• July 18, 2024
Ribuan penduduk desa Myanmar siap mengungsi dari kekerasan ke Thailand

Ribuan penduduk desa Myanmar siap mengungsi dari kekerasan ke Thailand

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Jaringan Dukungan Perdamaian Karen mengatakan ribuan penduduk desa mencari perlindungan di wilayah Salween di Myanmar dan akan melarikan diri ke Thailand jika pertempuran meningkat.

Ribuan penduduk desa etnis Karen di Myanmar bersiap untuk menyeberang ke Thailand jika, seperti diperkirakan, pertempuran antara tentara Myanmar dan pemberontak Karen semakin meningkat, bergabung dengan mereka yang telah lolos dari kerusuhan yang terjadi setelah tragedi 1 Februari.

Pemberontak Karen dan militer Myanmar telah bentrok di dekat perbatasan Thailand dalam beberapa minggu sejak para jenderal Myanmar menggulingkan pemerintahan terpilih yang dipimpin oleh tokoh demokrasi Aung San Suu Kyi, sehingga membuat penduduk desa di kedua sisi perbatasan terpaksa menggusur.

“Orang-orang mengatakan orang Burma akan datang dan menembak kami, jadi kami melarikan diri ke sini,” kata Chu Wah, seorang warga desa Karen yang menyeberang ke Thailand bersama keluarganya minggu ini dari kamp pengungsian Ee Thu Hta di Myanmar, kepada Reuters.

“Saya harus melarikan diri ke seberang sungai,” kata Chu Wah, merujuk pada Sungai Salween yang menjadi perbatasan di wilayah tersebut.

Perang di Myanmar menggusur generasi baru yang tinggal di perbatasan sungai terpencil

Jaringan Dukungan Perdamaian Karen mengatakan ribuan penduduk desa mencari perlindungan di wilayah Salween di Myanmar dan akan mengungsi ke Thailand jika pertempuran meningkat.

“Dalam beberapa hari mendatang, lebih dari 8.000 warga Karen harus mengungsi ke Thailand di sepanjang Sungai Salween. Kami berharap tentara Thailand akan membantu mereka melarikan diri dari perang,” kata kelompok tersebut dalam sebuah postingan di Facebook.

Pejuang Karen menyergap unit tentara Myanmar di tepi barat Salween dalam serangan menjelang fajar pada Selasa, 27 April. Suku Karen mengatakan 13 tentara dan tiga pejuang mereka tewas. Militer Myanmar membalasnya dengan serangan udara di beberapa wilayah dekat perbatasan Thailand.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Thailand mengatakan 2.267 warga sipil telah menyeberang ke Thailand pada Jumat pagi sejak konflik terakhir dimulai. Thailand telah memperkuat pasukannya dan membatasi akses ke perbatasan.

Penduduk dua desa di dekat perbatasan Thailand juga telah mengungsi, kata juru bicara kementerian Tanee Sangrat dalam sebuah pengarahan, dan 220 orang mencari perlindungan lebih dalam ke wilayah Thailand demi keselamatan.

“Situasinya meningkat, jadi kami tidak bisa kembali,” kata Warong Tisakul, 33, warga desa Thailand dari Mae Sam Laep, pemukiman yang kini ditinggalkan di seberang pos tentara Myanmar yang diserang minggu ini.

“Petugas keamanan tidak mengizinkan kami masuk, kami tidak bisa kembali.”

Tabrakan utara

Bentrokan sengit juga terjadi di Myanmar utara antara pasukan pemerintah dan pemberontak etnis Kachin.

Media telah melaporkan banyak korban jiwa di kalangan pasukan pemerintah dalam beberapa hari terakhir, namun juru bicara kelompok pemberontak Tentara Kemerdekaan Kachin mengatakan dia tidak dapat mengkonfirmasi jumlah korban jiwa.

“Akan ada korban jiwa di kedua belah pihak saat terjadi pertempuran,” kata juru bicara Naw Bu melalui telepon.

Kelompok Karen, Kachin dan beberapa kelompok pemberontak lainnya menyatakan dukungannya kepada pengunjuk rasa pro-demokrasi yang turun ke jalan di kota-kota besar dan kecil di seluruh negeri untuk menentang kembalinya kekuasaan militer.

Pasukan keamanan telah membunuh sedikitnya 759 pengunjuk rasa sejak kudeta, kata kelompok aktivis Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik. Reuters tidak dapat memastikan jumlah korban jiwa.

Tentara telah mengakui kematian beberapa pengunjuk rasa yang meninggal setelah mereka memulai kekerasan, katanya. Beberapa anggota pasukan keamanan tewas dalam protes tersebut, kata tentara. – Rappler.com

uni togel