• July 18, 2024
‘Aku bukan bawahanmu’

‘Aku bukan bawahanmu’

Aimee Ferolino, komisaris Comelec, menulis kata-kata yang sama yang digunakan komisaris Rowena Guanzon enam tahun lalu terhadap ketua penyelenggara pemilu Andres Bautista.

MANILA, Filipina – Komisaris Komisi Pemilihan Umum (Comelec) Aimee Ferolino mengambil satu halaman dari pedoman Komisaris Rowena Guanzon dan menggunakan kata-kata yang sama dari veteran jajak pendapat ketika dia mengalami perpisahan yang sangat kontroversial dengan Andy Bautista enam tahun lalu, yang saat itu menjabat sebagai ketua Comelec, terlibat. .

“Saya ingin mengulangi kata-kata Anda kepada ketua saat itu Andy Bautista: ‘Saya bukan bawahan Anda’ karena kita setara,” kata Ferolino kepada Guanzon sebagai tanggapan atas memorandum yang dikirimkan kantor Guanzon pada Sabtu, 29 Januari.

Guanzon, komisaris utama Divisi Pertama, ingin Ferolino mengeluarkan keputusan yang telah lama ditunggu-tunggu mengenai kasus diskualifikasi calon presiden tahun 2022 Ferdinand Marcos Jr.

Guanzon percaya Ferolino, itu Barat atau pembuat keputusan, dengan sengaja menunda keluarnya resolusi sampai Guanzon mengundurkan diri pada tanggal 2 Februari, sehingga suaranya akan menjadi Marcos jr. untuk mendiskualifikasi, tidak sah.


Guanzon menghadapi skenario yang agak mirip dengan tahun 2016, meskipun dia menerima memo saat itu.

Bautista, yang saat itu menjabat sebagai ketua, secara resmi memintanya untuk menjelaskan mengapa dia mengajukan komentar tidak sah ke Mahkamah Agung atas petisi calon presiden Grace Poe, yang pencalonannya dinyatakan batal demi hukum oleh Comelec.

“Harus saya tegaskan, sebagai komisaris, saya bukan bawahan atau pegawai Ketua Bautista dan dia tidak memiliki pengawasan atau kendali administratif terhadap saya,” kata Guanzon saat itu.

Tidak melambat?

Dalam surat balasan yang diperoleh Rappler dari sumber terpercaya, Ferolino menuding Guanzon mengkondisikan pikiran masyarakat untuk menganggap keputusan telah tertunda.

“Sebagai anggota Komisi yang setara, saya mohon berhenti mengkondisikan pikiran masyarakat bahwa ada penundaan karena tidak ada penundaan,” kata Ferolino.

Ferolino telah menjadi subyek fitnah online, dengan netizen berspekulasi mengapa dia tidak bisa berkomitmen untuk mengumumkan keputusan tersebut sebelum Guanzon meninggalkan Comelec.

Pengawas dan kelompok juga bergabung dengan Guanzon dalam mendesak Ferolino untuk memutuskan masalah ini sesegera mungkin.

“Jika dia hanya menulis resolusi daripada menghabiskan waktu menulis kepada ketua (Sheriff Abas), dia akan selesai sekarang,” kata Guanzon Senin pagi di Filipina, merujuk pada surat yang dikirimkan Ferolino kepada Abas yang menolak tindakan Guanzon.

Namun Ferolino mengatakan Guanzon memberlakukan batas waktu yang tidak hanya sulit dipenuhi tetapi juga tidak mendapat persetujuannya.

Ferolino mengatakan kasus tersebut dipertimbangkan untuk diselesaikan pada 14 Januari, bukan 10 Januari.

“Ketika saya mengetahui di Twitter bahwa Anda menetapkan tanggal pengumuman pada 17 Januari, dan itu akan disiarkan di Facebook, sejujurnya saya katakan kepada Anda bahwa ponencia saya belum tersedia. Namun Anda mengatakan kepada saya bahwa pengacara saya dan saya harus bekerja 24 jam sehari dan “tidak tidur“(tidak tidur) untuk menyelesaikannya,” kata Ferolino.

Tidak ada resolusi yang dirilis pada 17 Januari karena pengacara Ferolino tertular COVID-1

Namun Guanzon mengatakan banyak waktu telah berlalu sejak saat itu, cukup bagi Ferolino untuk mengambil keputusan.

Namun, dalam surat balasannya kepada Guanzon, Ferolino kembali menegaskan bahwa ia memerlukan waktu lebih lama karena ia menangani tiga petisi yang telah digabung menjadi satu.

“Saya mengkaji seluruh bukti-bukti yang dilampirkan secara bijaksana dan (memahami) isi dokumen-dokumen tersebut agar dapat diapresiasi dengan baik dalam proses peradilan.” penyerahankata Ferolino.

Marlon Casquejo juga merupakan anggota Divisi Pertama. Dia bungkam soal drama Comelec hingga saat ini.

Casquejo dan Ferolino keduanya berasal dari Davao dan ditunjuk oleh Presiden Rodrigo Duterte. Mereka naik dari pangkat Comelec setelah mengabdi selama beberapa dekade.

Guanzon, sementara itu, adalah komisaris audit sebelum keputusan Presiden Benigno Aquino III untuk mengangkatnya ke Comelec.

Guanzon juga melontarkan tuduhan bahwa seorang politisi mencoba mempengaruhi keputusan Ferolino dalam kasus Marcos, namun Guanzon membantah bahwa yang dimaksudnya adalah Presiden Rodrigo Duterte.

Ferolino mengatakan tuduhan itu merusak reputasi Comelec.

“Saya meminta Anda untuk menghindarkan komisi dari semua kontroversi ini karena Anda menghancurkan kredibilitas lembaga yang Anda klaim telah melayani dengan integritas dan keterusterangan sebelumnya,” katanya. – Rappler.com


link alternatif sbobet