• July 18, 2024
India melihat pertumbuhan PDB melambat menjadi 8-8,5% pada tahun 2022-2023 seiring dengan meningkatnya risiko

India melihat pertumbuhan PDB melambat menjadi 8-8,5% pada tahun 2022-2023 seiring dengan meningkatnya risiko

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dengan kecepatan tersebut, pertumbuhan ekonomi India untuk tahun fiskal yang dimulai pada bulan April 2022 akan terus menjadi yang tercepat di antara negara-negara besar.

NEW DELHI, India – India memperkirakan perekonomiannya akan tumbuh sebesar 8% hingga 8,5% untuk tahun fiskal yang dimulai pada bulan April, turun dari proyeksi sebesar 9,2% pada tahun ini, karena negara tersebut menghadapi peningkatan kasus COVID-19 dan melawan meningkatnya tekanan inflasi .

Dengan kecepatan tersebut, pertumbuhan ekonomi India pada tahun fiskal berikutnya akan terus menjadi yang tercepat di antara negara-negara besar.

Seluruh indikator makro menunjukkan bahwa negara dengan perekonomian terbesar ketiga di Asia ini mampu menghadapi tantangan, dibantu oleh peningkatan pertumbuhan hasil pertanian dan industri, menurut survei ekonomi tahunan pemerintah pada Senin, 31 Januari.

Laporan tersebut, yang diajukan ke Parlemen oleh Menteri Keuangan Nirmala Sitharaman menjelang anggaran tahunan pada hari Selasa, 1 Februari, memperingatkan risiko inflasi global dan gangguan terkait pandemi.

“India perlu mewaspadai inflasi impor, terutama akibat kenaikan harga energi global,” kata Sanjeev Sanyal, kepala penasihat ekonomi di kementerian keuangan dan penulis utama laporan tersebut.

India, yang memenuhi hampir 80% kebutuhan minyaknya dari impor, menghadapi risiko inflasi yang berdampak pada permintaan konsumen karena harga minyak mentah global mendekati level tertinggi dalam tujuh tahun di atas $90 per barel.

“Lingkungan global masih tidak menentu,” kata laporan itu, mengacu pada rencana penarikan dukungan moneter oleh bank sentral utama, termasuk Federal Reserve AS. Suku bunga yang lebih tinggi di negara lain dapat menyebabkan arus keluar modal ke India.

Proyeksi pertumbuhan tersebut mengasumsikan curah hujan normal dan penarikan likuiditas global secara teratur oleh bank-bank sentral utama, kata laporan itu.

Ekonom swasta mengatakan pemerintah dan bank sentral perlu menyeimbangkan upaya mereka untuk mendukung pertumbuhan ekonomi mengingat meningkatnya tekanan inflasi dan lesunya permintaan domestik.

“Dengan meningkatnya tekanan untuk memperketat kebijakan moneter, para pengambil kebijakan akan menghadapi kesulitan dalam mengkalibrasi pilihan kebijakan untuk menyeimbangkan antara tujuan pertumbuhan dan stabilitas (harga),” kata Rumki Majumdar, ekonom di Deloitte India.

Laporan tersebut mengatakan pemerintah memiliki ruang fiskal untuk memberikan dukungan tambahan jika diperlukan, dengan alasan peningkatan penerimaan pendapatan sebesar 67% selama periode April-November dibandingkan tahun sebelumnya.

Perekonomian India mulai pulih setelah pemerintah mencabut langkah-langkah mobilitas pada bulan Juni untuk memerangi penyebaran virus corona, setelah mengalami kontraksi sebesar 7,3% pada tahun fiskal sebelumnya.

Namun setelah lonjakan kasus Omicron awal bulan ini, banyak ekonom swasta dan Dana Moneter Internasional (IMF) memangkas perkiraan pertumbuhan menjadi 9% dari perkiraan awal sebesar 11%.

Laporan tahunan, yang menyajikan laporan kinerja perekonomian India dan memberikan perkiraan baru, sering kali meleset dari target.

Tahun lalu, mereka memperkirakan pertumbuhan ekonomi tahunan sebesar 11%, yang kemudian direvisi menjadi 9,2% oleh kementerian statistik, setelah aktivitas ekonomi terpukul keras oleh varian Omicron.

Konsumsi swasta, yang menyumbang hampir 55% dari produk domestik bruto, masih lemah di tengah meningkatnya tingkat utang rumah tangga, sementara harga ritel melonjak sejak wabah virus corona merebak pada awal tahun 2020. – Rappler.com

link sbobet