• July 18, 2024
Gugus Tugas vs. Virus Corona ‘Siap untuk Pengujian Besar-besaran’ – Galvez

Gugus Tugas vs. Virus Corona ‘Siap untuk Pengujian Besar-besaran’ – Galvez

Pemerintah membeli hingga satu juta set alat pelindung diri untuk memungkinkan petugas medis di garis depan melakukan tes terhadap orang-orang yang sedang dipantau atau diselidiki terkait virus ini, kata kepala pelaksana Sekretaris Carlito Galvez Jr.

MANILA, Filipina – Pemerintah sedang bersiap untuk melakukan “tes besar-besaran” terhadap orang dalam pemantauan (PUM) dan orang dalam pemeriksaan (PUI) untuk virus corona baru, serta petugas kesehatan di garis depan perjuangan melawan pandemi ini, kata Ketua pelaksana COVID-19 Satuan Tugas Nasional (NTF), Sekretaris Proses Perdamaian Carlito Galvez Jr pada Selasa, 31 Maret.

NTF membeli 500.000 hingga satu juta alat pelindung diri (APD), dengan pengiriman pertama diharapkan pada hari Selasa, kata Galvez dalam siaran media dari Kantor Penasihat Presiden untuk Proses Perdamaian (OPAPP).

Sekitar 168.000 alat tes baru-baru ini tiba di Filipina dari negara lain: 100.000 dari Tiongkok, 43.000 dari Singapura – keduanya merupakan sumbangan – dan 25.000 diimpor dari Korea Selatan.

Alat tes dari sumber lain mungkin juga akan segera tersedia. Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA) telah menyetujui alat tes yang dikembangkan oleh para ilmuwan dari Universitas Filipina, serta 5 jenis lainnya dari Tiongkok dan Singapura. Ini dapat diluncurkan setelah beberapa minggu uji lapangan paralel.

Inventarisasi persediaan

Tim logistik yang dibentuk gugus tugas tersebut sedang melakukan inventarisasi perbekalan dan peralatan medis penting, termasuk APD, ventilator, respirator, dan tempat tidur rumah sakit.

Sementara itu, perusahaan swasta membantu pemerintah untuk “menimbun” APD. Misalnya, raksasa kasino Solaire telah berjanji bahwa 30,000 perlengkapan APD akan dikirimkan pada Kamis, 2 April, tambah Galvez.

“Saat kita berpacu dengan waktu untuk meratakan kurva penyakit ini, ada kebutuhan mendesak bagi kita untuk memperkuat kapasitas staf garis depan Departemen Kesehatan (DOH) untuk melakukan pengujian secara besar-besaran dan memberikan layanan kesehatan yang sangat dibutuhkan bagi masyarakat di seluruh dunia. negara untuk mengantarkan negara,” ujarnya.

Respons Filipina terhadap pandemi virus corona terhambat oleh kekurangan alat tes, sehingga rumah sakit tidak mampu mengimbangi meningkatnya jumlah PUM, PUI, dan lainnya yang ingin menjalani pemeriksaan COVID-19, penyakit yang disebabkan oleh virus baru ini. .

Seringkali, pasien dengan gejala parah diberikan prioritas, sedangkan mereka yang tidak menunjukkan gejala atau tidak memiliki riwayat kontak dengan kasus terkonfirmasi akan dikarantina atau diinstruksikan untuk melakukan isolasi mandiri.

Pada tanggal 20 Maret, DOH mengatakan tidak perlunya pengujian massal terhadap virus corona, namun akan dilakukan jika pemerintah memintanya dan jika sumber daya tersedia.

Peningkatan ketersediaan alat tes dalam beberapa hari terakhir telah memungkinkan lebih banyak pasien untuk dites. Dari hanya 380 kasus terkonfirmasi pada hari Minggu, 22 Maret, Filipina melaporkan 2.084 kasus terkonfirmasi pada hari Selasa, 31 Maret. Para ahli mengaitkan kenaikan jumlah kasus ini secara tiba-tiba karena peningkatan pengujian. (BACA: Tes virus corona di PH: Masihkah kita melihat gambaran sebenarnya?)

DOH membantah keandalan peralatan dari Tiongkok, dan juru bicaranya, Wakil Menteri Maria Rosario Vergeire, mengatakan pada hari Sabtu, 28 Maret, bahwa beberapa dari peralatan tersebut dibuang karena akurasinya hanya 40%. Menteri Kesehatan Francisco Duque III kemudian membantahnya dan mengatakan bahwa alat tes yang rusak tersebut berasal dari kelompok swasta, bukan dari pemerintah Tiongkok.

Dibutuhkan: Pekerja terlatih

Namun, tanpa peningkatan jumlah tenaga kesehatan terlatih untuk menganalisis sampel tes, masuknya alat tes belum tentu mempercepat tes pasien. CNN Filipina melaporkan pada 16 Maret.

Untuk memenuhi kebutuhan tersebut, DOH juga mempercepat akreditasi lebih banyak rumah sakit yang mampu menangani COVID-19, serta pembangunan tenda tambahan yang akan sangat penting seiring dengan peningkatan kapasitas DOH untuk pengujian besar-besaran,” kata Galvez. Selasa.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan pakar kesehatan masyarakat mengatakan Filipina belum mencapai puncak epidemi lokalnya. Ahli epidemiologi DOH dan WHO percaya bahwa jumlah kasus bisa mencapai 75.000 pada bulan Juni jika intervensi tidak memperlambat penyebaran virus.

Luzon, rumah bagi sekitar setengah populasi negara itu, berada di bawah “karantina komunitas yang ditingkatkan” hingga 12 April, dengan Wilayah Ibu Kota Nasional di dalamnya ditutup hingga 14 April.

Banyak provinsi, kota besar dan kotamadya di Visayas dan Mindanao juga telah melakukan lockdown dalam upaya menekan pandemi ini.

Dari 2.084 kasus virus corona yang dikonfirmasi di Filipina pada Selasa sore, 88 orang meninggal dan 49 orang sembuh. – Rappler.com

Data Hongkong