• July 18, 2024
HOAX: ‘Dana rehabilitasi Yolanda dipakai dilawan

HOAX: ‘Dana rehabilitasi Yolanda dipakai dilawan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Video yang tersemat adalah berita tentang PBB tentang lambatnya pencairan dana untuk membangun kembali rumah setelah Yolanda

Mengeklaim: Perserikatan Bangsa-Bangsa menegaskan bahwa “menolak” (kuning) menggunakan dana rehabilitasi korban Topan Super Yolanda dalam kampanye pemilu partainya.

Kuning” adalah istilah menghina yang merujuk pada pengikut Partai Liberal yang menggunakan warna kuning sebagai warna kampanyenya.

Blog topreader.online memposting klaim tersebut pada minggu terakhir bulan Oktober. Dokumen tersebut diterbitkan di Facebook pada tanggal 29 Oktober dan dilacak oleh dasbor Pemeriksaan Klaim Facebook pada tanggal 30 Oktober.

Postingan tersebut dibagikan sebanyak 5 kali di halaman dan grup Facebook yang berbeda. Semua ini menyumbang total gabungan 2.583 interaksi dan 465.514 pengikut.

Klaim tersebut juga dikirim oleh pembaca untuk ditinjau.

Peringkat: SALAH

Fakta: Tidak ada laporan seperti itu dari PBB.

Dalam rencana respons kemanusiaan oleh Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (UN OCHA) untuk bencana topan Yolanda, tidak disebutkan dana rehabilitasi digunakan untuk kampanye pemilu.

UN OCHA adalah “bagian dari sekretariat PBB yang bertanggung jawab menyatukan para pelaku kemanusiaan untuk memastikan respons yang koheren terhadap keadaan darurat.”

Juga tidak ada laporan dari PBB atau sub-kantornya yang mendukung klaim tersebut.

Sementara itu, postingan tersebut menyematkan video Facebook yang diunggah oleh laman “Elang Filipina” pada 7 Oktober. Laporan Patroli TV atas kritik pemerintahan Noynoy Aquino terkait dana rehabilitasi Yolanda.

Kritik pertama diyakini berasal dari PBB yang menanyakan kepada pemerintah di mana dana untuk rehabilitasi topan Yolanda, mengingat 20.000 keluarga masih kehilangan tempat tinggal pada tahun 2014, setahun setelah topan melanda. Organisasi tersebut juga mengatakan pada tahun 2014 bahwa saja 20% dari pendanaan disediakan digunakan untuk membangun kembali rumah.

Kedua, dugaan kekhawatiran Gereja Katolik atas sebagian dana rehabilitasi yang diyakini digunakan untuk jual beli suara pada pemilu nasional 2016. Dalam laporan TV tersebut, Gereja membandingkan 3.000 rumah yang mereka bangun dengan 2.000 rumah yang dibangun pemerintah (BACA: Cara Cek Laporan Saat Bencana)

Rappler juga memeriksa klaim serupa yang mengatakan bahwa mantan anggota kongres Partai Liberal membeli sebuah rumah besar di Alabang dengan dana yang sama.

Baik blog topreader.online maupun halaman “Eagle of the Philippines” memuat gabungan postingan anti-oposisi dan pro-administrasi.

Mirip dengan blog dan situs web yang dipertanyakan sebelumnya yang diulas oleh Rappler, blog newsanchor.info juga tidak memiliki profil perusahaan, artikel, editorial, dan informasi kontak. — Miguel Imperial/Rappler.com

Jika Anda mencurigai halaman, grup, akun, situs web, atau artikel Facebook menyebarkan informasi palsu, beri tahu Rappler dengan menghubungi kami di [email protected]. Mari kita lawan disinformasi Periksa Fakta satu per satu.

Pengeluaran Sydney