• July 18, 2024
Impian Hancur karena Pulau Resor Showcase China Evergrande

Impian Hancur karena Pulau Resor Showcase China Evergrande

Pembukaan pulau resor buatan terbesar di dunia tahun lalu, yang dikembangkan oleh China Evergrande Group dengan nilai hampir $13 miliar, merupakan realisasi dari ambisi pendiri Hui Ka Yan, yang sendiri yang membuat sketsa desain untuk proyek tersebut.

Sekarang Evergrande gagal membayar pemegang obligasi global, mantan sekretaris Partai Komunis kota pulau kecil Hainan tempat Ocean Flower Island dibangun menjalani hukuman seumur hidup karena penyuapan, dan pejabat di kota Danzhou telah memesan 39 menara proyek – kira-kira 3.900 dari 65.000 rumah di pulau itu – akan dibongkar karena pelanggaran lingkungan dan konstruksi.

Penghancuran sebagian dari proyek berbentuk bunga seluas 2.000 hektar ini akan menambah kesengsaraan bagi pengembang yang pernah menjadi pengembang terlaris di Tiongkok, yang kini terbebani utang lebih dari $300 miliar, berjuang untuk menghidupkan kembali penjualan dan kreditor serta membayar kembali pemasok. .

Dokumen-dokumen pemerintah yang terkait dengan proyek tersebut dan dirinci oleh dua sumber yang memiliki pengetahuan langsung mengenai pembangunan di pulau tersebut menunjukkan bagaimana pekerjaan tersebut mengabaikan peraturan lingkungan hidup dan zonasi selama hampir satu dekade pembangunan, yang pada akhirnya menarik perhatian dari pihak berwenang.

Kedua sumber yang dekat dengan proyek dan pemikiran Hui ini menolak disebutkan namanya karena tidak berwenang berbicara kepada media.

Reuters tidak dapat menentukan kapan atau apakah pembongkaran akan dilakukan. Evergrande tidak menanggapi permintaan komentar atau pertanyaan Reuters tentang Hui.

Pejabat dari provinsi Hainan dan pemerintah daerah di Danzhou, yang memiliki pengawasan langsung terhadap proyek tersebut, tidak menanggapi permintaan komentar.

Kisah ini merupakan kisah peringatan bagi raksasa real estat Tiongkok ketika negara di bawah kepemimpinan Xi Jinping melakukan tindakan keras terhadap peraturan yang mengendalikan segmen ekonomi sektor swasta yang paling bebas bergerak.

“Apa yang terjadi di Hainan menunjukkan bahwa pemerintah daerah memperketat cengkeraman mereka terhadap penyimpangan yang dilakukan oleh pengembang properti,” kata Li Gen, CEO Beijing BG Capital Management Ltd, sebuah perusahaan yang mengkhususkan diri dalam investasi kredit.

Selama kunjungan Reuters pada bulan Januari, para pekerja menutup 39 bangunan dengan lembaran logam biru. Hingga Senin, 31 Januari, 39 bangunan substruktur perumahan Ocean Flower masih berdiri. Evergrande mengatakan proyek lainnya tidak akan terpengaruh.

Pemerintah daerah mengeluarkan perintah pembongkaran pada bulan Desember, dengan alasan konstruksi ilegal dan pelanggaran lingkungan, menurut media lokal.

Investigasi pemerintah

Terletak di daerah yang dulunya merupakan sudut pedesaan di provinsi Hainan paling selatan Tiongkok dan, menurut sumber tersebut, terinspirasi oleh pulau buatan berbentuk palem yang terkenal di Dubai, Ocean Flower Island terdiri dari taman hiburan, hotel bintang lima, restoran bintang Michelin, pusat perbelanjaan. mal, museum, dan spa, dan menara perumahan.

Pada hari-hari awal pembangunannya, para pekerja mengirimkan rekaman drone mingguan kepada Hui, 63 tahun untuk meninjau kemajuannya, kata salah satu sumber.

Pada tahun 2017, Hui adalah orang terkaya di Asia. Baru-baru ini pada bulan Juli 2021, mantan teknisi baja ini ditemukan berbaur dengan para pialang kekuasaan di Beijing pada perayaan ulang tahun keseratus Partai Komunis Tiongkok.

Pihak berwenang Tiongkok telah meneliti perusahaan tersebut dan aset Hui sejak akhir tahun lalu untuk menentukan apakah ada sesuatu yang disembunyikan, dan bank sentral menyalahkan salah urus dan ekspansi yang merajalela sebagai penyebab masalah Evergrande.

Ketika Evergrande, yang kini menjadi pusat krisis likuiditas sektor real estat Tiongkok, terus maju dengan pulau resor tersebut, perusahaan tersebut menghadapi permasalahan lingkungan, terutama terkait reklamasi lahan yang merusak ekologi lokal, kata kedua sumber tersebut.

