• July 18, 2024
Tanah longsor yang dipicu hujan semakin banyak merusak jalan-jalan di wilayah Davao

Tanah longsor yang dipicu hujan semakin banyak merusak jalan-jalan di wilayah Davao

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Biro cuaca negara bagian Pagasa mengatakan garis geser – titik pertemuan udara dingin dan hangat – terus menyebabkan cuaca buruk di banyak wilayah di Mindanao.

DAVAO ORIENTAL, Filipina – Tanah longsor yang lebih dahsyat yang dipicu oleh hujan lebat telah menutup ruas jalan dan memaksa evakuasi di beberapa kota di kota Davao dan Mati, menyebabkan banyak penumpang dan pengendara kendaraan bermotor terdampar dan merasa tidak nyaman, serta infrastruktur rusak sejak Sabtu, 29 Januari.

Alfredo Baloran, Kepala Kantor Pengurangan Risiko Bencana dan Manajemen Kota Davao, mengatakan kota-kota di tiga distrik administratif Kota Davao terkena dampak tanah longsor yang terjadi pada Sabtu hingga Minggu.

“Desa-desa yang terkena bencana longsor ini tidak berada di jalur patahan. Hujan deras yang terus menerus menyebabkan tanah longsor,” kata Baloran kepada Rappler, Minggu, 29 Januari.

Tanah longsor melanda jalan Malabog-Paquibato di distrik Paquibato.

Baloran mengatakan, jalan yang terdampak hanya bisa dilalui kendaraan ringan.

Longsor di Sitio Pangyan, Barangay Tamugan, Distrik Marilog membuat jalan tersebut tidak bisa dilalui semua jenis kendaraan.

Penutupan jalan juga diberlakukan di Barangay Megkawayan di distrik Calinan karena jalan runtuh, kata Baloran.

Baloran mengatakan operasi pembersihan jalan oleh kantor teknik kota sedang berlangsung pada hari Minggu.

Pemerintah kota telah memasang rambu peringatan dini di jalan-jalan desa yang terkena tanah longsor dan melarang kendaraan roda empat melewati daerah tersebut untuk menghindari kecelakaan.

Baloran mengatakan pemerintah Kota Davao telah menyediakan jalur alternatif di desa-desa yang terkena longsor, yang termasuk dalam keranjang makanan kota.

Dia mengatakan kantor teknik kota masih menilai tingkat kerusakan infrastruktur yang disebabkan oleh serangkaian tanah longsor.

Di Kota Mati, ibu kota provinsi Davao Oriental, tanah longsor juga melanda jalan nasional di Barangay Badas pada Sabtu malam, Januari.

Jalan perbukitan di Badas yang merupakan kawasan wisata ini merupakan satu-satunya jalan yang menghubungkan langsung Davao Oriental dengan pusat kawasan, Kota Davao.

Dalam sebuah pernyataan, pemerintah Kota Mati mengatakan operasi pembersihan jalan oleh staf dari kantor manajemen dan pengurangan risiko bencana kota tersebut sedang berlangsung dan mengimbau masyarakat yang bepergian untuk berhati-hati saat menyeberang jalan.

Administrasi Layanan Atmosfer, Geofisika, dan Astronomi Filipina (Pagasa) mengatakan garis geser – titik pertemuan udara dingin dan hangat – terus menyebabkan cuaca buruk di banyak wilayah Mindanao.

Mulai pukul 8 pagi pada hari Senin, 30 Januari, pihaknya memperingatkan akan adanya hujan deras dan menaikkan tingkat “siaga kuning” di Misamis Oriental bagian timur, Agusan del Norte, Camiguin, Kepulauan Dinagat, Surigao del Norte, dan Surigao del Sur.

Peringatan ini berarti daerah-daerah tersebut dapat mengalami curah hujan sebesar 37.500 hingga 75.000 barel per kilometer persegi, yang dapat menyebabkan lebih banyak banjir dan tanah longsor.

Pagasa mengatakan bahwa garis geser juga dapat menyebabkan hujan lebat sesekali di beberapa bagian Bukidnon, Davao del Norte, Davao de Oro, Davao Oriental, Misamis Occidental, Zamboanga del Norte dan daerah sekitarnya.

Hujan sedang juga diperkirakan terjadi di beberapa wilayah Bangsamoro. – Rappler.com

pragmatic play