• July 18, 2024
Remaja Malaysia mengeluhkan lelucon pemerkosaan oleh guru dalam video viral

Remaja Malaysia mengeluhkan lelucon pemerkosaan oleh guru dalam video viral

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Remaja berusia 17 tahun, Ain Husniza Saiful Nizam membuat tagar #MakeSchoolSAferPlace, yang ia harap dapat mendorong remaja lainnya untuk berani mengungkapkan permasalahan yang mereka hadapi di sekolah.

Remaja Malaysia Ain Husniza Saiful Nizam pulang dari sekolah minggu lalu dan memposting video di TikTok di mana seorang guru laki-laki mengungkap dugaan lelucon pemerkosaan di kelas.

Video tersebut menjadi viral dalam semalam dan memicu perdebatan nasional mengenai konseling seks, kebencian terhadap wanita dan kekerasan seksual di negara Asia Tenggara, dimana topik-topik seperti itu sering dianggap tabu.

“Ada banyak siswa yang menyampaikan cerita mereka kepada saya… tetapi orang-orang tidak melakukan apa pun terhadap apa yang siswa katakan. Dan bagi saya itu sangat, sangat menyedihkan,” kata Ain kepada Reuters.

Remaja berusia 17 tahun, yang suka menggambar dan menonton anime Jepang, mengatakan bahwa dia selalu blak-blakan tentang masalah sosial tetapi tidak mengharapkan tanggapan yang “luar biasa” terhadap video tersebut, yang telah ditonton lebih dari 1,4 juta kali di TikTok .

Perdebatan tersebut mendorongnya untuk membuat tagar #MakeSchoolSAferPlace, yang ia harap dapat mendorong remaja lainnya untuk mengungkapkan masalah yang mereka hadapi di sekolah, termasuk masalah lain seperti rasisme.

“Gerakan kami berfokus untuk menjadikan sekolah sebagai lingkungan yang lebih aman bagi setiap siswa, tidak peduli apa gender Anda, baik perempuan atau laki-laki,” kata Ain.

Tagar tersebut mulai menjadi tren ketika Ain mengeksplorasi reaksi buruk yang diterimanya dari beberapa siswa dan guru, yang menuduhnya membawa perhatian negatif ke sekolahnya.

Ia juga mendapat ancaman pemerkosaan dari teman sekolahnya, serta komentar tidak senonoh tentang penampilannya dari beberapa pengguna media sosial.

Orang tua Ain mengatakan mereka awalnya tidak yakin bagaimana harus bereaksi, namun memutuskan untuk melaporkan komentar guru dan ancaman pemerkosaan tersebut kepada polisi.

Jika kita bersikap seolah-olah itu normal, atau terus menganggap komentar sebagai ‘lelucon’ belaka… anak-anak saya yang lebih kecil mungkin akan mengalami hal ini juga dengan guru yang sama.

Norshaniza Sharifudin, ibu Ain

“Kalau kita bersikap biasa-biasa saja, atau terus menepis komentar seperti ‘lelucon’ belaka, mungkin anak-anak saya yang lebih kecil akan mengalami hal yang sama dengan guru yang sama,” kata ibu Ain, Norshaniza Sharifudin, yang memiliki 5 orang anak.

Polisi berjanji akan menyelidiki pengaduan Ain sementara Kementerian Perempuan pada Kamis, 29 April menyerukan tindakan yang lebih tegas terhadap lelucon pemerkosaan, komentar seksis, dan mempermalukan tubuh. Kementerian Pendidikan negara itu mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya akan melakukan penyelidikan.

Cheryl Fernando dari kelompok advokasi pendidikan Pemimpin GSL mengatakan siswa seperti Ain mewakili generasi baru yang tidak takut menggunakan media sosial untuk bersuara.

“Sangat penting bagi para guru dan pemimpin untuk mengetahui bagaimana menangani siswa-siswa ini,” katanya. “Ini adalah generasi yang memiliki terlalu banyak akses terhadap teknologi dan media sosial apa pun yang mereka inginkan dan dapat menjangkau seluruh dunia.” – Rappler.com

uni togel