Proyek impian

Evergrande telah terkena denda lingkungan hidup oleh pemerintah kota Danzhou sejak awal tahun 2017 karena melakukan reklamasi lahan dari laut di area yang tidak diperbolehkan, menurut dokumen tertanggal 23 Desember 2020 yang diposting di situs web kota tersebut.

Dokumen pemerintah Danzhou juga menyebutkan bahwa Evergrande membangun 39 bangunan tempat tinggal menggunakan rencana infrastruktur pariwisata, yang tidak dapat digunakan untuk pengembangan perumahan tanpa persetujuan pemerintah.

Evergrande diminta oleh otoritas Danzhou untuk “meningkatkan” rencana tersebut, tanpa menyebutkan persyaratan khusus, menurut dokumen tersebut. Pada tahun 2021, pemerintah provinsi Hainan mengatakan perusahaan telah membuat rencana untuk mengubah 39 bangunan tersebut menjadi hotel, gedung perkantoran, dan asrama bagi karyawan.

Reuters tidak dapat memastikan apakah rencana itu telah disetujui oleh regulator mana pun sebelum perintah pembongkaran pada bulan Desember oleh otoritas Danzhou.

Dokumen pemerintah Danzhou tahun 2020 mengatakan pemerintah daerah mengizinkan pembangunan tetap dilanjutkan meskipun ada pelanggaran lingkungan tanpa menjelaskan alasannya.

Dokumen pemerintah provinsi Hainan yang dikeluarkan pada awal tahun 2019 dan diposting di situs web pemerintah menunjukkan bahwa Danzhou telah mengenakan denda sebesar $34 juta terhadap proyek tersebut. Denda ini telah dibayar, menurut dokumen tersebut. Reuters tidak dapat menentukan apakah denda tambahan akan dikenakan.

Meskipun Evergrande tidak pernah mengomentari denda tersebut secara terbuka, pengembangnya mengatakan dalam postingan WeChat tanggal 3 Januari dari akun resmi Ocean Flower Island bahwa mereka telah “dengan tegas dan aktif” mengatasi masalah lingkungan sejak tahun 2017.

Dokumen pemerintah provinsi Hainan tahun 2019 juga menyatakan bahwa Kota Danzhou secara ilegal membagi bidang tanah agar lebih mudah untuk melewati tinjauan reklamasi lahan, dan menyetujui 36 proyek terkait untuk Ocean Flower Island dalam dua hari kerja.

Pemerintah kota Danzhou tidak menanggapi permintaan komentar.

Kerusakan lingkungan

Ketika masalah keuangan Evergrande yang memburuk menjadi publik pada tahun 2020, pengawas anti-korupsi Partai Komunis, Komisi Pusat Inspeksi Disiplin (CCDI), dan Kementerian Ekologi dan Lingkungan mulai mencermati Ocean Flower Island, dokumen pemerintah provinsi dan pusat. menunjukkan.

Kementerian Ekologi dan Lingkungan Tiongkok tidak menanggapi permintaan komentar Reuters. CCDI tidak bisa dihubungi untuk dimintai komentar melalui nomor yang tertera di situsnya. Tidak ada alamat email yang terdaftar untuk agensi tersebut.

Mantan Sekretaris Partai Danzhou Zhang Qi dijatuhi hukuman penjara seumur hidup pada akhir tahun 2020 karena menerima suap dari pemilik bisnis yang tidak dikenal dan membantu mereka secara ilegal memperoleh lahan yang dilindungi lingkungan, menurut sebuah artikel yang diterbitkan oleh CCDI pada awal tahun 2021.

Artikel CCDI mengidentifikasi Ocean Flower Island sebagai contoh proyek yang difasilitasi secara ilegal oleh Zhang untuk “mendapatkan modal politik,” dan mengatakan bahwa dia “menggunakan pulau-pulau untuk menjadi kaya,” namun tidak menyebutkan apakah dia tidak menerima suap sehubungan dengan proyek tersebut.

Zhang mengaku bersalah atas tuduhan korupsi dan menyerahkan semua suap kepada pihak berwenang, kantor berita negara Xinhua dilaporkan pada akhir tahun 2020.

Pengadilan Tiongkok biasanya tidak merilis dokumen hukuman terhadap pejabat yang korup kepada publik, dan pengacaranya belum teridentifikasi. Zhang tidak dapat dihubungi untuk memberikan komentar.

CCDI juga menemukan bahwa pembangunan Ocean Flower menyebabkan kerusakan permanen berskala besar pada terumbu karang dan kerang berbibir putih. – Rappler.com

situs judi bola