• July 18, 2024
Penyakit tangan, kaki dan mulut membunuh 51 anak di kota Cotabato Selatan

Penyakit tangan, kaki dan mulut membunuh 51 anak di kota Cotabato Selatan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Penyakit tangan, kaki, dan mulut disebabkan oleh virus Coxsackie, dan terutama menyerang bayi dan anak-anak, namun bisa juga terjadi pada orang dewasa.

JENDERAL SANTOS, Filipina – Wabah Penyakit Tangan, Mulut dan Mulut (HFMD) yang sangat menular melanda kota Banga di Cotabato Selatan, ketika pemerintah setempat mengkonfirmasi bahwa beberapa lusin anak telah terinfeksi.

Pada tanggal 27 Januari, setidaknya 51 anak, dengan rentang usia satu hingga 10 tahun, telah didiagnosis mengidap penyakit ini, sehingga Kantor Pengurangan Risiko dan Manajemen Bencana Kota (MDRRMO) di Banga mengambil tindakan drastis untuk membendung penyebarannya, termasuk melakukan desinfeksi segera. dari seluruh sekolah dasar di kota tersebut.

Infeksi virus yang disebabkan oleh virus Coxsackie, penyakit ini terutama menyerang bayi dan anak-anak, namun bisa juga terjadi pada orang dewasa.

Gejalanya meliputi demam, sakit tenggorokan, dan ruam kecil seperti lepuh di mulut, tangan, dan kaki. Lepuh ini dapat menimbulkan rasa sakit dan menyulitkan anak untuk makan atau minum.

“Kami menghadapi situasi yang mengerikan di sini di Banga,” kata Joseph Franco, ketua MDRRMO.

Laporan awal, katanya. menunjukkan bahwa setidaknya 15 dari 22 barangay kami telah menginfeksi penduduknya, dan jumlahnya meningkat dengan cepat.

Dr. Cynthia Corneta, kepala dinas kesehatan kota, mengatakan mereka segera membagikan peralatan kebersihan kepada penduduk di barangay yang terkena dampak, terutama kepada keluarga dari anak-anak yang terinfeksi, dan mendesak mereka untuk mengisolasi anak-anak tersebut selama seminggu untuk mencegah penyebaran penyakit lebih lanjut.

“HFMD adalah masalah yang berulang di kota kami, namun besarnya wabah ini belum pernah terjadi sebelumnya,” kata Corneta. “Kami mendesak semua warga untuk mengambil tindakan segera untuk melindungi diri mereka sendiri dan orang-orang yang mereka cintai saat kita berpacu dengan waktu untuk membendung wabah ini.”

Edlaire Garcia, warga Banga, yang balitanya terinfeksi HFMD, mengeluhkan kesulitan mengakses Isoprinosine, obat yang diresepkan untuk mengobati infeksi tersebut.

Dia mengatakan mereka mencari obat tersebut di Banga, kota-kota terdekat dan Kota Koronadal tetapi tidak menemukan apa pun.

Namun Unit Pengawasan Epidemiologi Regional Soccsksargen mengumumkan bahwa tidak ada pengobatan khusus untuk penyakit tangan-kaki-dan-mulut.

Meskipun infeksi biasanya hilang dengan sendirinya dalam satu atau dua minggu, kasus yang parah dapat menyebabkan komplikasi. Tidak ada pengobatan khusus untuk HFMD, namun obat pereda nyeri yang dijual bebas dapat digunakan untuk mengurangi demam dan ketidaknyamanan.

Sering mencuci tangan dan menghindari kontak dekat dengan orang yang terinfeksi penyakit tangan-kaki-dan-mulut dapat membantu mengurangi risiko infeksi, kata Corneta.

Pada tahun 2022, Departemen Pendidikan (DepEd) di Soccsksargen mengeluarkan sebuah memorandum kepada seluruh pejabat sekolah untuk menyadari kekhawatiran yang muncul mengenai meningkatnya jumlah infeksi HFMD di wilayah tersebut terhadap pembukaan kelas tatap muka penuh.

Memorandum tersebut menyatakan bahwa vaksin untuk virus penyebab HFMD masih dikembangkan, sehingga perlu meningkatkan kesadaran tentang cara mencegah infeksi. Meskipun HFMD biasanya ringan dan dapat sembuh dengan sendirinya, komplikasi seperti dehidrasi, meningitis, atau ensefalitis dapat terjadi. – Rappler.com

link sbobet