• July 18, 2024
Pemerintah Lanao del Sur membagikan paket makanan untuk menjaga warga tetap di rumah

Pemerintah Lanao del Sur membagikan paket makanan untuk menjaga warga tetap di rumah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kamar Dagang dan Industri Marawi bekerja sama dengan pemerintah provinsi untuk menghadirkan rolling store kepada masyarakat

Kota Cagayan de Oro – Pemerintah provinsi Lanao del Sur telah mengerahkan kereta api dan mulai membagikan paket makanan kepada penduduk sebagai bagian dari upayanya untuk mengekang penyebaran virus corona di provinsi tersebut.

Polisi Nasional Filipina (PNP) dan Brigade Infanteri ke-103 Angkatan Darat Filipina mengawal personel pemerintah provinsi.

“Kami akan mengunjungi setiap barangay yang ada di sana sehingga warga tidak perlu pergi ke pasar atau ke Kota Marawi,” kata direktur polisi Lanao del Sur Kolonel Madzgani Mukaram.

Kamar Dagang dan Industri Marawi bermitra dengan pemerintah provinsi untuk menghadirkan rolling store kepada masyarakat.

Lebih dari 12 truk roda sepuluh melintasi provinsi tersebut dari tanggal 26 hingga 31 Maret untuk menjual barang-barang mereka. Berdasarkan pedoman, persediaan makanan diberikan melalui jalan raya di pos-pos pemeriksaan, sehingga dapat menjangkau lebih banyak penduduk dengan lebih cepat.

Kantor Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan Provinsi Lanao del Sur mulai mendistribusikan paket makanan kepada 111.501 keluarga di seluruh provinsi pada Selasa, 31 Maret.

“Kami akan mendistribusikan paket makanan ke 37 kota di provinsi ini dalam waktu 14 hari,” kata Maharlany Alonto, petugas administrasi kesejahteraan sosial.

Data yang dikeluarkan Tim Tanggap COVID-19 Provinsi menunjukkan, tercatat ada 6 kasus virus corona di Lanao del Sur: 3 orang meninggal; 2 dikurung di rumah sakit; dan satu di karantina rumah.

Lanao del Sur juga memiliki 30 pasien dalam pemeriksaan (PUI): 2 meninggal; 5 berada di rumah sakit; 5 diberhentikan; 9 orang berada di karantina rumah; dan 9 telah menyelesaikan karantina mereka.

Provinsi ini memiliki 2.058 orang dalam pengawasan (PUM): 1.250 orang menjalani karantina di rumah dan 808 orang telah menyelesaikan karantinanya.

Lanao del Sur dan Kota Marawi berada di bawah karantina komunitas dan menerapkan jam malam.

Gubernur Lanao del Sur Mamintal Adiong Jr. mengatakan jam malam di provinsi tersebut sekarang antara pukul 18.00 hingga 06.00.

Di Kota Marawi, ibu kota provinsi, Walikota Majul Gandamra memerintahkan jam malam selama 14 jam mulai pukul 16.00 hingga 06.00.

Gandamra mengatakan, pemberlakuan jam malam bertujuan untuk membatasi pergerakan masyarakat dengan banyaknya pasien COVID-19 yang dirawat di Amai Pakpak Medical Centre.

“Saya mengimbau setiap warga untuk tinggal di rumah untuk membantu menghentikan penyebaran virus,” kata Gandamra.

Pemkot juga memasang tenda desinfeksi di pintu masuk kota di Jalan Barangay Emie Punud-Sagonsongan.

Bagi yang harus menggunakan kendaraan, hanya pengemudi dan satu penumpang yang diperbolehkan oleh dinas kesehatan provinsi.

Pengendara sepeda motor juga dilarang menjaga jarak fisik. Rappler.com

login sbobet