• July 18, 2024
Bagaimana cara kerja sistem pemilihan otomatis PH?

Bagaimana cara kerja sistem pemilihan otomatis PH?

Catatan Editor: Halaman ini telah diperbarui untuk mencerminkan pengaturan pemilu 2022.

MANILA, Filipina – Komisi Pemilihan Umum (Comelec) telah menyelenggarakan pemilu otomatis di Filipina sejak tahun 2010. Dibandingkan dengan pemilu manual pada tahun-tahun sebelumnya, para pemilih mendapatkan gambaran lebih awal mengenai siapa pemimpin negara selanjutnya karena penghitungan suara disiarkan secara elektronik segera setelah TPS ditutup.

Namun, jajak pendapat otomatis ini bukannya tanpa kekurangan. Selama bertahun-tahun, mereka menghadapi kritik atas penerapannya. Comelec kemudian merespons dengan penyesuaian dan perbaikan pada sistem, dalam upayanya membuat sistem lebih andal dan transparan.

Mari kita lihat cara kerja Sistem Pemilu Otomatis (AES) Filipina.


Sistem Manajemen Pemilu

Inti dari AES adalah Sistem Manajemen Pemilu (EMS), yang mengotomatiskan proses pemungutan suara dan mengelola data terkait pemilu.

EMS mengimpor file data pra pemilu seperti subdivisi geografis, yurisdiksi pemungutan suara, jumlah pemilih terdaftar, rincian calon dan informasi anggota dewan pengawas pemilu (BEI).

Badan ini juga mendefinisikan dan menyiapkan templat surat suara untuk setiap kota besar dan kecil secara nasional.

Selain itu, EMS membuat file konfigurasi spesifik lokasi untuk mesin pemungutan suara dan pusat perekrutan, serta membuat templat laporan untuk hasil pemilu.

Desain surat suara dan file konfigurasi dibuat oleh program yang disebut Perancang Acara Pemilu (EED), sementara Stasiun Pemrograman Pemilu (EPS) memuat file konfigurasi ke dalam kartu digital aman (SD) dan kunci keamanan “iButton”.

Mesin penghitung suara

BEI menggunakan “iButtons” ini untuk mengaktifkan komponen AES yang paling dikenal saat ini: mesin penghitung suara atau VCM. Sebelumnya dikenal sebagai pemindaian optik penghitungan area atau mesin PCOS.

VCM ini dikerahkan di wilayah-wilayah yang berkerumun di seluruh negeri dan di pos-pos tertentu di luar negeri. Setiap wilayah yang dikelompokkan umumnya terdiri dari wilayah-wilayah yang telah ditetapkan yang dikelompokkan bersama untuk memenuhi alokasi jumlah pemilih maksimum per VCM.

Pada pemilu 2022 misalnya, karena protokol kesehatan COVID-19, Comelec mengurangi jumlah pemilih yang dialokasikan per TPS menjadi 800, turun dari 1.000 pada tahun 2019.

Pada jajak pendapat tahun 2022, terdapat lebih dari 107.000 wilayah yang dikelompokkan. Jumlah ini telah berubah selama pemilu: hanya ada sekitar 86.000 daerah yang berkumpul pada tahun 2019, lebih dari 92.000 pada tahun 2016, hampir 78.000 pada tahun 2013 dan sekitar 74.000 pada tahun 2010.

Pada hari pemilu, para pemilih memasukkan surat suara mereka ke dalam VCM, yang kemudian menghitung oval yang telah diwarnai oleh para pemilih untuk memilih kandidat nasional dan lokal pilihan mereka.

VCM juga mencetak tanda terima pemilih, sehingga pemilih dapat memverifikasi bahwa mesin telah membaca surat suaranya dengan benar. Juga dikenal sebagai jejak audit kertas terverifikasi pemilih (VVPAT), sistem ini pertama kali diterapkan pada pemilu 2016 setelah banyak kontroversi hukum. Untuk melindungi kerahasiaan surat suara dan mencegah penggunaan tanda terima pemilih untuk pembelian suara, pemilih tidak diperbolehkan membawa tanda terima tersebut ke luar TPS. Sebaliknya, mereka akan diserahkan kepada petugas pemungutan suara setelah pemilih melakukan verifikasi cepat.

Gambar digital dari semua surat suara yang dipindai dienkripsi dan disimpan pada kartu SD di VCM, sedangkan surat suara fisik langsung dimasukkan ke dalam kotak suara di bawah mesin.

