• July 18, 2024
(Dua bagian) Apakah orang yang berselingkuh mengubah cara hidupnya?

(Dua bagian) Apakah orang yang berselingkuh mengubah cara hidupnya?

‘Saya masih mencintainya, jadi saya ingin memahaminya, dan membantunya menghentikan hal-hal ini’

Bagian Hidup dan Gaya Rappler memuat kolom nasihat yang ditulis oleh pasangan Jeremy Baer dan psikolog klinis Dr Margarita Holmes.

Jeremy memiliki gelar Magister Hukum dari Universitas Oxford. Seorang bankir selama 37 tahun yang telah bekerja di 3 benua, ia telah menghabiskan 10 tahun terakhir pelatihan dengan Dr Holmes sebagai co-dosen dan, kadang-kadang, co-therapist, khususnya dengan klien yang masalah keuangannya mengganggu kehidupan sehari-hari mereka.

Bersama-sama mereka menulis dua buku: Cinta Segitiga: Memahami Mentalitas Macho-Nyonya dan Cinta yang Diimpor: Penghubung Filipina-Asing.


Dr Holmes dan Tuan Baer yang terhormat,

Saya dulu punya pasangan, kami baru putus sebulan yang lalu. Dia punya anak-anaknya dan aku juga punya anak-anakku. Dia adalah ayah yang sangat baik bagi anak-anak kami dan pemberi nafkah yang sangat baik. Saya ingin memahami mengapa dia menyukai gadis baru, berulang kali.

Saya sangat iri, jadi saya bertanya padanya “apakah saya tidak cukup?”

Saya ingat dia memberi tahu saya bahwa di kehidupan pertamanya dalam suatu hubungan, dia mendekati teman pasangannya dan mereka berhubungan seks. Ia pun sempat berhubungan intim dengan talent GRO rekannya. Dia juga merayu saudara perempuan pasangannya. Aku bertanya padanya kenapa kamu melakukan hal itu padahal pasangan pertamamu seksi dan cantik. Dia menjawab “Masarap e! Bagong putahe” (Enak. Hidangan baru!)

Dia juga sebelumnya berhubungan seks dengan seorang wanita tua yang sudah menikah, dan seseorang yang hampir menjadi anak perempuan karena dia sudah berusia 47 tahun dan gadis itu baru berusia 21 tahun. Dengan atau tanpa laki-laki, jika dia suka, dia akan melakukannya.

Saya masih mencintainya, jadi saya ingin memahaminya, dan membantunya menghentikan hal-hal ini. Bulan depan sudah tahun 2021. Saya ingin dia menjadi lebih baik saat itu, apalagi dengan adanya pandemi ini. Dia bisa membuat kita semua sakit.

Ida


Ida sayang,

Ini adalah aksioma terapi bahwa satu-satunya orang yang perilakunya dapat Anda ubah adalah diri Anda sendiri. Dalam hal ini, pasangan Anda adalah wanita serial yang kelakuannya Anda toleransi selama ini karena dia adalah ayah yang baik dan pencari nafkah yang baik (yang penting, Anda tidak menyebutkan kinerjanya sebagai suami atau sebagai kekasih, hanya saja Anda tetap mencintai tanpa alasan. alasan ).

Dia tidak menunjukkan penyesalan atas perilakunya sejauh ini, protes Anda tidak menghasilkan apa-apa dan sejujurnya tidak ada alasan untuk percaya bahwa dia akan berubah kecuali terjadi peristiwa seismik misalnya. dia terserang stroke atau dia menjadi mukmin sejati, keduanya tidak berada dalam kendali Anda.

Meskipun ada banyak kemungkinan tanggapan terhadap perselingkuhan, dua tanggapan yang umum adalah a) bertahan, sering kali karena (i) pasangan yang dirugikan percaya bahwa tidak ada alternatif lain (misalnya, tidak ada sarana finansial untuk membangun kehidupan mandiri) atau ( b ) untuk berpisah (dengan atau tanpa pembatalan, atau perceraian jika ada).

Tampaknya Anda telah memilih untuk bercerai dan, mengingat pasangan Anda yang tidak dapat diperbaiki dan pengejarannya yang tiada henti terhadap wanita lain, tampaknya ini merupakan langkah yang bijaksana. Anda sejauh ini gagal mengubahnya dan tidak ada alasan untuk percaya bahwa Anda akan berhasil di masa depan.

Pandemi ini hanyalah alasan lain untuk tetap berpisah, terutama karena hobi favoritnya tidak memungkinkan adanya penjarakan sosial.

Maaf, saya tidak punya hal positif lain untuk ditawarkan pada musim perayaan ini.

Semua yang terbaik,

JAF Baer


Ida sayang,

Terima kasih banyak atas surat Anda.

Seperti Tuan Baer, ​​​​saya sangat, sangat menyesal karena saya tidak dapat meyakinkan Anda bahwa apa yang tampaknya paling ingin Anda lakukan – membantunya berhenti tidur dengan wanita lain – akan terjadi. Mengapa tidak? Karena dia tidak ingin bantuan apa pun. Mengapa? Hanya karena dia tidak ingin berhenti melakukan apa yang jelas-jelas dia sukai.

Dia bahkan tidak berpura-pura padamu bahwa dia berharap dia bisa berhenti! Dia juga tidak berusaha memaafkan kecenderungannya dengan mengaku memiliki kecanduan seksual (ala Tiger Woods, David Duchovny, dan musang lainnya). Atau dengan mengatakan dia memiliki masa kecil yang tidak bahagia. Untuk itu saya merasa dia patut dipuji.

Juga, mungkin, untuk ayah yang baik dan pemberi nafkah yang baik; mungkin terutama jika dia terus menjagamu dan anak-anakmu meski kamu putus. Jika dia tidak pernah menjanjikan kesetiaan kepada Anda, dia mungkin juga akan dipuji karena tidak menjanjikan hal-hal yang tidak bisa dia penuhi.

Namun hal itu bukan lagi persoalannya. Dia bisa menjadi orang baik dalam beberapa (bahkan banyak) hal. Tapi dia bukan pria yang tepat untuk Anda, karena dia tidak bisa memberikan apa yang Anda inginkan (dan mungkin bahkan membutuhkannya) – seseorang yang dapat Anda andalkan di saat baik dan buruk, seseorang yang tidak bisa dipercaya oleh wanita lain dan emosi lainnya. kewajiban tidak akan diturunkan.

Mungkin hal yang paling bisa kami berikan kepada Anda pada Natal ini adalah kejelasan:

  1. Kamu tidak cukup, BUKAN karena kamu kekurangan kualitas, tapi karena saat ini tidak ada wanita yang cukup untuknya.
  2. Ya, menjauhinya adalah ide yang bagus karena besar kemungkinan dia bisa membawa Covid ke rumah Anda. Anda berutang ini bukan hanya pada diri Anda sendiri, tapi juga pada anak-anak Anda.

Semua yang terbaik,

MG Holmes

– Rappler.com

Butuh saran dari duo Dua Cabang kami? Email [email protected] dengan judul subjek DUA PRONGED. Sayangnya, banyaknya korespondensi menghalangi tanggapan pribadi.

Toto HK