• June 21, 2024
Cinta diwujudkan melalui perjuangan kolektif

Cinta diwujudkan melalui perjuangan kolektif

‘Saya belajar bahwa feminis adalah salah satu orang paling penyayang yang pernah Anda temui’

“…menjadi penuh kasih berarti sangat marah terhadap ketidakadilan” – Taman JS

Salah satu kesalahpahaman paling umum yang dimiliki orang tentang feminis adalah bahwa gerakan ini dipicu oleh kebencian. Terutama kebencian yang ditujukan laki-laki. Sebaliknya, saya telah belajar bahwa para feminis (dan semua aktivis, dalam hal ini) adalah orang-orang paling penyayang yang pernah Anda temui.

Apa yang mungkin Anda salah sangka sebagai kebencian sebagian besar adalah kemarahan. Menyadari fakta bahwa kekerasan berbasis gender (GBV) berdampak setiap orang (walaupun beberapa di antaranya lebih parah dan lebih fatal daripada yang lain) membuat kita marah. Kami marah dengan kenyataan bahwa siapa pun yang tidak mematuhi peran dan standar heteronormatif akan mengalami berbagai bentuk kekerasan mental, sosial, emosional, dan fisik. Dalam masyarakat di mana peran gender bersifat kaku dan ditentukan sebelum seseorang lahir, hampir setiap orang menghadapi trauma institusional karena tidak mematuhi standar tersebut. Fakta bahwa trauma dan kekerasan berbasis gender diciptakan dan diproduksi di semua institusi (politik, ekonomi, sosial dan agama) semakin mengobarkan semangat kita untuk terus memperjuangkan keadilan gender karena hal tersebut berdampak pada semua orang di sekitar kita dan orang-orang yang kita cintai, termasuk diri kita sendiri (dan, ya, itu termasuk para pria dalam hidup kita).

Kami tidak membenci laki-laki, namun kami putus asa dengan kenyataan bahwa dalam masyarakat yang seksis dan patriarki, laki-laki heteroseksual dan cisgender diberikan kehidupan yang lebih istimewa dengan mengorbankan kebebasan dan keamanan perempuan, anak perempuan, dan orang-orang dengan orientasi seksualitas yang beragam. identitas gender dan ekspresi gender (SOGIE). Kenyataan ini menimbulkan kemarahan, namun tidak terhadap laki-laki. Kemarahan ini diarahkan pada ketidakadilan sistemik yang kita hadapi setiap hari, dan hal ini dipicu oleh cinta. Sebagai feminis, kami berjuang melawan kekerasan dan penindasan berbasis gender, dan kami berupaya mewujudkan masyarakat yang berakar pada keadilan, cinta, dan kepedulian.

Kaum feminis dan semua aktivis serta pendukung keadilan gender juga menganjurkan apa yang saya yakini sebagai bentuk cinta sejati melalui perjuangan kolektif. Memang benar, ada kekuatan saat mengetahui bahwa kita tidak sendirian. Berjuang bersama berarti kita memperjuangkan hak-hak kita sendiri dan juga hak-hak semua orang, bahwa kita melihat kebebasan kita sendiri dalam konteks kebebasan orang lain, dan bahwa kita mencintai diri kita sendiri seperti kita mencintai orang lain.

Satu hal yang juga kita pelajari sebagai feminis adalah bahwa perjuangan untuk keadilan gender tidak terbatas pada pengalaman individu dan pengalaman rekan-rekan kita. Hal ini memungkinkan banyak dari kita untuk melihat konteks yang berbeda, beragam, dan saling bersinggungan yang dialami orang-orang di seluruh dunia. Meskipun terkadang (atau seringkali) sulit untuk bersatu dalam solidaritas karena keterbatasan dan pandangan dunia kita sendiri, kita melanjutkannya dengan cinta. Bagian dari perjuangan ini adalah belajar bagaimana bergerak maju dalam solidaritas. Kita mungkin belum sampai di sana, tapi seperti banyaknya empati dan cinta yang diberikan oleh para feminis sebelum kita, hak untuk memilih, atas pendidikan dan hak-hak lain yang kita nikmati, demikian pula para feminis yang diberdayakan saat ini untuk melanjutkan perjuangan dan untuk memenangkan hak untuk mengendalikan tubuh kita sendiri serta hak-hak lain yang masih belum kita miliki saat ini.

Tentu saja perjuangan kita masih jauh dari selesai. Seksisme yang merajalela serta kekerasan dan penindasan berbasis gender terus berlanjut hingga hari ini, yang pada akhirnya menyebabkan penderitaan bagi miliaran perempuan, anak perempuan, dan orang-orang di seluruh dunia. Perdebatan mengenai aborsi dan hak-hak kesehatan seksual dan reproduksi (SHRH) masih dipimpin oleh politisi tradisional yang berkepentingan untuk mempertahankan status quo, perempuan dan anak-anak masih termasuk kelompok masyarakat termiskin, dan kekerasan berbasis gender masih terjadi dan direplikasi di dalam masyarakat. institusi. Inilah sebabnya Bulan Perempuan dan gerakan feminis masih relevan dan bermakna bagi semua orang.

Bulan Perempuan adalah sebuah perayaan sekaligus janji dari semua feminis dan semua orang. Ini adalah perayaan atas pencapaian yang diperoleh dengan susah payah dari para wanita dan pria sebelum kita, yang membuka jalan bagi kehidupan yang kita jalani saat ini. Ini juga merayakan perempuan dan orang-orang yang melanjutkan perjuangan feminis saat ini.

Selain merayakan para perempuan dan orang-orang pemberani di masa lalu dan masa kini, Bulan Perempuan juga merupakan cara kami memperbarui janji kami untuk meneruskan warisan mereka dan menjaga perjuangan tetap hidup. Meskipun terdapat berbagai cara yang membedakan patriarki dan sistem kapitalisme neoliberal, kami akan terus mencari cara untuk memajukan seruan kami akan kebebasan, keadilan, dan kesetaraan. bersama.

Kepada para wanita dan pria yang telah berjuang untuk kita bahkan sebelum kita dilahirkan:

Terima kasih telah menunjukkan kepada kami arti cinta yang sebenarnya, yang melampaui ruang dan waktu serta didasarkan pada empati. Melalui Anda, kami belajar bahwa melawan ketidakadilan yang kami hadapi setiap hari berarti memperjuangkan kebebasan dan keadilan bagi semua perempuan, anak perempuan, dan semua orang.

Kepada semua wanita dan orang-orang yang merayakan bulan perempuan bersama-sama:

Melanjutkan. Perjuangannya memang berat, tapi saya harap kita bisa menemukan cara untuk menjalani hidup yang menyenangkan, bermakna, dan penuh cinta. Hal ini merupakan bentuk perlawanannya sendiri. – Rappler.com

Meggy Katigbak adalah pembela hak-hak perempuan, penyanyi dan penulis lagu yang sedang mengejar gelar MA di bidang Perempuan dan Pembangunan di Universitas Filipina, Diliman. Fokusnya adalah pada pemberdayaan ekonomi perempuan, perpajakan dan keadilan gender, kekerasan berbasis gender dan pembangunan internasional.

sbobet88