• July 18, 2024
Apakah PH siap untuk TV lesbian?

Apakah PH siap untuk TV lesbian?

“Heteroseksualitas bukanlah hal yang normal. Itu biasa saja.” – Dorothy Parker

Seorang pelawak dan penulis terkenal yang kata-katanya sama beraninya dengan seseorang yang melakukan lompatan besar dari norma-norma masyarakat, mendiang dan hebat Dorothy Parker mungkin akan menyerah jika dia mengetahui bahwa menjadi gay masih tabu.

Ya, kita sudah berada di abad ke-21. Bayi tumbuh dengan cepat, dan yang muda menjadi tua. Zaman memang sedang berubah, namun menjadi gay masih menjadi topik kontroversial. Pemikiran tentang homoseksualitas saja masih mengintimidasi sebagian orang, terutama mereka yang gagasan cintanya terbatas pada gender, agama, dan tradisi.

Cinta adalah cinta

Cinta adalah kekuatan yang tidak pandang bulu di dunia ini. Tidak mengenal ras, agama, tradisi dan gender. Cinta melihat melampaui hal-hal duniawi, ia menembus jauh ke dalam jiwa seseorang. Cinta itu bukan gay atau straight. Hanya saja.

Meskipun homoseksualitas masih menjadi isu sensitif saat ini, telah terjadi perubahan sikap yang signifikan terhadap komunitas lesbian, gay, biseksual dan transgender (LGBT); fluks seperti itu tercermin di televisi.

Sama seperti media seni lainnya, televisi berupaya mewakili masyarakat dan masyarakatnya – gay atau lainnya. Ada banyak sekali acara bertema LGBT selama 15 tahun terakhir, sebagian besar menampilkan laki-laki gay.

Dan kemudian muncullah “The L Word”, serial TV hit Showtime tentang sekelompok wanita gay di Los Angeles. “The L Word” menjadi titik balik di media lesbian. Pertunjukan tersebut berlangsung selama 6 musim, memicu ledakan acara bertema lesbian lainnya: “Pretty Little Liars” dari Amerika dan “Orange is the New Black”, “Lost Girl” dari Kanada, dan “Lip Service” dari Inggris.

LGBT di media Filipina

Tentu saja Filipina tidak mau ketinggalan dalam perlombaan global untuk kesetaraan cinta.

Sebagai anggota komunitas LGBT, saya bersyukur karena TV Filipina akhirnya mengakui kaum gay, dengan pandangan mendalam ke dalam hati orang-orang yang saling jatuh cinta tanpa memandang gender.

Meski merupakan negara yang sering terikat oleh batasan agama dan adat, Filipina mulai membuka hati dan pikirannya terhadap komunitas LGBT. Pada akhirnya.

GMA 7 secara khusus mewakili komunitas LGBT. Setelah kesuksesan besar “Kekasih Suamiku”, kini hadir “Putri Orang Kaya”.

Dibintangi oleh Rhian Ramos dan Glaiza de Castro, “The Rich Man’s Daughter” menyoroti cinta lesbian, sekaligus mendobrak stereotip yang terkait dengan lesbian dengan lebih mengarah pada gagasan lesbian lipstik. (Karena tidak semua toboy adalah lesbian, dan tidak semua lesbian adalah tomboi.)

Dalam pertunjukan tersebut, Jade (Ramos) menemukan dirinya jatuh cinta pada Althea (de Castro) yang bangga dan bangga. “The Rich Man’s Daughter” didasarkan pada kisah nyata Gigi Chao, seorang lesbian Hong Kong yang ayahnya yang kaya menawarkan sejumlah besar uang kepada pria mana pun yang tidak dapat diluruskan oleh putrinya.

Seperti disebutkan beberapa waktu lalu, televisi – khususnya televisi Filipina – lebih sering menampilkan laki-laki gay dibandingkan perempuan. Di sini, di sana, dan di mana pun, laki-laki gay hampir ada di mana-mana di TV – baik sebagai sahabat periang dari pemeran utama wanita, atau sebagai pria yang sepertinya menghabiskan seluruh hidupnya di gym.

Tapi bagaimana dengan para wanita? Kemana perginya semua wanita gay? Di dalam lemari? Mungkin kurang terwakili.

Representasi yang keliru terhadap perempuan gay

Representasi yang keliru dan marginalisasi adalah alasan utama mengapa perempuan gay kurang terwakili, tidak hanya di media, namun secara umum.

Perempuan gay mungkin tidak dikecam seperti halnya laki-laki gay, namun mereka juga tidak dianggap seserius laki-laki gay dan orang heteroseksual.

Wanita yang mencintai wanita kebanyakan diobjektifikasi, sering dianggap sebagai objek seks semata yang bertujuan untuk kepuasan sesat. Ketikkan kata “lesbian” ke Google, dan Anda akan melihat bahwa sebagian besar hasilnya berasal dari situs porno.

Objektifikasi terhadap lesbian adalah salah satu alasan utama mengapa perempuan gay kurang terwakili Dan disalahartikan.

Sama seperti hubungan lainnya, hubungan lesbian sebagian besar didasarkan pada cinta, bukan seks. Oleh karena itu, penafsiran keliru yang tidak adil terhadap perempuan gay harus dihentikan.

Sindrom ibu rumah tangga

Alasan lain mengapa wanita gay sering dicemooh karena jati diri mereka yang sebenarnya adalah sindrom ibu rumah tangga. Budaya kita mengurung perempuan dan menempatkan mereka dalam mentalitas “menikah dan punya bayi”.

Jejak tradisi lama dan (terkadang) misoginis masih menghantui kita hingga saat ini. Masih ada sebagian masyarakat Filipina yang memandang perempuan sebagai anugerah Tuhan hanya untuk laki-laki dan laki-laki saja. Mereka menolak menerima kenyataan bahwa wanita bisa jatuh cinta satu sama lain.

Grafik dari Shutterstock

Inilah sebabnya menurut saya GMA mengambil langkah berani dengan “The Rich Man’s Daughter”. Belum ada jaringan TV besar di Filipina yang membahas lesbianisme, sehingga acara prime-time baru mereka dapat dianggap sebagai sebuah inovasi, yang diharapkan dapat membuka jalan bagi lebih seringnya representasi perempuan gay.

Penonton Filipina mungkin tidak merespons serial TV seperti yang mereka lakukan pada “My Man’s Lover”. Pertunjukan baru ini adalah sesuatu yang belum pernah mereka lihat sebelumnya. Filipina belum melakukan pemanasan untuk acara seperti “The Rich Man’s Daughter”.

Apakah mereka akan membelinya? Dapat. Apakah mereka akan menganggapnya serius? Tidak yakin. Apakah Filipina siap menyambut TV lesbian? Saya harap begitu. – Rappler.com

Iza Larize berprofesi sebagai copywriter, dan berjiwa pendongeng. Dia menulis tentang media LGBT di blog filmnya. Dia juga bekerja sambilan sebagai unicorn yang menaburkan pelangi ke mana-mana saat situasi membutuhkannya.

uni togel