• July 18, 2024
Pengecer dan serikat pekerja menyetujui perpanjangan kesepakatan keselamatan pekerja Bangladesh selama 3 bulan

Pengecer dan serikat pekerja menyetujui perpanjangan kesepakatan keselamatan pekerja Bangladesh selama 3 bulan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

‘Tanpa perjanjian yang mengikat secara hukum, tidak ada pabrik yang aman,’ kata presiden Federasi Pekerja Garmen dan Industri Bangladesh

Para pengusaha ritel dan serikat pekerja yang sedang merundingkan perjanjian keselamatan pekerja yang mengikat secara hukum di Bangladesh yang akan berakhir pada hari Senin, 31 Mei, telah mencapai kesepakatan tentatif untuk memperpanjang perjanjian tersebut selama tiga bulan, kata serikat pekerja yang terlibat dalam diskusi tersebut, dengan syarat sekitar 200 pengecer yang menandatangani perjanjian tersebut menyetujui perpanjangan tersebut.

Para penandatangan – termasuk pengecer pakaian ternama seperti pemilik Zara Inditex – memiliki waktu hingga 10 Juni untuk mengatakan apakah mereka setuju, kata juru bicara UNI Global Union, salah satu serikat pekerja yang terlibat.

Setidaknya 10 negara telah memberikan persetujuannya, menurut UNI Global Union, termasuk H&M, yang telah mengonfirmasi bahwa mereka telah menyetujui perpanjangan tersebut.

Inditex tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Serikat pekerja mengatakan mereka akan menarik diri dari organisasi yang sekarang menjalankan kesepakatan tersebut – yang disebut RMG Sustainability Council (RSC) – jika pengecer tidak berkomitmen pada bagian kesepakatan yang mengikat secara hukum, yang mewajibkan mereka untuk mendanai operasi kesepakatan tersebut dan melarang mereka untuk melakukan hal tersebut. bekerja dengan pabrik sampai dianggap aman oleh pengawas perjanjian.

“Tanpa perjanjian yang mengikat secara hukum, tidak ada pabrik yang aman,” kata Babul Akter, presiden Federasi Pekerja Garmen dan Industri Bangladesh. “Industri garmen Bangladesh akan kembali ke titik awal…. Kami akan memiliki Rana Plaza lagi,” kata Akter, mengacu pada kematian sedikitnya 1.100 orang dalam runtuhnya pusat produksi garmen Rana Plaza pada tahun 2013.

Namun perwakilan industri dari asosiasi pemilik pabrik BGMEA, yang merupakan sepertiga dari dewan RSC, mengatakan hal yang paling penting adalah mencapai kesepakatan bahwa sebanyak mungkin merek akan bergabung.

“Industri ingin setiap merek ikut serta,” kata Rubana Huq, direktur BGMEA. “Inilah posisi kami.”

Berlomba ke bawah?

Perjanjian tentang Kebakaran dan Keamanan Bangunan di Bangladesh, yang ditandatangani pada tahun 2013 setelah bencana Rana Plaza, membentuk sebuah badan independen untuk melakukan inspeksi di pabrik-pabrik dan mewajibkan pengecer untuk memutuskan hubungan bisnis dengan pabrik-pabrik yang gagal melakukan perbaikan, menyediakan dana darurat, dan rendahnya biaya operasional. pinjaman berbunga, atau pembayaran di muka jika diperlukan. Perusahaan dapat diadili di pengadilan di negara tempat ia berdomisili apabila tidak memenuhi kewajibannya.

Dua pengecer – yang tidak dapat disebutkan namanya dalam hal penyelesaian – dibawa ke pengadilan dan dipaksa membayar sejumlah besar uang, kata Alke Boessiger, wakil sekretaris jenderal UNI Global Union.

Pengecer Amerika Utara termasuk Walmart, Target dan Macy’s, enggan menandatangani perjanjian yang berisiko menimbulkan tindakan hukum di dalam negeri, membentuk Aliansi paralel untuk Keselamatan Pekerja di Bangladesh yang berlangsung selama lima tahun, di mana para anggota saling meminta pertanggungjawaban tanpa keterlibatan pengadilan.

Sumber yang dekat dengan negosiasi mengatakan bahwa Asosiasi Merek, sebuah badan hukum yang mewakili pengecer di RSC, ingin mencapai kesepakatan yang juga akan ditandatangani oleh pengecer di Amerika Utara.

Namun kelompok hak-hak pekerja mengatakan hal ini dapat menciptakan perlombaan menuju lapisan bawah.

“Kami ingin RSC menjadi inisiatif industri, tapi itu tidak berarti kami siap menurunkan standar kami,” kata Boessiger.

Perwakilan asosiasi merek tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar. Dalam pernyataannya pada Minggu, 30 Mei, organisasi tersebut mengatakan pihaknya “terbuka terhadap akuisisi merek apa pun dari Bangladesh yang berkomitmen untuk memastikan berlanjutnya standar keselamatan tinggi dalam kerangka keanggotaan.”

Pengecer Inggris Asos dan pengecer Jerman Tchibo juga secara terbuka berkomitmen untuk menandatangani perpanjangan perjanjian yang mengikat secara hukum, namun pihak lain menolak berkomentar menjelang akhir negosiasi. – Rappler.com

Togel Sidney