• July 18, 2024
Kekerasan online terhadap jurnalis perempuan sedang meningkat – studi UNESCO

Kekerasan online terhadap jurnalis perempuan sedang meningkat – studi UNESCO

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Salah satu studi kasus dalam laporan UNESCO adalah CEO Rappler Maria Ressa, seorang jurnalis Filipina yang terkenal secara internasional yang telah menjadi target serangan online dan tuntutan hukum atas dirinya dan laporan investigasi Rappler.

Penelitian yang dilakukan oleh Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan PBB (UNESCO) menunjukkan peningkatan tajam dalam kekerasan online terhadap jurnalis perempuan akibat politik populis, disinformasi, dan kegagalan platform media sosial.

Pada hari Jumat, 30 April, UNESCO meluncurkan makalah diskusi penelitian, “The Chilling: Global Trends in Online Violence Against Women Journalists,” yang ditulis oleh International Center for Journalists (ICFJ) yang dipimpin oleh Direktur Riset Global ICFJ Julie Posetti.

Salah satu studi kasus dalam laporan UNESCO adalah CEO Rappler Maria Ressa, seorang jurnalis Filipina yang terkenal secara internasional yang telah menjadi target serangan online dan tuntutan hukum atas dirinya dan laporan investigasi Rappler.

Ressa, yang juga penerima penghargaan bergengsi kebebasan pers UNESCO, mengatakan dalam laporannya bahwa “pertama saya diserang karena saya seorang jurnalis, kedua saya diserang karena saya seorang perempuan.”

Laporan tersebut dirilis beberapa hari sebelum Hari Kebebasan Pers Sedunia pada Senin 3 Mei.

“Laporan ini menunjukkan bahwa kekerasan online terhadap jurnalis perempuan merupakan fenomena global,” kata laporan tersebut.

DI BAWAH PENGepungan. Maria Ressa, CEO Rappler, memberikan kesaksian pertama kali pada 4 Maret 2021 di Pengadilan Banding Pajak tentang penggelapan pajak.

Foto oleh Jire Carreon/Rappler

“Ada iklim impunitas di sekitar serangan online terhadap jurnalis perempuan yang perlu ditangani dengan lebih mendesak dan efektif karena impunitas semakin memberanikan para pelakunya, melemahkan semangat korban, mengikis fondasi jurnalis dan melemahkan kebebasan berekspresi,” tambahnya.

Makalah penelitian ini merupakan bagian dari studi interdisipliner penuh yang akan dirilis pada pertengahan tahun 2021. Studi lengkap menggunakan yang berikut ini:

  • Sebuah survei global terhadap 901 jurnalis dari 125 negara,
  • Wawancara panjang dengan 173 jurnalis dan pakar,
  • Studi kasus big data berfokus pada serangan yang menargetkan Ressa milik Rappler dan jurnalis investigasi Inggris pemenang penghargaan Carole Cadwalladr, yang menyampaikan kisah tentang bagaimana perusahaan konsultan politik Cambridge Analytica mengumpulkan data dari jutaan pengguna Facebook.
  • 15 studi kasus negara yang terperinci
Temuan Utama

Penelitian ini menemukan bahwa serangan online mempunyai dampak yang nyata, dengan 20% jurnalis perempuan yang disurvei melaporkan mengalami pelecehan dan penyerangan – pelecehan mental, fisik, dan hukum – yang mereka yakini terkait dengan ancaman online.

Misogini juga memainkan faktor penting, dan laporan tersebut mengatakan bahwa hal tersebut bersinggungan dengan bentuk diskriminasi lainnya, seperti rasisme, homofobia, kefanatikan agama, sehingga memperburuk serangan tersebut.

  • Meskipun 64% jurnalis perempuan kulit putih mengatakan bahwa mereka pernah mengalami kekerasan online, jumlah tersebut adalah 81% jurnalis perempuan kulit hitam yang memberikan respons, 86% untuk perempuan Pribumi, dan 88% untuk jurnalis perempuan Yahudi.
  • 88% jurnalis perempuan lesbian dan 85% perempuan biseksual mengatakan bahwa mereka menjadi sasaran serangan online – jauh lebih sering dibandingkan perempuan heteroseksual (72%)

Empat puluh satu persen responden juga mengatakan bahwa mereka menjadi sasaran kampanye disinformasi yang tampaknya diatur secara online.

Makalah ini juga menemukan bahwa serangan daring terhadap jurnalis perempuan mempunyai motif politik, dengan aktor politik, jaringan ekstremis, dan media partisan sebagai penghasut dan penguat kekerasan daring.

Pada akhirnya, studi tersebut mengatakan bahwa platform adalah “penyebab terbesar terjadinya kekerasan online,” dan Facebook sebagai platform yang paling berbahaya.

Dalam studi kasus sebelumnya mengenai Ressa, ICFJ menemukan bahwa sebagian besar pelecehan dan ancaman terhadap dirinya dipicu oleh pernyataan publik Presiden Filipina Rodrigo Duterte yang mengecam Ressa dan Rappler sebagai penjahat, yang kemudian dilakukan secara terkoordinasi oleh blogger pro-pemerintah dan troll diperkuat. .


Kekerasan online terhadap jurnalis perempuan sedang meningkat – studi UNESCO

Ressa, seorang kritikus kebijakan dan praktik Facebook, juga mengatakan dia merasa “jauh lebih aman” di Twitter dibandingkan di Facebook.

“Saya merasa Twitter memprioritaskan aktivis hak asasi manusia dan jurnalis yang diserang – dan saya telah berbicara dengan orang lain yang merasakan hal yang sama. Alat pelaporan mereka mengumpulkan tweet serupa, membutuhkan waktu lebih sedikit, dan jauh lebih efektif dalam penghapusan,” kata Ressa. – Rappler.com

uni togel