• July 18, 2024
Dana perumahan P50B tahunan, berperan dalam pembuatan kebijakan

Dana perumahan P50B tahunan, berperan dalam pembuatan kebijakan

Seorang mantan pekerja pembangunan dan raja perumahan, VP Leni Robredo berbicara kepada masyarakat miskin perkotaan dengan keakraban dengan seorang teman lama

MANILA, Filipina – Wakil Presiden Leni Robredo menandatangani perjanjian dengan organisasi masyarakat miskin perkotaan, berjanji untuk mengalokasikan anggaran tahunan sebesar P50 miliar untuk sosialisasi perumahan dan memberi mereka kesempatan untuk melakukan reformasi yang sangat dibutuhkan di sektor mereka.

Pada hari Senin, 31 Januari, satu-satunya calon presiden perempuan yang pernah menjadi raja perumahan Presiden Rodrigo Duterte membuat kesepakatan dengan Dewan Miskin Perkotaan Leni, sebuah koalisi yang mendukung pencalonannya sebagai presiden pada pemilu bulan Mei.

Janji tersebut juga ditandatangani oleh pasangan Robredo, Senator Kiko Pangilinan.

Robredo berkomitmen untuk menyisihkan P50 miliar per tahun selama enam tahun untuk mendanai usulan reformasinya dalam program perumahan yang disosialisasikan pemerintah dan bantuan kepada masyarakat Filipina yang membutuhkan.

Dia akan mendorong pemukiman kembali yang aman dan terjangkau di kota bagi para pemukim informal, mengingat banyaknya keluarga yang terpaksa pindah ke kompleks perumahan terpencil dengan akses yang buruk terhadap kebutuhan dasar seperti air minum dan listrik.

Aliansi Robredo dengan para pemimpin masyarakat miskin perkotaan juga mencakup memberikan keadilan kepada keluarga yang terpaksa merelokasi rumah, menghilangkan birokrasi dalam industri perumahan dan memastikan mereka mendapatkan bantuan yang diperlukan untuk mengurangi dampak pandemi.

Namun Robredo mengatakan satu-satunya cara agar semua reformasi ini bisa terlaksana adalah jika pemerintah memberikan landasan bagi masyarakat Filipina yang membutuhkan untuk berperan aktif dalam pembuatan kebijakan, dan menyebut upaya tersebut sebagai “Rencana Rakyat.”

Sebagai pekerja pembangunan dan pengacara alternatif sebelum terjun ke dunia politik, Robredo memiliki pengalaman luas dalam memberdayakan masyarakat awam Filipina.

Dia berbicara kepada para pemimpin masyarakat miskin kota yang berkumpul di Kota Quezon pada hari Senin dengan kepercayaan dari seorang teman lama.

Robredo menyebutkan nama beberapa dari mereka dalam pidatonya, mengingat bagaimana beberapa pemimpin sektoral termasuk di antara orang-orang terakhir yang berbicara dengan mendiang suaminya, mantan Kepala Pemerintahan Dalam Negeri dan Daerah Jesse Robredo.

Dua hari sebelum pesawat Jesse jatuh di pantai Masbate pada 18 Agustus 2012, Robredo teringat suaminya sedang menghadiri pertemuan selama berjam-jam di Manila dengan beberapa kelompok yang kini tergabung dalam Dewan Miskin Kota Leni.

Dia mengagumi upaya tak kenal lelah para pemimpin sektor ini untuk memberikan suara kepada masyarakat miskin. Robredo kemudian berjanji bahwa jika dia menjadi presiden Filipina berikutnya, dia akan mendengarkan mereka dan memberdayakan mereka dalam diskusi mengenai reformasi perumahan.

“Janganlah kita membiarkan diri kita diperhatikan kapan pun suara kita dibutuhkan, namun kemudian kita tidak lagi diperhatikan. Kami akan memastikan bahwa ketika kami diberi kesempatan, kami akan berbagi dengan Anda setiap langkahnya,” kata Robredo.

(Jangan biarkan orang memenuhi kebutuhan Anda hanya ketika mereka membutuhkan suara Anda, namun mereka akan segera meninggalkan Anda. Jika Anda memberi saya kesempatan, saya akan memastikan bahwa Anda akan menjadi bagian dari reformasi di setiap langkahnya. )

“Maksud saya, pemberdayaan yang jujur-untuk-kebaikan. Maksud saya, apa yang kamu lakukan di sini… bahwa kamulah yang mengatakan bahwa inilah yang akan kami lakukan, kami hanya memerlukan bantuan, kami hanya memerlukan pelatihan, namun inilah yang kami inginkan, inilah yang akan kami lakukan.” dia menambahkan.

(Maksud saya adalah, akan ada pemberdayaan jujur-untuk-kebaikan. Ini berarti hal-hal yang Anda lakukan sekarang… di mana Andalah yang memberi tahu saya apa yang ingin Anda lakukan dan bantuan apa yang Anda perlukan untuk mewujudkannya. kebetulan, kamu memerlukan pelatihan, itu yang aku inginkan juga, itulah yang aku dorong.)

Pengalaman langsung sebagai Ketua HUDCC

Wakil presiden tidak asing dengan masalah perumahan yang sedang terjadi di negara tersebut karena Duterte sebelumnya menunjuknya sebagai ketua Dewan Koordinasi Pembangunan Perumahan dan Perkotaan (HUDCC).

Namun Robredo mengundurkan diri dari jabatannya pada bulan Desember 2016, setelah presiden mencopotnya dari rapat kabinet karena kritiknya terhadap perang narkoba yang berdarah-darah. Kampanye Duterte melawan obat-obatan terlarang kini menjadi subjek penyelidikan kejahatan terhadap kemanusiaan oleh Pengadilan Kriminal Internasional.

Robredo mempunyai tugas yang singkat namun produktif di HUDCC, menyediakan perumahan murah bagi 46.000 keluarga dan menyiapkan Dana Bantuan Pembangunan Perkotaan senilai P1 miliar sebagai insentif bagi unit pemerintah daerah.

Dia mengurangi persyaratan dokumenter untuk proyek perumahan yang disosialisasikan dari 27 menjadi 9 dan menyiapkan jalur khusus untuk memproses sertifikat pembebasan pajak untuk pengalihan lahan mentah untuk proyek perumahan sosialisasi yang mendesak.

Robredo juga mengembangkan sistem yang mengintegrasikan data dari peta risiko geohazard dan informasi geografis dari Badan Satelit Eropa dengan Sistem Penargetan Rumah Tangga Nasional Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan serta informasi kepemilikan dari Otoritas Pendaftaran Tanah. – Rappler.com

Data Pengeluaran SDY hari Ini