• July 18, 2024
Tolong, tidak ada lagi konsultasi dalam bahasa Inggris

Tolong, tidak ada lagi konsultasi dalam bahasa Inggris

“Sangat menyedihkan untuk mengatakan, banyak perempuan kami tidak bisa mengerti bahasa Inggris, jadi mereka tidak begitu tertarik,” kata Faija Taalil, komisaris Komisi Perempuan Bangsamoro.

COTABATO CITY, Filipina – Kelompok perempuan di Daerah Otonomi Bangsamoro di Muslim Mindanao (BARMM) telah meminta anggota parlemen mereka untuk mengadakan konsultasi publik non-Inggris dan menggunakan istilah-istilah teknis dengan hemat saat mereka memperkenalkan undang-undang pemilu baru untuk wilayah khusus Filipina Selatan esainya, mencatat tingginya angka buta huruf di wilayah mayoritas Muslim.

Kelompok-kelompok tersebut mengatakan bahwa partisipasi aktif mereka dalam legislasi dan manajemen dapat berkontribusi pada penciptaan kode kualitas yang dapat diterima oleh semua orang dan dapat dipahami dengan baik jika rancangan undang-undang tersebut diterjemahkan ke dalam bahasa sehari-hari.

Kelompok perempuan menyampaikan pengamatan mereka dalam serangkaian konsultasi yang dilakukan oleh pemerintah daerah mengenai rancangan undang-undang tersebut.

Perempuan Bangsamoro yang terorganisir mengatakan bahwa keterlibatan mereka dalam tata kelola moral dan program perdamaian dan pembangunan sangat penting, namun hambatan komunikasi telah mempersulit banyak perempuan untuk memahami dan berpartisipasi dalam proses legislatif.

“Kita harus mengakui bahwa ada kesenjangan komunikasi,” kata Faija Taalil, komisaris Komisi Perempuan Bangsamoro (BWC) di Basilan.

“Sangat menyedihkan untuk mengatakan, banyak perempuan kami tidak bisa mengerti bahasa Inggris, jadi mereka tidak begitu tertarik,” tambahnya.

Filipina memiliki tingkat buta huruf yang relatif tinggi, terutama di kalangan perempuan di daerah pedesaan, dan situasi yang serius terjadi di wilayah Bangsamoro, salah satu wilayah termiskin dan terbelakang di negara tersebut.

Faktor-faktor seperti kurangnya akses terhadap pendidikan, sikap budaya terhadap pendidikan perempuan, kemiskinan dan konflik bersenjata selama bertahun-tahun semuanya berkontribusi terhadap tingginya angka buta huruf di kalangan perempuan di wilayah tersebut.

Wakil Ketua Bangsamoro Omar Yasser Sema mengakui masalah ini dan mengatakan para pejabat di wilayah tersebut akan bekerja sama dengan pemerintah daerah untuk menjembatani kesenjangan tersebut dan memastikan komunikasi yang efektif dengan perempuan di komunitas terpencil.

Ranisa Salahuddin, komisioner BWC di Tawi-Tawi, mengatakan: “Anggota legislatif menggunakan istilah-istilah teknis yang tidak dimengerti oleh masyarakat awam di pedesaan. Kalau dalam bahasa sehari-hari, masyarakat pasti akan menunjukkan minat dan terlibat aktif dalam pengelolaan moral.”

Organisasi-organisasi seperti Mindanao Mindanao Organization for Social and Economic Progress (MOSEP) dan Asia Foundation bermitra dengan BWC untuk membantu mengembangkan rencana komunikasi untuk melibatkan perempuan dalam legislasi menggunakan saluran komunikasi yang bisa diterapkan.

Tujuan mereka adalah untuk memastikan partisipasi aktif sektor perempuan dan untuk memajukan kepentingan dan hak-hak mereka.

Asisten eksekutif BWC Rahima Silongan mengatakan program komisi tersebut mencakup kesadaran gender masyarakat, memberikan setiap perempuan Bangsamoro sebuah platform di mana mereka dapat menyuarakan pendapat dan mengatasi masalah yang pada akhirnya akan berdampak pada mereka.

“Memberi tahu mereka tentang peran mereka – perempuan dan laki-laki – akan memberdayakan mereka dan memberi mereka peran dalam mencapai perdamaian dan pembangunan sejati di komunitas mereka,” kata Silangan.

Hadja Samaona Una dari BWC di Lanao del Sur mengatakan program ini bertujuan untuk meningkatkan kesadaran di kalangan masyarakat akar rumput, terutama para istri dan keluarga mantan pejuang separatis di masyarakat.

Komite Peraturan Parlemen Bangsamoro mengadakan konsultasi untuk merancang usulan peraturan pemilu untuk wilayah tersebut, dengan fokus pada memastikan keterwakilan yang adil bagi masyarakat.

Sema memimpin konsultasi publik di Maguindanao del Sur dan Maguindanao del Norte, di mana pemerintah daerah, lembaga akademis, kelompok masyarakat sipil, LSM, dan sektor perempuan dan pemuda menyatakan dukungan kuat terhadap usulan kode etik tersebut.

Seluruh masukan dan makalah posisi dikumpulkan dan dipresentasikan kepada panitia pada bulan Februari.

Sejak tahun 2022, konsultasi publik juga telah dilakukan di Manila, Basilan, Sulu, Tawi-Tawi dan Kota Cotabato.

Undang-Undang Pemilihan Umum Bangsamoro yang diusulkan menguraikan prinsip-prinsip pemilu daerah yang dijadwalkan pada tahun 2025, yang akan memiliki 80 anggota – 50% dari perwakilan partai, 40% dari perwakilan distrik, dan 10% dari perwakilan sektoral.

Berdasarkan usulan tersebut, masing-masing satu kursi diperuntukkan bagi sektor perempuan, pemuda, tokoh adat dan ulama, sedangkan dua kursi diperuntukkan bagi masyarakat adat non-Moro dan komunitas pemukim. – Rappler.com

Keluaran SGP