• June 21, 2024
Hidilyn Diaz ‘dipecat’ untuk lebih banyak kemenangan yang akan datang

Hidilyn Diaz ‘dipecat’ untuk lebih banyak kemenangan yang akan datang

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

‘Yang penting adalah seberapa keras Anda bekerja dan seberapa besar Anda benar-benar menginginkannya,’ kata juara angkat besi Hidilyn Diaz, yang ingin melanjutkan kariernya yang gemilang dan lulus dari perguruan tinggi.

MANILA, Filipina – Medali emas di Olimpiade, Kejuaraan Dunia, Asian Games, Asian Games Tenggara, dan masih banyak lagi. Hidilyn Diaz telah mencapai level tertinggi dalam angkat besi, namun ia masih jauh dari berpuas diri.

Setelah dinobatkan sebagai Atlet Terbaik Tahun Ini oleh Asosiasi Penulis Olahraga Filipina (PSA) untuk keempat kalinya, Diaz ingin terus meraih kemenangan di level elite.

“Saya masih ingin memenangkan Olimpiade, memenangkan tolak peluru. Saya senang melihat anak-anak yang saya pengaruhi dalam angkat besi – mereka bahagia – dan berharap lebih banyak atlet angkat besi (Filipina) yang menang di Olimpiade.” kata Diaz.

(Saya masih ingin menang di Olimpiade, menang di angkat besi. Saya senang melihat atlet yang saya pengaruhi menikmati angkat besi, dan berharap lebih banyak atlet angkat besi Filipina yang menang di Olimpiade.)

Diaz juga berniat mengejar gelar administrasi bisnis di College of Saint Benilde (CSB).

Dalam pidato penghargaannya, satu-satunya peraih medali emas Olimpiade asal Filipina menceritakan betapa sulitnya kehidupannya sebagai atlet pelajar. Diaz mendaftar di CSB setelah memenangkan medali perak di Olimpiade Rio 2016, dan harus menunda kelulusannya sementara dia mempersiapkan kualifikasi Olimpiade Tokyo.

“Tidak mudah menjadi pelajar-atlet yang kadang datang ke kelas dan mengantuk, tetap berjalan,” kata Diaz.

“Hampir tiba, tinggal satu semester lagi dan berharap bisa lulus tahun ini. Dan satu-satunya impian saya adalah belajar dan lulus setelah tahun 2016. Dan sekarang, setelah tujuh tahun, hal itu hampir tiba.”

(Tidak mudah menjadi pelajar-atlet karena kadang aku masuk kelas dalam keadaan ngantuk tapi tetap muncul. Aku hampir lulus dengan tinggal satu semester lagi dan aku berharap bisa lulus Na 2016 itu impianku untuk belajar dan belajar. Dan sekarang, setelah tujuh tahun, saya sangat dekat.)

Di usia 32 tahun, Diaz ingin menginspirasi orang lain dengan tekadnya. Ia masih ditantang oleh para penentang, namun mereka telah memotivasinya untuk tetap percaya dan bekerja keras.

“Umurku lebih dari tiga puluh tahun, tapi aku masih di sini, bermain (dan) bekerja keras untuk menyelesaikan pendidikanku. Jadi bagi yang bilang sudah terlambat untuk memulai, saya tidak percaya,” kata Diaz.

(Umurku sudah di atas 30 tahun, tapi aku masih di sini, bersaing dan berjuang untuk menyelesaikan studiku. Jadi bagi yang bilang sudah terlambat untuk memulai, aku tidak percaya.)

Dia menambahkan: “Usia tidak menjadi masalah, itu hanyalah angka. Yang penting adalah seberapa keras Anda bekerja dan seberapa besar Anda benar-benar menginginkannya, dan (yang juga penting) Anda menyukai apa yang Anda lakukan. Anda tahu tujuan Anda dan mengapa Anda melakukannya.”

Diaz mengakhiri tahun 2022 dengan medali emas Kejuaraan Angkat Besi Dunia pertama Filipina ketika ia menyapu bersih kompetisi di nomor 55kg putri. Dia berturut-turut dianugerahi PSA Athlete of the Year ketika dia menjadi peraih medali emas Olimpiade pertama di negaranya. – Rappler.com

Hongkong Malam Ini