• July 18, 2024
PH menjadi tuan rumah Kejuaraan Pemuda ABC 1986 di tengah musim liburan

PH menjadi tuan rumah Kejuaraan Pemuda ABC 1986 di tengah musim liburan

Bagi Filipina, Kejuaraan Pemuda ABC U-19 tahun 1986 mungkin menandai pertama kalinya negara tersebut menurunkan tim nasional pemuda yang terdiri dari para pemain yang semuanya memenuhi syarat.

Bola basket tidak berhenti di Manila pada tahun 1986, meskipun hari libur, karena negara tersebut menjadi tuan rumah Kejuaraan Pemuda U-19 Konfederasi Bola Basket Asia (ABC) (sekarang dikenal sebagai FIBA ​​​​Asia U-19), yang berlangsung pada tanggal 28 Desember di membuka Rizal Memorial Coliseum.

Kejuaraan Pemuda ABC 1986 mempunyai arti khusus karena beberapa alasan. Bagi Filipina, ini mungkin menandai pertama kalinya negara tersebut menurunkan tim nasional muda yang terdiri dari para pemain yang semuanya memenuhi syarat usia.

Beberapa dekade yang lalu, tidak jarang Asosiasi Bola Basket Filipina (BAP) mengirimkan tim nasional muda ke kompetisi internasional yang terdiri dari pemain-pemain yang memenuhi syarat dan berusia di atas. BAP nampaknya membenarkan ketidakberesan ini dengan mengatakan bahwa negara-negara lain juga melakukan hal yang sama.

Sebuah lelucon di awal tahun 1980an ketika seorang pemain ditanyai usianya adalah jawaban yang umum: “RP Youth atau usia sebenarnya?” (Umur sebenarnya atau umur RP Remaja?)

Ketika negara ini menjadi tuan rumah dan memenangkan Kejuaraan Remaja U-19 ABC 1982 – suatu prestasi yang selalu dikutip oleh media lokal ketika membahas masa-masa tenang tim Filipina – daftar pemain muda nasional dipimpin oleh Hector Calma, yang merupakan gelandang Adamson ketika itu. ia memenangkan satu-satunya gelar UAAP pada tahun 1977, Elmer Reyes, yang merupakan bagian dari juara NCAA 1978 San Beda, dan Derrick Pumaren, yang memenangkan gelar UAAP 1978 bersama UE.

Jika ketiganya pernah bermain bola basket perguruan tinggi pada tahun 1977 dan 1978, senam matematika sebanyak apa pun tidak akan membuat mereka berusia 19 tahun pada tahun 1982. Dua anggota tim lainnya adalah Leo Austria, lahir pada tahun 1958, dan mendiang Rey Cuenco, lahir pada tahun 1960.

Cuenco juga menjadi bagian dari skuad U-19 yang meraih perunggu pada ABC Youth 1984 yang diadakan di Seoul. Di antara rekan satu timnya adalah Al Solis dan Samboy Lim, keduanya lahir pada tahun 1962. Tim yunior tahun 1980 memiliki beberapa hombre terberat yang pernah bermain di kancah lokal – Yoyoy Villamin, Terry Saldaña, dan Dante Gonzalgo. Ketiganya hari ini berusia 62 tahun.

Praktek ini berlanjut pada Asian Youth Tournament edisi 1986. Namun, Glenn Capacio, kapten tim yang diproyeksikan, membuat pernyataan mengejutkan ketika dia mengatakan kepada pers, “Saya berusia 22 tahun dan BAP mengetahuinya.” Hal ini memaksa BAP mengubah kebijakannya untuk menghindari rasa malu. Timnas muda harus dirombak di menit-menit terakhir.

Pelatih Joe Lipa, arsitek perebutan gelar UP tahun itu dan penanggung jawab tim yunior nasional, harus berjuang keras menyusun skuad untuk kompetisi tersebut. Meski terkendala waktu, Lipa mampu menyusun susunan pemain yang cukup solid yang dinilai banyak pihak masih cukup bagus untuk bersaing memperebutkan gelar juara.

