• July 18, 2024
Stadion, teater, hotel, kapal harus diubah menjadi area karantina

Stadion, teater, hotel, kapal harus diubah menjadi area karantina

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Philippine Arena, Rizal Memorial Coliseum, dan Kompleks Pusat Kebudayaan Filipina adalah beberapa tempat yang menampung orang-orang yang mungkin mengidap virus corona baru.

MANILA, Filipina – Mengantisipasi peningkatan kasus virus corona baru di negaranya, pemerintah menyiapkan beberapa tempat besar dan hotel untuk dijadikan area karantina, kata kepala pelaksana COVID-19 Satuan Tugas Nasional (NTF), Sekretaris Proses Perdamaian Carlito Galvez Jr, pada hari Selasa, 31 Maret.

Hal ini terjadi ketika pemerintah berencana melakukan ‘tes besar-besaran’ terhadap pasien dalam pemeriksaan (PUI) dan orang dalam pemantauan (PUM), serta petugas kesehatan di garda depan memerangi pandemi ini.

Masih belum ada pusat karantina nasional karena lockdown di Luzon memasuki minggu ke-3.

Gugus tugas tersebut sekarang ingin mengubah gimnasium, pusat konvensi, kompleks olahraga, dan hotel di Metro Manila menjadi “area karantina paksa”.

Di antara tempat-tempat yang disebutkan Galvez dalam rilis media dari Kantor Penasihat Presiden untuk Proses Perdamaian adalah:

Kompleks PKC memiliki beberapa tempat utama: Gedung PKC yang memiliki beberapa teater dan galeri, Teater Seni Rakyat, Istana Kelapa dan PICC.

PICC memiliki dua ruang konvensi yang luas, galeri yang luas, dan tenda besar di sebelahnya yang berfungsi sebagai pusat rekrutmen nasional selama pemilu nasional tahun 2016 dan 2019.

Personel medis dari Departemen Kesehatan, Angkatan Bersenjata Filipina (AFP) dan Kepolisian Nasional Filipina akan menangani PUI dan PUM di fasilitas yang telah diubah ini, kata Galvez.

AFP akan menyediakan sekitar 1.500 tempat tidur, dan lebih banyak lagi yang berasal dari sumbangan dan pengadaan darurat.

“Konversi Rizal Coliseum dan World Trade Center akan segera selesai. Selain itu, Kementerian Pekerjaan Umum dan Bina Marga juga bersedia memperluas kapasitas Rumah Sakit Umum Filipina dan rumah sakit lain yang ditunjuk untuk menangani COVID-19,” tambah Galvez.

Hotel untuk repatriat

Pemerintah sedang mempersiapkan hotel dan kapal untuk dijadikan area karantina bagi pekerja Filipina yang kembali ke luar negeri (OFW), kata kepala eksekutif NTF.

Malacañang sebelumnya memerintahkan Kementerian Pariwisata untuk mengidentifikasi hotel yang dapat digunakan untuk menampung PUI dan PUM. Badan pariwisata dan tenaga kerja pemerintah kini menyediakan sekitar 4.000 kamar hotel untuk OFW yang dipulangkan, tambah Galvez.

Sementara itu, Departemen Perhubungan dan Penjaga Pantai Filipina bekerja sama dengan perusahaan pelayaran untuk mengerahkan kapal yang dapat digunakan untuk mengkarantina pelaut yang kembali.

Pemerintah hanya melarang orang asing, bukan warga Filipina, untuk memasuki Filipina selama “peningkatan karantina komunitas” atau lockdown di Luzon dan banyak wilayah lain di negara tersebut.

Kedatangan sekitar 168.000 alat tes dari Tiongkok, Singapura, dan Korea Selatan baru-baru ini memungkinkan pemerintah merencanakan pengujian virus corona secara luas. Kelangkaan alat tes telah menghambat kemampuan pemerintah untuk melacak wabah ini dan memberikan respons yang tepat.

Galvez juga mengatakan pada hari Selasa bahwa gugus tugas tersebut membeli hingga satu juta alat pelindung diri untuk memungkinkan lebih banyak petugas kesehatan merawat pasien virus corona, PUI, PUM dan rekan mereka yang telah melakukan kontak dengan kasus yang dikonfirmasi.

Pulau Luzon, rumah bagi sekitar setengah populasi nasional, akan dikunci hingga 12 April. Metro Manila akan diawasi selama beberapa hari lagi – hingga 14 April.

Hingga Selasa sore, Filipina mencatat 2.084 kasus COVID-19 terkonfirmasi, dengan 88 kematian dan 49 orang sembuh. – Rappler.com

Hongkong Pools