VCM dioperasikan oleh perangkat lunak yang disediakan oleh Dominion Voting Systems dan dilisensikan kepada Smartmatic-Total Information Management (TIM) Corp. sejak jajak pendapat tahun 2010.

Perangkat lunak ini, serta yang digunakan oleh komponen AES lainnya, akan melalui tinjauan kode sumber oleh kelompok dan organisasi lokal yang terakreditasi, dan sertifikat oleh badan sertifikasi internasional. (FAQ: Mengapa Khawatir Tentang Kode PCOS?)

Rekrutmen, transfer

Ketika pemungutan suara ditutup pada hari pemilu, VCM mengirimkan penghitungan suara – juga dikenal sebagai hasil pemilu atau ER – ke berbagai server dan pusat perekrutan di AES.

Mulai pemilu 2022, para guru yang menjabat sebagai anggota dewan pemilihan di TPS terlebih dahulu menandatangani ER tersebut dengan tanda tangan digital yang dikeluarkan oleh Comelec dan Departemen Pendidikan. Pada pemilu sebelumnya, tanda tangan digital berasal dari VCM.

Sistem Konsolidasi/Perekrutan (CCS) menerima dan memproses ER ini. Perangkat lunak yang digunakan CCS, disebut Real-time Election Information System (REIS), membaca data yang masuk dan menghitung suara.

Sementara itu, Electronic Results Transmisi Service (ERTS) menangani transmisi suara sebenarnya. Jalur utamanya adalah melalui jaringan telekomunikasi publik, dengan transmisi melalui satelit sebagai cadangan.

Modem digunakan dengan VCM untuk membantu mengirimkan ER, dan dipasang di pusat perekrutan untuk menerima ER. Setiap mesin hanya dapat menyiarkan satu kali. Masing-masing mesin dapat dilacak berdasarkan alamat IP, ID area pengelompokan, dan alamat MAC.

Dari VCM, ER ditransmisikan ke server pusat, server transparansi, dan dewan pekerja lokasi kota (MBOC).

Server transparansi mengarahkan ke server media yang terhubung ke stasiun kerja kelompok pengawas pemilu, partai politik, dan media yang perlu mengakses hasil pemilu secara real-time.

Ada juga server cadangan yang hanya berfungsi ketika server pusat dan transparan gagal.

Mengenai transfer suara “berjenjang” melalui tingkat lokasi yang berbeda, dari MBOC, hasilnya ditransfer ke dewan pekerja lokasi provinsi (PBOC), di mana hasilnya dikumpulkan dan kemudian ditransfer ke dewan pekerja lokasi nasional (NBOC ). . , dimana hasilnya diuji untuk pekerjaan nasional.

MBOC dan PBOC juga menyiarkan ER secara terpisah ke server pusat.

Pada tahun 2013, hasil dari provinsi-provinsi di Daerah Otonomi Muslim Mindanao (ARMM) juga dikirimkan ke Dewan Praktisi Lokasi Regional ARMM – di mana hasil untuk gubernur, wakil gubernur, dan anggota dewan ARMM dihitung – sebelum dikirimkan ke server pusat.

Untuk pemilihan presiden dan wakil presiden seperti pada tahun 2016 dan 2022, akan ada server tersendiri yang dipasang di Kongres, dimana anggota Senat dan DPR akan bertemu untuk mengumpulkan suara dan secara resmi mengumumkan presiden dan wakil presiden pemenang untuk diproklamirkan.

Comelec secara otomatis mempublikasikan hasil pemilu tingkat distrik yang dikirimkan secara elektronik di situs webnya, namun hasil tersebut tidak resmi dan tidak ditabulasikan. Hasil tabulasi yang dipublikasikan di situs Comelec didasarkan pada hasil resmi sebagaimana tercermin pada sertifikat kanvas.

Masalah, kritik, tuduhan

Pada tahun 2010, AES hanya berhasil merilis sekitar 50% hasil granular tingkat wilayah kepada media dan kelompok pengawas melalui server transparansi.

Pada tahun 2013, server cermin, yang disumbangkan oleh Rappler, diizinkan untuk terhubung ke server transparansi, memungkinkan Comelec memberikan akses ke lebih banyak organisasi media.