Pemeran utama adalah dua roda penting dalam penaklukan kejuaraan UP, Benjie Paras dan Joey Guanio. Pendukung UAAP lainnya yang dipilih Lipa adalah Jun Reyes dan Eric Reyes dari Ateneo, gubernur tim Alaska saat ini Dickie Bachmann dari La Salle, Bobby Jose dari UST dan Romulo Orillosa dari Adamson.

Lipa juga mencari bakat dari NCAA, merekrut Bong Alvarez dan Arnold Adlawan dari San Sebastian. Dua orang besar luar biasa yang datang dari luar liga perguruan tinggi terkemuka di negara ini, Nelson Asaytono dari Universitas Manila dan Zaldy Realubit dari Universitas San Jose-Recoletos, menjadi jangkar di lini depan tim. Mar Anthony Magada dari Trinity College melengkapi tim.

Kejuaraan Asia edisi 1986 adalah pesta keluarnya di kancah internasional bagi sepasang pemuda besar yang akan memainkan peran penting dalam tim nasional masa depan negaranya masing-masing: Paras untuk Filipina dan Ma Jian dan Song Ligang untuk Tiongkok. Pria yang akhirnya dikenal sebagai “Loach Dragon”, Cheng Chi Lung, juga melakukan debutnya di panggung internasional dalam turnamen ini, secara luas dianggap sebagai pemain terbaik yang keluar dari Chinese Taipei.

Filipina memulai kampanyenya di turnamen ini dengan kemenangan meyakinkan atas kekuatan abadi Asia, Jepang, pada hari pembukaan. Filipina menindaklanjutinya dengan kemenangan yang diraih dengan susah payah atas meningkatnya ancaman dari Asia, Chinese Taipei, 95-93.

Lipa biasanya mengerahkan unit awal yang kuat yang berlabuh di Paras di tengah, didukung oleh Asaytono di posisi ke-4. Alvarez adalah penetrator/slasher Lipa sementara Guanio menyediakan tembakan luar yang sangat dibutuhkan. Jun Reyes mengatur permainan sebagai point guard.

Pasukan Lipa kembali beraksi sebelum perayaan Malam Tahun Baru ketika mereka menaklukkan Hong Kong dengan 27 poin saat Filipina mempersiapkan diri untuk pertandingan terbesar mereka dalam kompetisi yang dijadwalkan pada 1 Januari melawan Korea Selatan.

Dengan rekor 3-0, Filipina memiliki dua pertandingan tersisa dalam jadwalnya. Kemenangan melawan tim Korea akan mengamankan tempat bagi Filipina di final dan menjadikan pertandingan terakhir mereka di babak penyisihan melawan Tiongkok sebagai pertandingan yang tidak dapat dimenangkan.

Filipina tidak menyia-nyiakan peluang saat mereka berusaha sekuat tenaga untuk mengalahkan juara bertahan Korea 107-96. Pada saat Filipina menghadapi satu-satunya tim yang tidak terkalahkan di turnamen tersebut, rival beratnya Tiongkok, kedua tim sudah mendapatkan jaminan kursi di kejuaraan dan hanya menggunakan pertandingan tersebut untuk menilai satu sama lain. Tiongkok menang atas tuan rumah, 75-72, untuk mempertahankan rekor sempurnanya.

Babak final diperkirakan akan menjadi pertarungan ketat antara dua tim paling dominan di kompetisi tersebut. Namun, dengan pemain utama Paras yang kesulitan melakukan pelanggaran sebelumnya, Filipina menjadi pilihan mudah bagi pemain Tiongkok yang bertubuh lebih besar, yang meraih kemenangan nyaman 81-67.

Menjelang akhir kompetisi, Paras memberikan peringatan kepada seluruh pemain Asia bahwa ia akan menjadi kekuatan utama di kompetisi regional di masa depan karena ia muncul sebagai pencetak gol terbanyak negara itu dengan 16,83 poin per game. Dia akan masuk tim nasional senior pada tahun 1987 dengan rekan setim mudanya Asaytono, Alvarez, Guanio dan Realubit. – Rappler.com

Pengeluaran Sidney