• July 18, 2024
Mimpi hancur, Medvedev berduka atas kehilangan penonton

Mimpi hancur, Medvedev berduka atas kehilangan penonton

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Daniil Medvedev menyesali kurangnya dukungan yang pada akhirnya menghancurkan semangatnya setelah kekalahan memilukan dari Rafael Nadal untuk gelar Australia Terbuka.

Ketika Daniil Medvedev mulai menerima kenyataan kekalahan paling berat dalam karirnya, petenis Rusia itu berkecil hati dengan kurangnya dukungan yang ia terima di final Australia Terbuka.

Pada separuh babak penentuan melawan Rafael Nadal, Medvedev tampak seperti meraih gelar Grand Slam kedua di raketnya saat ia menembakkan pemenang baseline melewati juara tua itu.

Setelah kalah 2-6, 6-7 (5), 6-4, 6-4, 7-5 dari Nadal dalam waktu hampir lima setengah jam, ia menyesali kurangnya dukungan yang pada akhirnya mematahkan semangatnya, meski ia berjuang. dengan berani sampai akhir.

“Bahkan sebelum Rafa melakukan servis pada set kelima, akan ada seseorang… seperti seseorang yang berteriak, ‘Ayo, Daniil,’” katanya.

“(Tapi) seribu orang akan seperti ‘Tsss, tsss, tsss.’ Suara itu. Ini mengecewakan. Itu tidak sopan. Saya tidak yakin… Saya ingin bermain tenis.”

Petenis peringkat 2 dunia dinobatkan sebagai penjahat pantomim Australia Terbuka ini.

Di berbagai tahap, ia tampak berkembang dengan energi negatif yang diarahkan padanya, seperti yang ia lakukan di AS Terbuka pada tahun 2019, lima set lainnya melawan petenis Spanyol itu.

Dia juga dikalahkan dalam pertandingan di New York itu, tetapi pada saat dia mengambil keputusan, Medvedev telah memenangkan kembali penonton dan menikmati tingkat dukungan yang timpang.

Hal ini kurang jelas terjadi di Melbourne, dimana perilaku para pendukungnya kontroversial dan diperdebatkan secara luas.

Seruan terus berdatangan untuk Medvedev, yang tampaknya ditugaskan untuk mengalahkan Nadal dan penonton yang jumlahnya hampir mencapai kapasitas yang mendukungnya dalam usahanya meraih gelar mayor ke-21 yang bersejarah.

Medvedev tampak bermain-main dengan penonton selama beberapa waktu, seperti yang dia lakukan di pertandingan sebelumnya. Dia juga suka berperang, baik terhadap wasit maupun terhadap anak-anak pengolah bola, sehingga dia hanya mendapat sedikit teman.

Pada set ketiga, ketika set penentuan mulai berubah setelah tiga peluang mematahkan servis Nadal dan meminta keunggulan 4-2, terlihat jelas bahwa ia sudah muak.

Ketika presiden Tennis Australia Jayne Hrdlicka memujinya selama presentasi pasca pertandingan, dia tertangkap kamera menggelengkan kepalanya dan mengatakan “membosankan” berulang kali.

Dalam pidatonya sebagai runner-up, pemain berusia 25 tahun ini berbicara dengan penuh keberanian sambil memuji pemenangnya sebagai “juara yang luar biasa”.

Tapi dia tidak merujuk pada orang banyak sama sekali.

Ia memulai konferensi persnya dengan bercerita panjang tentang seorang anak muda dengan impian besar yang selalu ingin bermain di lapangan stadion terbesar di dunia.

Berdasarkan keunggulannya, Medvedev mewujudkan impian tersebut dengan tampil di final Grand Slam keempatnya pada hari Minggu.

Sama seperti Novak Djokovic yang menyesali sulitnya mendapatkan dukungan penonton saat diadu melawan Roger Federer atau Nadal, juara bertahan AS Terbuka itu mendapat pelajaran pahit pada hari Minggu: penonton menyukai pahlawan, dan pahlawan besar yang sudah ada lebih lama akan selalu mendapat dukungan mereka. .

Nadal menyatakan simpatinya terhadap lawannya. Dia yakin bahwa Medvedev akan menambah jumlah rekor Grand Slamnya di masa depan, sama seperti dia yakin bahwa petenis Rusia itu suatu hari nanti akan mendapat dukungan mereka.

“Malam ini gila bagiku. Tapi saya sangat yakin dia punya masa depan cerah di depannya. Dia akan merasakan cinta dari penonton ini di masa depan, tidak, karena dia pantas mendapatkannya,” ujarnya. – Rappler.com

Pengeluaran Sydney Hari ini