Pada pemilu berikutnya, Comelec melanjutkan praktik penambahan server media untuk meningkatkan akses terhadap hasil pemilu secara real-time. Mereka juga terus meningkatkan pengiriman ER yang dikirimkan secara elektronik. Pada tahun 2019, lebih dari 98% ER diterima oleh pengguna akhir server media dan transparansi.

Namun, proses pemilu otomatis bukannya tanpa masalah dan kontroversi.

Menjelang jajak pendapat tahun 2013, kode sumber VCM “disandera” oleh perselisihan hukum antara Dominion Voting Systems dan Smartmatic di AS. Akibatnya, kelompok lokal dan pengawas jajak pendapat tidak dapat meninjau kode sumber VCM.

Hanya beberapa hari sebelum hari pemilihan Comelec akhirnya menerima kode sumber PCOS, yang mana kemudian direvisi hanya dilakukan oleh perwakilan dari dua partai politik dominan dan Dewan Pastoral untuk Pemungutan Suara yang Bertanggung Jawab (PPCRV), yang merupakan cabang sipil Comelec yang terakreditasi.

Pada tahun yang sama, transmisi ke server transparansi Comelec terhenti pada 76% karena campuran kartu compact flash (CF) yang rusak di VCM dan sinyal telekomunikasi yang buruk di beberapa area. Setelah masalah ini teratasi, ER dari area yang terkena dampak ini akhirnya dipindahkan ke server Comelec lainnya beberapa hari kemudian.

Juga dalam jajak pendapat jangka menengah tahun 2013, sebuah tuduhan muncul secara online yang mengatakan bahwa pola “60-30-10” muncul dalam pemilihan senator, yang diduga mendukung taruhan pemerintahan Presiden Benigno Aquino III saat itu. Dilaporkan, 60% suara masuk ke daftar Tim PNoy, 30% masuk ke daftar oposisi Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA), sedangkan 10% sisanya masuk ke kandidat lainnya.

Namun, para ahli telah menunjuk pada “hukum bilangan besar” dalam menjelaskan dugaan pola ini. Lebih jauh lagi, analisis data yang dilakukan oleh tim peneliti Rappler menunjukkan bahwa perpecahan regional dan lokal dalam pemilihan senator juga membantah klaim ini. (BACA: Pemeriksaan suara berteknologi tinggi: Lebih dari 60-30-10)

Pada tahun 2016, ketidakcocokan dalam kode hash setelah Comelec menerapkan perubahan kosmetik pada karakter “Ñ” menyebabkan tuduhan penipuan dan hiruk-pikuk akibat pemilihan wakil presiden yang memanas.

Masalah tetap ada bahkan setelah Comelec dan Smartmatic mendemonstrasikan proses untuk memverifikasi bahwa ketidakcocokan hash dapat ditelusuri ke perbaikan “Ñ”.

Pada tahun 2019, pengiriman transfer yang seharusnya cukup baik dirusak oleh bug pada perangkat lunak yang mendekripsi dan mengkonsolidasikan ER yang ditransfer ke dalam file hasil yang dapat digunakan oleh transparansi dan pengguna akhir server media. Hal ini mengakibatkan ketidakmampuan organisasi media untuk membuat tabulasi hasil secara real-time selama hampir tujuh jam.

Selama kesalahan terjadi, server pemilu utama terus mempublikasikan hasil yang terperinci, meskipun tidak ditabulasikan. Ini dikenal sebagai “kesalahan” jam tujuh.

Wakil Direktur Eksekutif Operasi Comelec Teopisto Elnas Jr. menjelaskan dalam pengarahan kepada pengguna akhir TMS pada Mei 2022 bahwa meskipun masalah dapat diselesaikan hanya dengan memulai ulang sistem, tim Comelec memerlukan waktu tujuh jam di ruang server transparansi untuk memperbaiki kesalahan tersebut. masalah. masalah karena menyentuh sistem memerlukan keputusan Comelec en banc.

Untuk pemilu 2022, Comelec meyakinkan masyarakat bahwa hal tersebut tidak akan terjadi lagi karena sistemnya telah diuji secara stress hingga masih dapat memproses hasilnya meskipun semua mesin penghitung suara diberangkatkan secara bersamaan.

Personel Comelec yang ditempatkan di ruang server juga diberi wewenang untuk melakukan perbaikan sederhana seperti memulai ulang sistem, asalkan kode itu sendiri tidak disentuh. – Rappler.com

link sbobet