• June 21, 2024
Tiongkok memperingatkan AS untuk menghentikan penindasan atau mengambil risiko ‘konflik’

Tiongkok memperingatkan AS untuk menghentikan penindasan atau mengambil risiko ‘konflik’

“Persepsi dan pandangan Amerika Serikat terhadap Tiongkok telah sangat terdistorsi,” kata Menteri Luar Negeri Qin Gang

BEIJING, Tiongkok – Amerika Serikat harus mengubah sikapnya yang “menyimpang” terhadap Tiongkok atau “konflik dan konfrontasi” akan terjadi, kata menteri luar negeri Tiongkok pada Selasa (7 Maret), sambil mempertahankan posisinya mengenai perang di Ukraina dan hubungan dekatnya dengan Rusia.

AS lebih melakukan penindasan dan pembendungan terhadap Tiongkok dibandingkan melakukan persaingan yang adil dan berdasarkan aturan, kata Menteri Luar Negeri Qin Gang pada konferensi pers di sela-sela pertemuan parlemen tahunan di Beijing.

“Persepsi dan pandangan Amerika Serikat terhadap Tiongkok sangat terdistorsi,” kata Qin, yang merupakan pembantu terpercaya Presiden Xi Jinping dan hingga saat ini menjadi duta besar Tiongkok untuk Washington.

“Mereka memandang Tiongkok sebagai pesaing utama dan tantangan geopolitik yang paling penting. Ini seperti kancing pertama di kaus yang salah tempat.”

Hubungan antara kedua negara adidaya telah tegang selama bertahun-tahun karena sejumlah masalah, termasuk Taiwan, perdagangan, dan baru-baru ini perang di Ukraina, namun hubungan tersebut memburuk bulan lalu setelah Amerika Serikat menembak jatuh sebuah balon di lepas Pantai Timur AS yang dikatakannya. Cina tadinya. kapal mata-mata.

Amerika mengatakan pihaknya membangun jalur pengaman bagi hubungan dan tidak mencari konflik, namun Qin mengatakan bahwa dalam praktiknya hal ini berarti bahwa Tiongkok tidak seharusnya menanggapi dengan kata-kata atau tindakan ketika difitnah atau diserang.

“Itu tidak mungkin,” kata Qin pada konferensi pers pertamanya sejak menjadi menteri luar negeri pada akhir Desember.

Komentar Qin mencerminkan nada kasar pendahulunya, Wang Yi, yang kini menjadi diplomat paling senior Tiongkok setelah ditunjuk sebagai direktur Kantor Komisi Urusan Luar Negeri pada awal tahun ini.

“Jika Amerika Serikat tidak mengerem, dan terus melakukan percepatan ke arah yang salah, tidak ada pagar pembatas yang dapat mencegah penggelinciran, yang akan menjadi konflik dan konfrontasi, dan siapa yang akan menanggung konsekuensi bencana?”

Para pejabat AS sering berbicara tentang membangun jalur pengaman dalam hubungan bilateral untuk mencegah ketegangan meningkat menjadi krisis.

Qin membandingkan kompetisi Tiongkok-AS dengan perlombaan antara dua atlet Olimpiade.

“Kalau salah satu pihak, bukannya fokus melakukan yang terbaik, malah berusaha menjegal pihak lain, bahkan sampai harus mengikuti Paralimpiade, maka itu bukan persaingan yang sehat,” ujarnya.

‘Rubah dan Serigala’

Selama konferensi pers hampir dua jam di mana dia menjawab pertanyaan yang diajukan sebelumnya, Qin memberikan pembelaan yang kuat terhadap “diplomasi prajurit serigala,” sebuah sikap tegas dan sering kali kasar yang diambil oleh diplomat Tiongkok sejak tahun 2020.

“Ketika serigala dan serigala menghalangi jalan, dan serigala lapar menyerang kita, diplomat Tiongkok kemudian harus berdansa dengan serigala dan melindungi serta mempertahankan rumah dan negara kita,” katanya.

Qin juga mengatakan bahwa ada “tangan tak kasat mata” yang mendorong eskalasi perang di Ukraina “untuk memenuhi agenda geopolitik tertentu,” tanpa menyebutkan siapa yang dimaksudnya.

Dia menegaskan kembali seruan Tiongkok untuk berdialog guna mengakhiri perang.

Tiongkok menjalin kemitraan yang “tidak ada batasannya” dengan Rusia tahun lalu, beberapa minggu sebelum invasi mereka ke Ukraina, dan Tiongkok menyalahkan ekspansi NATO yang memicu perang, dan hal ini juga sejalan dengan keluhan Rusia.

Tiongkok menolak mengutuk invasi tersebut dan dengan gigih mempertahankan pendiriannya terhadap Ukraina, meskipun negara-negara Barat mengkritik kegagalan Tiongkok untuk menyebut Rusia sebagai agresor.

Tiongkok juga membantah keras tuduhan AS bahwa mereka sedang mempertimbangkan untuk memasok senjata ke Rusia.

Mempromosikan hubungan dengan Moskow

Qin mengatakan Tiongkok perlu meningkatkan hubungannya dengan Rusia ketika dunia menjadi lebih bergejolak dan interaksi yang erat antara Presiden Xi Jinping dan Presiden Rusia Vladimir Putin telah memperkuat hubungan kedua negara tetangga tersebut.

Dia tidak memberikan jawaban pasti ketika ditanya apakah Xi akan mengunjungi Rusia setelah sidang parlemen Tiongkok, yang berlanjut selama seminggu lagi.

Sejak Rusia menginvasi negara tetangganya di barat daya tersebut setahun yang lalu, Xi telah mengadakan pembicaraan dengan Putin beberapa kali, namun tidak dengan mitranya dari Ukraina. Hal ini melemahkan klaim Tiongkok atas netralitas dalam konflik tersebut, kata diplomat utama Kyiv di Beijing bulan lalu.

Ketika ditanya apakah Tiongkok dan Rusia mungkin akan meninggalkan dolar AS dan euro untuk perdagangan bilateral, Qin mengatakan negara-negara harus menggunakan mata uang apa pun yang efisien, aman, dan kredibel.

Tiongkok berupaya menginternasionalkan mata uangnya, yuan, yang mendapatkan popularitas di Rusia tahun lalu setelah sanksi Barat menutup bank-bank Rusia dan banyak perusahaannya dari sistem pembayaran dolar dan euro.

“Mata uang tidak boleh menjadi kartu truf untuk sanksi sepihak, apalagi kedok untuk intimidasi atau pemaksaan,” kata Qin. – Rappler.com

game slot online