• July 18, 2024
Para ahli medis profesional AI menyampaikan beberapa kekhawatiran mengenai alat diagnostik Huawei

Para ahli medis profesional AI menyampaikan beberapa kekhawatiran mengenai alat diagnostik Huawei

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ahli radiologi dan fisikawan medis menyerukan penyelidikan lebih lanjut terhadap alat diagnostik COVID-19 yang didukung AI

MANILA, Filipina – Alat diagnostik COVID-19 buatan raksasa teknologi Tiongkok Huawei mulai berfungsi di rumah sakit Baguio pada hari Selasa.

Pembelajaran mesin dan sistem Huawei yang didukung AI, dilatih dengan data dari wabah Wuhan, dirancang untuk membantu mempercepat diagnosis COVID-19 menggunakan pemindaian tomografi komputer (CT). Hal ini dirancang untuk mengidentifikasi pola dalam pemindaian yang mungkin menunjukkan keberadaan dan perkembangan penyakit. (BACA: Kecerdasan buatan bisa menjadi penyelamat pandemi…suatu hari nanti)

Huawei mulai menawarkan sistem ini ke rumah sakit di Filipina seminggu yang lalu, dan Rumah Sakit Umum Baguio menjadi rumah sakit pertama yang mengumumkan secara terbuka penerapan teknologi tersebut.

Namun beberapa kelompok skeptis.

Salah satunya adalah Philippine College of Radiology, sebuah asosiasi ahli radiologi Filipina yang mempertanyakan penggunaan CT scan sebagai pilihan diagnostik yang layak, dengan mengatakan bahwa skrining masih bergantung pada pemeriksaan dan pengujian sampel yang berada di saluran pernapasan atas dan bawah. ditemukan. Dikatakan bahwa rontgen dada dan CT scan tidak boleh digunakan sebagai “tes lini pertama” untuk diagnosis.

Ia menambahkan bahwa hal ini dapat membuat pasien lain yang sedang dipindai untuk mengetahui adanya penyakit lain terkena virus corona, bahwa ventilasi di ruang pemindaian dapat memfasilitasi penyebarannya, dan ada potensi pelanggaran undang-undang privasi data di Filipina. Anda dapat melihat pernyataan lengkap mereka Di Siniditujukan kepada Departemen Kesehatan dan pengelola rumah sakit.

Asosiasi Fisikawan Medis di Republik Filipina mengeluarkan pernyataannya sendiri, menyuarakan keprihatinan serupa, menambahkan masalah terkait biaya. Organisasi tersebut menyatakan telah mengikuti pertemuan daring dengan Huawei, namun pada akhirnya masih belum dapat merekomendasikan teknologi tersebut karena merasa “beberapa tantangan” masih perlu diatasi, dari sudut pandang medis dan privasi data.

Sumber Huawei, yang berbicara secara anonim, mengatakan bahwa meskipun data CT scan diunggah ke platform cloud Huawei, hanya rumah sakit yang memiliki akses ke data tersebut, yang dapat menghapus, mengunduh, menghapus, atau menganonimkan data tersebut. Perusahaan juga melaporkan tingkat akurasi diagnosis yang sangat tinggi untuk alat mereka, hingga 98%, yang pertama kali digunakan di Tiongkok. (BACA: Alat AI memprediksi pasien virus corona mana yang terkena ‘paru-paru basah’ yang mematikan)

Teknologi mereka dikatakan dapat membantu dokter membedakan antara tahap awal, lanjut, dan parah dari COVID-19, dan untuk lebih cepat menilai kemajuan pasien dan dampak obat terhadap mereka. (BACA: Huawei ingin bermitra dengan rumah sakit PH untuk diagnosis virus corona yang dibantu AI)

Perdebatan mengenai penggunaan CT scan dalam diagnosis COVID-19 tampaknya sedang mengemuka saat ini.

Itu American College of Radiology “Sangat Mendesak Kehati-hatian” ketika CT scan digunakan sebagai tindakan sementara karena kurangnya alat tes – perhatikan kekhawatiran serupa mengenai ventilasi, paparan peralatan yang terkontaminasi, dan temuan pada pencitraan dada pada COVID-19 mungkin tumpang tindih dengan infeksi virus lainnya.

Namun beberapa penelitian juga menunjukkan bahwa COVID-19 memang demikian memiliki pola yang dapat dideteksi menggunakan CT scan.

Pedoman untuk melindungi data lokal

Kekhawatiran privasi data juga dikemukakan oleh seorang profesional AI – Ralph Regalado, CEO startup lokal Senti AI yang saat ini bekerja dengan Departemen Kesehatan – tentang penggunaan alat pihak ketiga yang didukung AI.

Diberikan, dalam sebuah tulisanmenyambut baik teknologi tersebut namun memperingatkan bahwa kontrak dan pedoman yang tepat harus diterapkan untuk melindungi data lokal kita.

Regalado tidak secara spesifik menyebutkan Huawei dan alat diagnostik AI mereka, karena artikelnya membahas tentang alat AI secara umum yang juga dapat dibuat dan ditawarkan oleh berbagai perusahaan.

Regalado mengatakan perlu dibicarakan siapa pemilik data tersebut, di mana disimpan, dan bagaimana kami memastikan penyedia pihak ketiga akan menghapusnya. “Rumah sakit yang utamanya menyimpan (data pasien) dan pemerintah mempunyai wewenang untuk menentukan bagaimana data tersebut harus digunakan dan menerapkan pembatasan penggunaan, untuk memastikan bahwa data pasien ini terlindungi,” tulisnya.

Apakah datanya akan dianonimkan? Apakah pasien sadar bahwa datanya akan digunakan? Siapa yang bertanggung jawab jika terjadi pelanggaran data? Siapa yang bertanggung jawab jika prediksinya salah? Siapa yang menyetujui bahwa sistem tersebut siap untuk penggunaan komersial? Dan seberapa akurat sistem tersebut jika dilatih dengan data yang dikumpulkan dari negara lain? Ini adalah beberapa pertanyaan kunci yang diajukan Regalado.

“Daftar hal-hal yang perlu dipertimbangkan sangat panjang dan menuntut, namun bukan berarti kita tidak menyambut baik sistem AI ini. Ini hanyalah masalah menulis kontrak yang tepat dan menyiapkan pedoman untuk melindungi data lokal kita. Ini adalah langkah yang perlu kita ambil agar siap menggunakan inovasi AI tersebut,” kata Regalado. – Rappler.com

judi bola terpercaya