• July 18, 2024
DOTr meminta LTFRB merevisi tarif minimum jeepney P10

DOTr meminta LTFRB merevisi tarif minimum jeepney P10

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Tarif minimum jeepney akan tetap di P10 sambil menunggu peninjauan kenaikan tersebut

MANILA, Filipina – Departemen Perhubungan (DOTr) mengatakan akan meminta Badan Pengatur dan Waralaba Transportasi Darat (LTFRB) untuk meninjau kenaikan tarif jeepney terbaru, di tengah tren penurunan harga minyak.

Penjabat Sekretaris Transportasi Jalan Mark de Leon mengatakan dalam jumpa pers bahwa keputusan LTFRB akan tetap dilaksanakan, tetapi dewan pengawas akan diminta untuk melakukan penyesuaian, jika perlu.

“Kami akan merekomendasikan agar LTFRB meninjau kenaikan tarif. Sedangkan karena sudah ada keputusan, LTFRB masih bisa menerapkan kenaikan tersebut sambil menunggu kajian,” kata De Leon, Rabu, 31 Oktober.

LTFRB baru-baru ini menyetujui kenaikan tarif minimum jeepney sebesar P2, dari P8 menjadi P10, di Metro Manila, Luzon Tengah, dan Luzon Selatan.

Tarif tersebut akan diterapkan mulai Jumat, 2 November.

Menyusul sektor penerbangan

Menteri Transportasi Arthur Tugade mengatakan kenaikan tarif harus mengikuti “matriks yang telah ditentukan”, di mana pedoman yang jelas harus diidentifikasi ketika memutuskan kenaikan tarif.

“Saya tidak suka dengan keadaan atau situasi dimana ketika ada permintaan kenaikan gaji, pertemuan, diskusi, musyawarah. Ini membutuhkan waktu. Mungkin kalau sudah tiba saatnya disetujui, situasi yang ada saat Anda meminta kenaikan tarif sudah tidak ada lagi. Makanya perlu pengaturannya, matriksnya sudah ditentukan,” kata Tugade.

(Saya kurang suka dengan keadaan Anda meminta kenaikan, kemudian terjadi rapat, diskusi, dan musyawarah. Butuh waktu. Kalau disetujui, situasi yang ada saat Anda meminta kenaikan tarif, mungkin tidak lagi seperti ini. itulah sebabnya kita memerlukan susunan yang merupakan matriks yang telah ditentukan sebelumnya.)

Tugade mencatat sektor penerbangan sebagai contoh yang mengikuti matriks ketika menyesuaikan tarif biaya tambahan bahan bakar jet. Matriksnya bergantung pada harga bahan bakar per barel dan indeks harga konsumen.

Tugade menyarankan agar pembahasan fokus pada matriks dan bukan pada tarif itu sendiri.

Dalam surat perintah tertanggal 18 Oktober, LTFRB memerintahkan pengelola dan operator PUJ permohonan kembali pada bulan September 2017, dengan alasan harga bahan bakar yang lebih tinggi. Rappler.com

Data Sidney