• July 18, 2024
Pertumbuhan ekonomi India meningkat sebelum gelombang besar COVID-19 melanda

Pertumbuhan ekonomi India meningkat sebelum gelombang besar COVID-19 melanda

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

India mencatat pertumbuhan produk domestik bruto sebesar 1,6% untuk Januari-Maret 2021

Tingkat pertumbuhan ekonomi tahunan India meningkat pada bulan Januari-Maret dibandingkan dengan tiga bulan sebelumnya, namun para ekonom semakin pesimis terhadap kuartal ini setelah gelombang kedua infeksi COVID-19 melanda negara itu pada bulan lalu.

Lambatnya upaya vaksinasi dan pembatasan lokal menyusul gelombang besar infeksi dan kematian kedua di seluruh negeri telah memukul aktivitas ekonomi seperti ritel, transportasi, dan konstruksi, serta menyebabkan jutaan orang kehilangan pekerjaan.

India telah mencatat 28 juta kasus infeksi COVID-19, nomor dua setelah Amerika Serikat, dan 329.100 kematian pada hari Senin, 31 Mei, meskipun peningkatannya mulai melambat.

Produk domestik bruto (PDB) tumbuh 1,6% pada bulan Januari-Maret dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya, terutama didorong oleh belanja pemerintah dan pertumbuhan di sektor manufaktur, menurut data Kementerian Statistik pada hari Senin.

Para ekonom mengatakan negara ini menghadapi perlambatan permintaan konsumen karena pendapatan rumah tangga dan kesempatan kerja menurun, dengan terbatasnya ruang bagi pemerintah untuk memberikan stimulus pertumbuhan karena meningkatnya utang.

Sakshi Gupta, ekonom senior di bank HDFC, mengatakan meskipun angka tahun-ke-tahun untuk kuartal April-Juni mungkin terlihat optimis karena basis yang rendah, pertumbuhan berurutan kemungkinan akan mengalami kontraksi.

“Dengan penyebaran virus yang lebih akut di daerah pedesaan pada gelombang ini, permintaan pedesaan dan sektor-sektor yang bergantung pada perekonomian pedesaan mungkin akan mengalami tekanan.”

Para ekonom memangkas perkiraan pertumbuhan mereka untuk tahun fiskal yang dimulai pada bulan April menjadi 8% hingga 10% dari sebelumnya 11% menjadi 12%.

Belanja konsumen – pendorong utama perekonomian – naik 2,7% tahun-ke-tahun pada bulan Januari-Maret setelah revisi penurunan 2,8% pada kuartal sebelumnya, data menunjukkan.

Pertumbuhan tahunan sebesar 6,9% di bidang manufaktur dan 14,5% di bidang konstruksi dalam tiga bulan hingga bulan Maret mencerminkan tanda-tanda pemulihan sebelum gelombang kedua melanda negara tersebut.

Investasi naik 10,9% dibandingkan dengan pertumbuhan 2,6% pada kuartal sebelumnya, sementara belanja pemerintah naik 28,3% setelah hampir tidak ada pertumbuhan pada periode Oktober-Desember, data menunjukkan.

India juga merevisi estimasi PDB tahunannya untuk tahun fiskal tersebut, memperkirakan kontraksi sebesar 7,3%, lebih kecil dari perkiraan sebelumnya yang memperkirakan kontraksi 8%.

Ford menghentikan produksi pabrik di India selatan ketika pandemi melonjak

Vaksinasi lambat

Perdana Menteri Narendra Modi mendapat kritik atas lambatnya kampanye vaksinasi yang telah dijalankannya selama empat bulan, yang hanya memberikan vaksinasi kepada kurang dari 4% dari 1,38 miliar penduduk India.

Bank sentral, yang mempertahankan kebijakan moneter longgar sambil meningkatkan likuiditas perekonomian, mengatakan pekan lalu bahwa prospek pertumbuhan negara itu akan bergantung pada seberapa cepat India dapat menghentikan infeksi.

Para analis memperingatkan bahwa peluncuran yang lambat dapat menimbulkan risiko jangka menengah terhadap pertumbuhan, terutama jika negara tersebut mengalami gelombang ketiga COVID-19.

Pengangguran meningkat mendekati level tertinggi dalam satu tahun sebesar 14,7% pada pekan yang berakhir 23 Mei, menurut Pusat Pemantauan Perekonomian India, sebuah lembaga pemikir swasta yang berbasis di Mumbai.

Krishnamurthy Subramanian, kepala penasihat ekonomi di kementerian keuangan, mengatakan beberapa momentum pertumbuhan telah hilang menyusul lonjakan kasus virus.

“India masih membutuhkan dukungan kebijakan moneter dan fiskal,” ujarnya usai rilis data. – Rappler.com

togel sdy