatan Bersenjata Filipina, berdiri bersama anggota Front Pembebasan Islam Moro (MILF), beberapa di antaranya mengenakan pakaian tradisional, sebagai bukti budaya dan identitas khas mereka.

Namun pada hari ini, dengan setiap pantulan bola, mereka bersatu untuk tujuan yang sama: membangun kepercayaan, meningkatkan kerja sama, dan berdiri bersama melawan momok ekstremisme radikal yang mengancam perdamaian Mindanao.

Inisiatif ini, meskipun bukan yang pertama, muncul setelah konflik bersenjata selama bertahun-tahun antara MILF dan pemerintah yang menyebabkan pengungsian massal, trauma dan kekerasan di dua provinsi Lanao dan wilayah mayoritas Muslim lainnya di Mindanao.

“Peristiwa penting ini akan memperkuat persaudaraan antara MILF dan sektor keamanan,” kata anggota parlemen Bangsamoro dan komandan Front MILF Northeast Mindanao Basit Abbas, yang juga dikenal sebagai Jannati Mimbantas.

Permainan ini diselenggarakan dan diselenggarakan oleh Brigade Infanteri ke-103 Angkatan Darat dengan bantuan kelompok-kelompok seperti Institut Komunikasi Strategis Perdamaian dan Program Peningkatan Kapasitas Amerika Serikat, dan Senganen o Mindanao (Harapan untuk Mindanao).

Brigadir Jenderal Yegor Barroquillo Jr., komandan Brigade 103 Angkatan Darat, mengatakan mereka menyelenggarakan pertandingan bola basket untuk menyediakan platform bagi langkah-langkah membangun kepercayaan dan untuk memperkuat hubungan antara pemangku kepentingan yang berbeda saat mereka bekerja sama untuk “penyembuhan masa lalu dan rekonsiliasi sejati.” . “

“Ini hanyalah awal dari program kami. Kami akan memiliki lebih banyak lagi dalam beberapa bulan ke depan,” katanya.

Barroquillo mengatakan dia mendaftarkan MILF dalam perang melawan Dawlah Islamiyah dan kelompok sekutunya di Lanao del Sur dan meminta mantan pemberontak untuk membantu mengambil alih provinsi tersebut. menembak (perang klan) yang merugikan kampanye perdamaian dan ketertiban pemerintah.

Aliyah Adam, koordinator Program Komunikasi Strategis dan Peningkatan Kapasitas, mengatakan beberapa bulan yang lalu ada kekhawatiran tentang bagaimana menjaga jalur komunikasi tetap terbuka antara MILF dan pihak pemerintah, terutama di tingkat akar rumput.

Ia dan pemangku kepentingan lainnya mengatakan penggunaan olahraga sebagai alat persatuan dan kerja sama merupakan langkah positif dalam menjaga manfaat proses perdamaian, dalam hal ini di provinsi Lanao.

Militer mengatakan mereka akan mengadakan lebih banyak pertandingan bola basket di Lanao del Sur dan Lanao del Norte setiap bulannya.

Setidaknya 24 tentara, polisi dan anggota MILF bertarung sebagai tim merah dan hijau di lapangan basket. Setiap tim terdiri dari gabungan tentara, polisi dan anggota MILF yang bekerja sama sebagai satu kelompok melawan yang lain.

Tim merah memenangkan seri pertandingan pertama, dan pertandingan berikutnya antara kedua tim akan diadakan pada 12 Februari di kota Munai di Lanao del Norte. Pertandingan ketiga akan diadakan di kota Butig di Lanao del Sur.

Pada hari Minggu di lapangan basket, keringat dan tekad terlihat di wajah para pemain saat mereka bertarung, setiap poin mencetak kemenangan kecil dalam upaya berkelanjutan untuk mempertahankan hasil dari proses perdamaian.

Tapi bukan hanya permainan yang menyatukan mereka, tapi tawa bersama, persahabatan dan tujuan hari itu, kata para pejabat.

“Saat itu kami bukan lagi musuh, melainkan saudara yang bersatu demi tujuan bersama,” kata Abbas.

Saat peluit akhir dibunyikan, menandai berakhirnya pertandingan pertama, mereka yang menonton pasti akan terkejut dengan simbolisme momen tersebut: setelah bertahun-tahun penuh kebencian dan kekerasan, kita bisa berkumpul dan menemukan titik temu. – Rappler.com

Pengeluaran SGP